Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Serangan roket menghantam Lviv di Ukraina barat saat Biden mengunjungi Polandia | berita perang antara rusia dan ukraina

Serangan roket menghantam Lviv di Ukraina barat saat Biden mengunjungi Polandia |  berita perang antara rusia dan ukraina

Empat rudal Rusia menghantam kota Lviv di Ukraina dalam salah satu serangan paling mematikan di kota barat, menyediakan tempat yang aman bagi ratusan ribu orang yang melarikan diri dari perang di timur negara itu.

Gubernur Maxim Kozytsky mengatakan dua rudal menghantam depot bahan bakar di pinggiran timur kota pada Sabtu siang, melukai lima orang, dan dua rudal kemudian jatuh di sebuah pabrik militer.

Dia menambahkan bahwa dia telah mengunjungi lokasi serangan pertama dan situasinya “terkendali”, tetapi meminta warga untuk berlindung.

Wartawan di kota melaporkan melihat gumpalan asap hitam tebal setelah penggerebekan.

Walikota Andrei Sadovy mengatakan serangan itu telah menyebabkan “kerusakan serius” pada fasilitas infrastruktur, termasuk menghancurkan jendela sekolah setempat.

“Bangunan apartemen belum rusak,” tulisnya di Twitter, tanpa merinci lokasinya.

Walikota mengatakan serangan itu “salam” dari “agresor Rusia” Presiden AS Joe Biden, yang mengunjungi ibu kota Polandia Warsawa, untuk meyakinkan Ukraina akan dukungan tak tergoyahkan Washington.

Tidak ada komentar langsung tentang serangan Lviv dari pihak berwenang Rusia, yang menyebut invasi itu sebagai “operasi militer khusus” yang bertujuan untuk melucuti senjata Ukraina.

Lviv, 60 km dari perbatasan Polandia, sejauh ini lolos dari pemboman dan pertempuran yang menghancurkan beberapa kota Ukraina di dekat Rusia.

Kota ini memiliki populasi sebelum perang sekitar 717.000, tetapi menjadi tempat perlindungan bagi ribuan keluarga yang melarikan diri dari pertempuran terburuk di timur, selatan dan tengah Ukraina dan pusat transit bagi orang-orang yang melarikan diri dari negara itu.

READ  Saham jatuh karena protes virus covid China meredam sentimen pasar

Meskipun lebih dari empat minggu pertempuran, Rusia sejauh ini gagal mengendalikan kota besar Ukraina mana pun. PBB mengatakan konflik itu telah menewaskan ribuan orang, mengusir sekitar 3,8 juta orang ke luar negeri dan mengusir lebih dari setengah anak-anak Ukraina dari rumah mereka.

Moskow mengisyaratkan pada hari Jumat bahwa mereka telah mengurangi ambisi militernya untuk fokus pada wilayah yang diklaim oleh separatis yang didukung Rusia di timur, sebelum menyerang pinggiran kota Lviv.

Kepala staf Ukraina, Andriy Yermak, mengatakan serangan itu menunjukkan bahwa Rusia ingin mengintimidasi Ukraina dan diplomat asing yang telah memindahkan kedutaan mereka ke Lviv untuk keamanan relatif ibukota, Kyiv.

“Ukraina seharusnya tidak terintimidasi oleh kejahatan seperti itu oleh Rusia, dan saya ingin mengatakan kepada mitra Barat saya sekali lagi – tutup langit, tunjukkan kekuatan mereka,” katanya di Telegram.

Ini menunjuk pada permintaan berulang Ukraina untuk zona larangan terbang, yang telah dikesampingkan oleh NATO karena kekhawatiran bahwa hal itu dapat menyebabkan bentrokan langsung dengan pasukan Rusia dan eskalasi di seluruh Eropa.

Di Warsawa, Biden mengkritik rekannya dari Rusia, Vladimir Putin, atas perang di Ukraina, menyebutnya sebagai “tukang daging”.

“Kita harus jelas. Pertempuran ini tidak akan dimenangkan dalam beberapa hari atau bulan. Kita perlu memperkuat diri untuk pertempuran panjang di depan,” katanya setelah bertemu dengan para pengungsi Ukraina.

Dia juga mengadakan pertemuan tatap muka pertamanya dengan pejabat senior Ukraina sejak dimulainya perang.

Pertemuan itu, yang berlangsung di Warsawa, adalah langkah terakhir Biden dalam perjalanannya ke Eropa yang bertujuan untuk menggarisbawahi penentangannya terhadap invasi Rusia, solidaritasnya dengan Ukraina dan tekadnya untuk bekerja sama dengan sekutu Barat untuk menghadapi krisis.

READ  Sergei Shoigu: Pertanyaan melayang di atas keberadaan Menteri Pertahanan Rusia

Setelah pertemuan, Amerika Serikat, yang menjanjikan bantuan miliaran dolar, mengumumkan tambahan $100 juta untuk peralatan lapangan dan bantuan keamanan sipil kepada penjaga perbatasan dan polisi Ukraina.