Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Serangan Eksotis China ke Indonesia dan Implikasinya bagi Jepang – Dubes

Tahun ini, Indonesia akan terus menggelar pertemuan terkait G20. Beberapa anggota kelompok itu, seperti Amerika Serikat, Kanada, Jepang dan Inggris, sangat menentang kunjungan Presiden Rusia Vladimir Putin ke KTT karena invasi lanjutannya ke Ukraina. Menanggapi hal itu, pemerintah Indonesia telah mendesak Rusia dan Ukraina – penjajah dan korban konflik, masing-masing, untuk bersama-sama menghadiri KTT G20 di Bali November ini dalam upaya untuk mengakhiri perang. Republik Rakyat China (RRC), sekutu terdekat Rusia, tampaknya mendukung partisipasi Putin dalam acara mendatang. Mendukung Keanggotaan resmi Moskow harus dipertahankan dalam pertemuan antar pemerintah.

Untuk mencegah meluasnya kubu Barat yang dipimpin Washington di Asia selama krisis di Eropa, Beijing memfokuskan kekuatan diplomatik dalam hubungannya dengan negara-negara Asia Tenggara, khususnya Indonesia, yang berupaya menjaga netralitas antara Amerika Serikat dan China.

Sikap Cina saat ini terhadap Indonesia bersifat analitis, dan dapat memiliki implikasi yang signifikan bagi banyak negara di kawasan Indo-Pasifik, terutama Jepang, yang bersaing dengan Cina untuk mencapai kemerdekaan dan tatanan regional berbasis aturan.

Indonesia dalam perhitungan strategis China

Mengingat persaingan yang semakin intensif antara Washington dan Beijing, signifikansi geopolitik Jakarta bagi China tumbuh secara global dan regional. Indonesia berada di pusat Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) RRT. Selama kunjungan Xi Jinping ke Jakarta pada tahun 2013, ia mengumumkan Inisiatif Sutra Maritim Abad ke-21, sejajar dengan komponen maritim BRI dan Sabuk Ekonomi Jalur Sutra. Kekuatan negara terbesar di Asia Tenggara itu terlihat dari kinerjanya belakangan ini. Diplomasi ekonomi China terhadap pemerintahan Presiden Joko Widodo melihat awal dari proyek-proyek seperti kereta cepat Jakarta-Bandung.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

KTT G7 di London Juni lalu menandai titik balik perjudian Beijing, yang melanda Indonesia. Sesaat sebelum KTT G7 pertama dari empat negara demokrasi (Australia, India, Afrika Selatan dan Korea Selatan), China dan Indonesia menjadi ketua bersama KTT China-Indonesia. Mekanisme Kerja Sama Dialog Tingkat di Guangxi ”. Kedua belah pihak menandatangani Nota Kesepahaman baru tentang Pertukaran Politik, Ekonomi dan Budaya dan Kerjasama Maritim. Sejak konferensi tersebut, para pejabat Tiongkok telah mengulangi mantra hubungan Tiongkok-Indonesia sebagai “penggerak empat roda”, mengacu pada empat bidang kerja sama ini. Setelah pertemuan itu, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi Dicatat Kedua belah pihak sepakat untuk mempercepat negosiasi Code of Conduct (COC) yang telah lama ditunggu-tunggu di Laut China Selatan.

READ  GOX Bermitra dengan Tencent Cloud untuk Meningkatkan Pasar Live Streaming Olahraga di Indonesia - Perusahaan

Mengingat non-partisipasi Indonesia dalam G7 sebagai kekuatan demokrasi yang berkembang di Asia, dapat dibayangkan bahwa Beijing didorong oleh keinginannya untuk memenangkan Jakarta untuk menyeimbangkan ekspansi Klub Demokrat.

