Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jenderal Rusia dibunuh dengan kecepatan yang luar biasa

Jenderal Rusia dibunuh dengan kecepatan yang luar biasa

Jika benar, pembunuhan begitu banyak jenderal, bersama dengan lebih banyak komandan senior tentara dan angkatan laut Rusia – hanya dalam empat minggu pertempuran – melebihi tingkat gesekan yang terlihat pada bulan-bulan pertempuran terburuk dari perang sembilan tahun berdarah yang mereka perjuangkan. Rusia di Chechnya, serta kampanye Rusia dan Soviet di Afghanistan, Georgia, dan Suriah.

“Ini sangat tidak biasa,” seorang pejabat senior Barat, berbicara kepada wartawan tentang masalah tersebut, membenarkan nama, pangkat dan status dari tujuh orang yang “tewas dalam aksi”.

Markyan Lubkevsky, juru bicara Kementerian Pertahanan Ukraina, mengatakan sedikitnya 15 komandan senior Rusia tewas di lapangan.

Pemerintah Rusia belum mengkonfirmasi pembunuhan para jenderalnya.

Jika jumlah komandan tertinggi yang tewas terbukti akurat, para jenderal Rusia mungkin sangat tidak beruntung atau telah berhasil menjadi sasaran – atau keduanya.

Menembak jenderal adalah taktik perang yang sah – dan telah secara terbuka dianut oleh pejabat Ukraina, yang mengatakan pasukan mereka telah berfokus pada memperlambat kemajuan Rusia dengan memfokuskan tembakan ke unit komando dan kontrol Rusia di dekat garis depan.

Jeffrey EdmondsMantan direktur Rusia di Dewan Keamanan Nasional dan sekarang menjadi analis senior di think tank CNA di Washington, mengatakan bahwa pasukan Ukraina tampaknya menargetkan “siapa pun dengan uban yang berdiri di dekat satu set antena”, menunjukkan bahwa mereka mungkin tinggi- petugas peringkat.

Beberapa ahli menunjukkan bahwa militer Rusia berjuang untuk menjaga komunikasinya tetap aman dan bahwa unit intelijen Ukraina menemukan target mereka melalui kelalaian Rusia, dengan pasukan Rusia menggunakan perangkat keras yang tidak terenkripsi. Ada laporan tentara Rusia menggunakan ponsel.

Pentagon dan pejabat Barat lainnya mengatakan bahwa jenderal Rusia umumnya melayani lebih dekat ke garis depan daripada rekan-rekan NATO mereka. Secara desain, tentara Rusia penuh dengan perwira tinggi, yang membuat mereka banyak, meskipun tidak dapat dikonsumsi.

READ  Kapal perang China berlabuh di pelabuhan Sri Lanka meskipun ada kekhawatiran India

Analis militer dan pejabat intelijen Barat mengatakan bahwa jenderal Rusia di Ukraina mungkin lebih terbuka dan bertugas lebih dekat ke garis depan karena pihak mereka sedang berjuang – dan bahwa perwira senior dikerahkan untuk memecahkan kekacauan.

Seorang pejabat Barat menyarankan bahwa jenderal Rusia juga diperlukan untuk mendorong maju pasukan Rusia yang “menakutkan”, termasuk wajib militer mentah. Awal bulan ini, Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan Kementerian Pertahanan untuk menarik rekrutan dari pertempuran, setelah secara terbuka berjanji untuk tidak mengerahkan mereka.

Pentagon, NATO dan pejabat Barat mengatakan militer Rusia di Ukraina menderita moral yang buruk.

Tentara Rusia menyerang dan melukai komandan mereka setelah brigade mereka menderita kerugian besar dalam pertempuran di luar ibukota, Kyiv, menurut seorang pejabat Barat dan wartawan Ukraina.

Tentara dari brigade senapan otomatis ke-37 menabrak sebuah tank di Kolonel Yuri Medvedev, melukai kakinya, setelah unit mereka kehilangan hampir setengah dari anggotanya, menurut sebuah posting Facebook oleh jurnalis Ukraina Roman Tsymbalyuk. Postingan tersebut menyatakan bahwa kolonel dibawa ke rumah sakit.

Seorang pejabat senior Barat mengatakan dia yakin Medvedev terbunuh “sebagai akibat dari skala kerugian yang ditimbulkan oleh brigadenya”.

Oleksiy Aristovich, seorang penasihat militer untuk Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, mengatakan kepada The Washington Post bahwa militer Ukraina telah memfokuskan upayanya pada “memperlambat” invasi Rusia, sebagian dengan “memenggal” pos komando depan, yang berarti pembunuhan, bukan secara harfiah. pemenggalan. .

Aristovich mengatakan membunuh perwira senior dapat memperlambat kemajuan Rusia “tiga, empat atau lima hari” sebelum struktur komando baru didirikan.

Dia menghubungkan penargetan yang berhasil dengan “kecerdasan yang sangat baik” dan beberapa kelemahan Rusia.

Aristovich mengklaim bahwa selain memperlambat momentum Rusia, membunuh jenderal mereka merusak moral Rusia, sekaligus memperkuat tekad Ukraina.

