Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Serangan di Ukraina timur meskipun ada perintah gencatan senjata Putin

Pertukaran artileri menghantam kota-kota yang dilanda perang di Ukraina timur pada hari Jumat meskipun pemimpin Rusia Vladimir Putin secara sepihak memerintahkan pasukannya untuk menghentikan serangan selama 36 jam untuk Natal Ortodoks.

Gencatan senjata singkat yang diumumkan oleh Putin awal pekan ini seharusnya dimulai pada pukul 09:00 GMT pada hari Jumat dan seharusnya menjadi gencatan senjata penuh pertama sejak invasi Februari 2022 ke Moskow.

Tetapi wartawan AFP mendengar penembakan datang dan pergi di garis depan kota Bakhmut di timur Ukraina setelah gencatan senjata Rusia seharusnya dimulai.

Administrasi kepresidenan Ukraina mengatakan pasukan Rusia juga membom Kramatorsk di timur, serta kota garis depan Korakhov, tempat bangunan tempat tinggal dan fasilitas medis rusak.

Perintah Putin untuk menghentikan pertempuran atas Natal Ortodoks datang setelah Moskow menderita korban perang yang dilaporkan paling buruk dan sekutu Ukraina berjanji untuk mengirim kendaraan lapis baja dan baterai pertahanan udara Patriot kedua untuk membantu Kyiv.

Gencatan senjata ‘tidak serius’

Sebelumnya, Kyrilo Tymoshenko mengatakan dari kantor presiden Ukraina bahwa pasukan Rusia telah mengebom stasiun pemadam kebakaran di selatan kota Kherson, dalam serangan yang menyebabkan beberapa orang tewas atau terluka.

“Mereka berbicara tentang gencatan senjata. Kami berperang dengan itu,” katanya.

Sementara itu, kepala wilayah Luhansk Ukraina menambahkan bahwa pasukan Rusia menembak 14 kali ke posisi Kyiv di wilayah tersebut dan mencoba menyerbu pemukiman yang dikuasai pasukan Ukraina.

Tetapi Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan menghormati gencatan senjata sepihak dan menuduh pasukan Ukraina terus melakukan pengeboman.

Kedua negara merayakan Natal Ortodoks. Perintah pemimpin Rusia itu menyusul seruan gencatan senjata dari Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan pemimpin spiritual Rusia Patriarch Kirill, pendukung setia Putin.

READ  China sedang membangun jembatan di perbatasan Himalaya yang disengketakan dengan India

Ukraina telah menolak jeda – yang akan berlangsung hingga akhir Sabtu (2100 GMT) – sebagai strategi Rusia untuk mengulur waktu untuk menyusun kembali pasukannya dan menopang pertahanannya menyusul serangkaian kemunduran medan perang.

Kementerian Luar Negeri Prancis menggambarkan apa yang disebut gencatan senjata sebagai upaya “kasar” Rusia untuk mengalihkan perhatian dari tanggung jawabnya atas perang.

Pada hari Jumat, diplomat top UE mengatakan gencatan senjata itu “tidak dapat diandalkan”.

“Kremlin sama sekali tidak memiliki kredibilitas dan deklarasi gencatan senjata sepihak tidak kredibel,” kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell saat berkunjung ke Maroko.

Sejak invasi dimulai pada 24 Februari tahun lalu, Rusia telah menduduki bagian timur dan selatan Ukraina, tetapi Kyiv telah merebut kembali sebagian wilayahnya dan minggu ini mengumumkan serangan Tahun Baru yang menewaskan puluhan tentara Moskow.

Kremlin mengatakan pada hari Kamis bahwa selama percakapan telepon dengan Erdogan, Putin mengatakan kepada pemimpin Turki bahwa Moskow siap untuk berdialog jika Kyiv mengakui “realitas regional baru”.

Dia mengacu pada klaim Rusia untuk mencaplok empat wilayah Ukraina, termasuk wilayah Donetsk, Luhansk, Zaporizhia dan Kherson – meskipun tidak sepenuhnya menguasai mereka.

Di Bakhmut, yang terletak di wilayah Donetsk, puluhan warga sipil berkumpul di sebuah gedung yang digunakan sebagai basis distribusi bantuan kemanusiaan, di mana para relawan mengadakan perayaan Malam Natal kurang dari satu jam setelah gencatan senjata diberlakukan, membagikan jeruk mandarin dan apel. dan cookie.

Jalan-jalan kota yang dibom sebagian besar kosong dari kendaraan kecuali kendaraan militer. Pengeboman pada hari Jumat kurang dari beberapa hari terakhir.

Pavlo Dyachenko, seorang petugas polisi di Bakhmut, mengatakan dia meragukan gencatan senjata akan berarti banyak bagi warga sipil di kota itu bahkan jika itu dihormati.

READ  Para ilmuwan memperingatkan efek mengerikan dengan meningkatnya suhu di Mediterania

“Apa arti hari libur gereja bagi mereka? Mereka dibom setiap siang dan malam dan hampir setiap hari mereka membunuh,” katanya.

“Agar Ortodoks bisa menghadiri kebaktian pada Malam Natal dan Hari Natal,” kata Kirill, 76 tahun, di situs resmi gereja, Kamis.

Tapi ada skeptisisme yang meluas di jalan-jalan Kyiv terhadap isyarat itu.

“Anda tidak akan pernah bisa mempercayai mereka … apa pun yang mereka janjikan, mereka tidak memberikannya,” kata Olena Fedorenko, 46, dari kota Mykolaiv yang dilanda perang di Ukraina selatan.

Lebih banyak senjata untuk Ukraina

Jauh dari garis depan, warga Moskow Tatyana Zakharova mengatakan dia tidak dalam suasana hati yang meriah pada Malam Natal Ortodoks karena saudara laki-lakinya bertempur di Ukraina.

“Tentu saja, kami akan pergi ke gereja…kami akan berdoa terutama untuk anak-anak saudara laki-laki saya,” kata pria berusia 35 tahun itu kepada AFP.

Berita tentang perintah gencatan senjata Putin datang ketika Jerman dan Amerika Serikat menjanjikan bantuan militer tambahan ke Kyiv, dengan Presiden AS Joe Biden mengatakan peralatan yang dijanjikan datang pada “titik kritis” dalam perang.

Washington dan Berlin mengatakan dalam pernyataan bersama bahwa mereka masing-masing akan memberi Kyiv kendaraan tempur infanteri Bradley dan Marder.

Perintah gencatan senjata Putin datang sehari setelah Moskow menaikkan jumlah korban tewas, kerugian tunggal terburuk dari serangan Ukraina, menjadi 89.