Selama dua tahun terakhir, ada kekhawatiran yang berkembang di Indonesia tentang kehadiran China di Laut China Selatan, dan terutama wilayah laut di sekitar Kepulauan Natuna. Pemerintahan Djokovic tampaknya telah diatur Zona ekonomi khusus Klaim kedaulatan Beijing untuk memperkuat posisi keamanan maritimnya di pulau-pulau tersebut agak terkait dengan Jakarta, dan kapal-kapal China telah sering berlayar selama beberapa tahun terakhir.

Sebaliknya, China berusaha meyakinkan lawannya dengan melakukan serangkaian gerakan bersama. Tak lama setelah tiba di Jakarta, Duta Besar China untuk Indonesia Lu Kang berjanji Memperkuat hubungan bilateral antara China dan Indonesia di bawah Kerjasama Strategis Komprehensif. Dalam percakapan telepon dengan Joko Widodo Maret lalu, Presiden China Xi Jinping menyebut frasa “roda empat” dalam kaitannya dengan kerja sama maritim di Laut China Selatan. Dikatakan Beijing “siap untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan dan baru dalam persahabatan dan kerja sama bilateral untuk menjaga hubungan dekat dengan Indonesia, sehingga menyuntikkan lebih banyak stabilitas dan energi positif ke dalam pembangunan regional dan global.”

Beijing telah aktif bekerja sama dengan Jakarta dalam isu-isu global. Misalnya, para menteri luar negeri China dan Indonesia bertukar pandangan tentang konflik di Ukraina Di bulan Maret Dan Kemudian kembali pada bulan Mei, Menurut situs web Kementerian Luar Negeri China. Pada tanggal 31 Maret, ketika dunia tenggelam di Ukraina, RRC Dipimpin Pertemuan pertama “Neighboring Afghanistan plus Afghanistan” di China. Menteri Luar Negeri RI Redno Mersudi yang sedang melakukan kunjungan diplomatik ke China diundang sebagai tamu konferensi tersebut. Seruan bijak Menlu RI tersebut menandakan kesediaan Beijing untuk bekerja sama dengan Indonesia, negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia, dalam urusan Afghanistan.

READ  Pandava Agri Indonesia Gandeng Rabo Foundation Bantu Petani Kecil di Indonesia Timur | Berita Pers | Asia

China skeptis terhadap gagasan geografis yang dipromosikan oleh para pesaingnya, seperti Amerika Serikat dan Jepang, atas konsep Indo-Pasifik, yang telah menjadi arena utama perebutan kekuasaan. Sementara itu, memimpin dalam pembentukan Indonesia Pandangan ASEAN tentang Indo-Pasifik Karena urgensinya untuk melindungi pusat diplomasi Asia dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Namun, pembentukan Koalisi Keamanan AUKUS memicu kebencian dari Jakarta dan memungkinkan China untuk membuat keretakan antara Indonesia dan promotor lain dari konsep Indo-Pasifik. Beijing menyatakan simpati kepada Jakarta Melihat Akuisisi Australia atas kapal selam bertenaga nuklir di bawah kerangka AUKUS dapat berdampak negatif terhadap keamanan regional dan memperburuk hambatan proliferasi. Segera setelah RRC digemakan Suara kritis Indonesia atas aliansi Anglo-Saxon yang baru juga menuduh ketiga negara tersebut meningkatkan ketegangan regional, menghasut konflik bersenjata, mengancam perdamaian regional dan merusak upaya non-proliferasi. Dukungan China yang jelas terhadap pendekatan Indonesia terhadap AUKUS ditujukan untuk merusak reputasi internasional Perjanjian Keamanan Tripartit. Oleh karena itu, RRT menggunakan insiden tersebut sebagai peluang untuk melawan pengaruh AS di Indonesia.

Cina yang sedang berkembang menyadari bahwa AS sedang mencoba untuk mengendalikan kekuatannya yang meningkat atas NATO versi Asia, dan bahwa mempromosikan Strategi Indo-Pasifik (FOIP) yang independen dan terbuka serta mendirikan AUKUS adalah bagian dari rencana induk Washington. Mengelilingi dan mengendalikan Cina. Dari perspektif China, Beijing akan terus berusaha untuk menghindari bergabungnya Jakarta dalam aliansi anti-China pimpinan AS, karena perlu untuk mengepung atau mengontrol negara-negara Asia Tenggara seperti Indonesia.