“Kematian para pemimpin ini dengan cepat berubah menjadi pengetahuan publik dan sulit untuk menyembunyikannya,” katanya. “Tidak seperti kematian seorang prajurit biasa, itu membuat kesan yang luar biasa.”

READ  Perang Rusia-Ukraina, Berita Blinken dan Mariupol: Pembaruan Langsung

Pejabat Ukraina dan Barat mengumumkan kematian tujuh jenderal Rusia dalam pertempuran: Magomed Tochaev, Andrei Sukhovitsky, Vitaly Gerasimov, Andrei Kolesnikov, Oleg Mityaev, Yakov Rezansev, dan Andrei Mordvichev.

Pejabat Rusia dan media Rusia telah mengkonfirmasi bahwa hanya satu jenderal yang tewas.

Pejabat Ukraina mengatakan bahwa Sukhovetsky, wakil komandan Angkatan Darat ke-41 Rusia, dibunuh oleh penembak jitu pada awal perang. Pada pemakamannya di Novorossiysk, sebuah kota pelabuhan di Laut Hitam, wakil walikota mengatakan bahwa Sukhovetsky “mati secara heroik selama misi tempur selama operasi khusus di Ukraina.”

Christo Grosev, direktur kelompok investigasi open source Bellingcat, mengatakan dia telah mengkonfirmasi kematian Gerasimov, yang pertama kali diumumkan oleh intelijen Ukraina. Detektif Bellingcat Saya juga menyebutkan pada Sebuah Panggilan telepon 7 Maret dari petugas Layanan Keamanan Federal Rusia (FSB), melaporkan kematian kepada bosnya, ditangkap oleh intelijen Ukraina dan dibagikan kepada wartawan.

Tochayev adalah salah satu komandan pertama yang diklaim Ukraina telah membunuh, pada akhir Februari, tangan kanan pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov.

Kadyrov membantah tuduhan yang dibuat oleh saluran Telegramnya, dan Menteri Informasi Chechnya Akhmad Dudayev menerbitkan apa yang tampak seperti pesan audio dari Tochayev yang katanya membuktikan bahwa dia masih hidup.

Kematian perwira senior dirayakan di media sosial Ukraina – tetapi tidak termasuk dalam berita Rusia.

Margarita Konayev, pakar inovasi militer Rusia di Pusat Keamanan dan Teknologi Berkembang Universitas Georgetown, mengatakan pembunuhan jenderal Rusia “tampaknya penting bagi Ukraina,” terutama dalam “kisah David vs. Goliath” mereka.

Dia mengatakan sifat pertempuran – dalam jarak dekat di lingkungan perkotaan – kemungkinan akan menambah jumlah korban di kedua sisi, warga sipil, prajurit dan komandan.

Dimensi perkotaan, katanya, sangat mematikan.

READ  Pantau propaganda terbesar Putin saat melarikan diri dari Rusia ke Georgia

Mason ClarkKata seorang analis dan pakar senior tentara Rusia di Institut Studi Perang Laporan Ukraina Menunjukkan bahwa komunikasi radio melalui pasukan Rusia tunduk pada intersepsi dan penentuan posisi.

Sebelum dimulainya perang dengan Rusia, Clark mengatakan pasukan Ukraina telah belajar bagaimana menggunakan komunikasi untuk “menargetkan dan mengidentifikasi” sumber tembakan artileri di daerah kantong separatis di wilayah donbass Ukraina Timur.

“Mereka menggunakan pelatihan ini secara ekstensif,” kata Clark.

Ruth DermondTidak diketahui bagaimana hilangnya perwira senior di Ukraina dapat membentuk cara berpikir Kremlin, kata seorang pakar keamanan pasca-Soviet di Departemen Studi Perang King’s College London.

Ketika lingkaran Putin menyusut, dan proses pengambilan keputusan menjadi lebih buram, dia berkata, “Anda bahkan tidak tahu apa yang diberitahukan kepada Putin tentang kerugian” oleh militernya.

Tingginya tingkat gesekan para pemimpin Rusia di Ukraina menggarisbawahi masalah invasi negara berdasarkan asumsi yang salah, karena mereka berharap untuk segera menggulingkan pemerintah Ukraina dan memasang rezim boneka untuk mengembalikannya ke orbit Moskow. Operasi militer yang diperkirakan akan berlangsung beberapa hari oleh Rusia telah memasuki bulan kedua.

Rusia sangat sensitif tentang korban militer, terutama di kalangan perwira senior.

Menggambarkan invasi sebagai “operasi militer khusus” untuk membebaskan Ukraina dari “neo-Nazi”, pihak berwenang Rusia melarang wartawan menggunakan istilah “perang” dan mengkriminalisasi kritik terhadap militer atau mengungkapkan informasi apa pun yang akan merusak posisinya.

Setelah kegagalan awal Rusia, Putin menggandakan upaya perangnya, karena Kremlin menumpulkan harapan untuk keluar melalui pembicaraan damai. Pihak berwenang Rusia tampaknya sedang mempersiapkan kampanye yang panjang dan berdarah, memperkuat persatuan lokal dengan kampanye propaganda kilat, sementara militer meningkatkan tekanan terhadap Ukraina.

Booth menulis dari London, Dixon dari Riga, Latvia, dan Stern dari Mukachevo, Ukraina. Liz Sly di London berkontribusi pada laporan ini.