Mei 21, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Setelah booming era Covid, saham teknologi publik baru menghadapi hambatan besar pertama

Setelah booming era Covid, saham teknologi publik baru menghadapi hambatan besar pertama

Itu menyenangkan saat berlangsung, tetapi setelah bertahun-tahun mendapat peringkat tinggi, Lembah Silikon telah tenggelam ke dalam penjualan terburuk Sejak jatuhnya pasar saham tahun 2008.

Setelah ledakan yang dipicu pandemi mengirim nama-nama teknologi ke atas, banyak dari perusahaan-perusahaan ini mengalami enam bulan terburuk dalam hidup mereka sebagai perusahaan publik. Peloton, startup latihan, adalah simbol dari kenyataan yang tidak menyenangkan ini: Sahamnya telah jatuh dari level tertinggi $163 pada akhir tahun 2020 menjadi sekitar $17. Pada hari Kamis, Wall Street Journal melaporkan eksekutif perusahaan Mereka ingin menjual saham minoritas kepada investor luar.

David Sachs, seorang kapitalis ventura San Francisco dan mantan CEO PayPal, mengatakan minggu ini di … menciakmengacu pada hari-hari yang bergejolak di awal tahun 2000-an.

Perusahaan teknologi seringkali sangat rentan selama penurunan ekonomi, karena sebagian besar perusahaan tahap awal ini tidak menguntungkan, dan sebaliknya mengandalkan investasi modal ventura untuk memenuhi kebutuhan sambil berfokus pada pertumbuhan yang cepat—sesuatu yang lebih sulit ketika permintaan konsumen melambat.

Perusahaan-perusahaan yang telah menjadi berita utama dalam 18 bulan terakhir karena mengumpulkan jutaan dolar untuk mencapai penilaian “unicorn” multi-miliar dolar telah mengumumkan PHK. Ini termasuk perusahaan klip video selebriti sebuah pembatas; aplikasi perdagangan pasar saham Robin Hood; thracio, yang membeli dan menjual merek pihak ketiga di Amazon; grup rekrutmen tempat kerja.

Beberapa orang mulai menggunakan frasa “unicorn zombie” Untuk merujuk pada startup bernilai tinggi tetapi goyah yang mungkin membutuhkan investor baru untuk menyelamatkan mereka.

Showroom Peloton menampilkan sepeda dan treadmill pada 20 Januari 2022 di Coral Gables, Florida.

Joe Riddell | Gambar Getty

“Banyak dari hal ini berkaitan dengan perusahaan yang tidak pernah berpikir bahwa kereta saus modal ventura akan melambat,” kata Dan Primack, kolumnis teknologi dan keuangan skala besar di Axios, buku minggu ini.

READ  Federal Reserve memiliki rencana baru untuk menghindari resesi: pesta seperti 1994

Pemotongan harga besar-besaran telah menyebabkan beberapa pengamat berhenti sejenak dan merenungkan keadaan teknologi saat ini. Suasana telah berubah: Lingkungan ekonomi kita kurang pasti, dan dasar tempat berdirinya dunia teknologi mulai muncul, seperti yang dijelaskan oleh CEO teknologi dan kapitalis ventura Dan Rose dalam sebuah tweet, seperti “tebing”.

Investor teknologi lainnya, Zach Koelios, mencatat bahwa beberapa tahun terakhir telah melihat ledakan dalam keuangan teknologi – sebuah fenomena yang tampaknya akan segera berakhir.

Dalam sebuah wawancara, Koelios mengatakan bahwa suku bunga rendah dan banyaknya investor telah memudahkan pengusaha teknologi untuk membangun dan mengembangkan bisnis dalam dekade terakhir. Itu telah berubah.

“Semua orang menulis cek dengan agresif dan sangat cepat, dan itu melatih para pendiri dalam mentalitas ‘fomo-takut’ – Anda harus bergerak cepat atau Anda akan kalah,” kata Coelos, mengacu pada “takut ketinggalan.”

Dia mengatakan tekanan mulai membangun pada awal tahun ketika suku bunga mulai naik dan pasar ekuitas publik mulai turun. Dia menunjukkan bahwa situasinya memburuk di tengah musim pendapatan kuartal pertama tahun 2022, karena perusahaan yang diperdagangkan memberikan hasil atau harapan yang mengecewakan.

“Musim pendapatan ini benar-benar menjadi hasil bagi banyak orang,” katanya. “Hampir semua perusahaan teknologi publik besar kehilangan jumlah mereka, dan ketika itu terjadi, gelombangnya bisa menjadi sangat kuat.”

Aksi jual dimulai pada musim dingin 2021 dan berlanjut hingga paruh pertama 2022 di tengah kekhawatiran varian omicron dari Covid dan nada yang lebih hawkish dari Federal Reserve. Perang di Ukraina, harga minyak yang tinggi, dan inflasi yang tinggi sejak itu berkonspirasi dalam penurunan pasar minyak. Salah satu pukulan terberat bagi dunia teknologi terjadi pada akhir April, ketika Amazon melaporkan hasil yang lebih lemah dari perkiraan dan prospek yang lebih suram untuk sisa tahun ini.

READ  Apa itu pil Twitter beracun dan apa yang harus mereka lakukan? | Berita media sosial

Sekarang startup teknologi tidak akan dapat mengumpulkan uang dengan mudah, kata Koelos, memaksa mereka untuk mempertahankan uang tunai dan mengurangi rencana pertumbuhan.

“Kesabaran adalah teman Anda dalam situasi ini. Anda tidak perlu khawatir menjadi perusahaan dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Ini cara berpikir yang berbeda.”

Sebaliknya, katanya, startup dapat fokus pada peningkatan produk mereka dan tumbuh pada tingkat yang lebih berkelanjutan.

Bill Gurley, mitra umum di perusahaan modal ventura Benchmark, mengatakan beberapa startup teknologi yang sebelumnya tidak merasakan tekanan untuk menghasilkan keuntungan sekarang akan diminta untuk melakukannya, sambil juga berhati-hati dalam menangani pengeluaran.

“Orang-orang menginginkan keuntungan nyata. Mereka menginginkan arus kas yang nyata dan bebas sekarang,” kata Gurley Untuk CNBC minggu ini.

“Semua perusahaan yang telah hidup di lingkungan yang sangat berbusa ini selama dekade terakhir harus melakukan semacam penyesuaian kembali, dan semakin cepat mereka melakukannya, semakin baik,” katanya. “Tetapi tidak mudah membuat semua orang di organisasi Anda bekerja dengan cara yang unik selama 10 tahun.”