Dalam konteks lanskap Indo-Pasifik yang cair, China dan Amerika Serikat kemungkinan besar akan melawan balik untuk meningkatkan keunggulan kompetitif mereka atas Indonesia.

Implikasi Statcraft China dan Jepang terhadap Indonesia

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Untuk memerangi perbatasan China dengan Asia Tenggara, Jepang dan Amerika Serikat mengadakan pertemuan tingkat puncak dengan rekan-rekan regional musim semi ini. Perdana Menteri Jepang Kishida Fumio Dikunjungi Jakarta pada bulan April untuk menegaskan kembali komitmen Tokyo terhadap visi FOIP. Kemudian Presiden AS Joe Biden Diselenggarakan oleh KTT Khusus AS-ASEAN di Washington bulan lalu juga berjanji bahwa Amerika Serikat akan memiliki keterlibatan yang lebih besar di kawasan itu. Selama kunjungan ke Jepang bulan ini, Biden diumumkan Indonesia adalah anggota asli Masyarakat Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF), pengaturan ekonomi yang berpusat pada AS yang dirancang untuk menghadapi China.

READ  Indonesia merebut tanah yang dikuasai oleh perusahaan putra Suharto

Jepang memenangkan tatanan internasional liberal, terbuka dan berbasis aturan, yang membentuk landasan filosofis FOIP versi Jepang. Pada saat yang sama, menghadapi keamanan darurat dan tantangan ekonomi dari Beijing, Tokyo telah berusaha untuk membentuk aliansi dengan kawasan Indo-Pasifik, terutama dengan negara-negara Asia Tenggara, termasuk Indonesia, mengambil pendekatan terpisah namun saling melengkapi terhadap kebijakan AS.

Di tengah krisis Ukraina dan permusuhan AS-China, Jepang harus menerapkan realisme yang lebih halus tentang hubungannya dengan Asia Tenggara. Apa yang bisa dilakukan Jepang dalam jangka pendek adalah kelanjutan dari FOIP dan maritim Membangun keterampilan Bantuan untuk Asia Tenggara, di mana pemerintah Jepang membantu menopang postur Coast Guard di setiap negara di kawasan itu.

Di masa depan, sementara Jepang akan mendorong sistem ASEAN menjadi berkelanjutan dan efektif, Jepang harus lebih fokus pada maritim Asia Tenggara – yaitu Indonesia, Filipina, Malaysia, Singapura, Brunei dan mungkin Vietnam – karena urgensi China. Ekspansi laut. Pada Pertemuan Kedua Menteri Luar Negeri dan Pertahanan Jepang-Indonesia pada tahun 2021 (“2+2”), Tokyo dan Jakarta menyepakati kesepakatan transfer alutsista dan teknologi, yang menegaskan kembali pentingnya kerja sama maritim. Kedua negara diharapkan dapat mengoordinasikan hubungan bilateral yang lebih erat untuk mencapai ketertiban maritim yang bebas dan terbuka yang digarisbawahi oleh supremasi hukum.

Seperti yang ditunjukkan dalam sebuah studi baru-baru ini tentang pendapat elit Singapura ISEAS- Institut Yusof Ishaq Jepang adalah mitra strategis yang paling disukai untuk Asia Tenggara. Sementara itu, perlu dicatat bahwa China dianggap sebagai negara paling berpengaruh di kawasan setelah COVID-19. Tokyo perlu memperluas strategi jangka panjang yang efektif untuk mengimbangi pengaruh Beijing di Asia Tenggara. Jika Jepang ingin mewujudkan visi FOIP yang menekankan pentingnya nilai-nilai demokrasi, Indonesia adalah mitra utama.