Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

‘Seperti penjara’: Beijing dan Beijing memperketat pembatasan penyebaran virus Corona

'Seperti penjara': Beijing dan Beijing memperketat pembatasan penyebaran virus Corona
  • Shanghai meminta beberapa orang untuk tinggal di rumah, tidak menerima pengiriman
  • Bagian dari dorongan untuk menghilangkan infeksi pada akhir Mei – sumber
  • Ibukota Cina, Beijing, memberlakukan pembatasan paling parah sejauh ini
  • Pengacara mempertanyakan legalitas tindakan keras saat kemarahan tumbuh
  • Pertumbuhan ekspor China terlemah dalam dua tahun

SHANGHAI/BEIJING (Reuters) – Dua kota terbesar China memperketat pembatasan COVID-19 pada Senin, menimbulkan kekhawatiran publik dan bahkan pertanyaan tentang legitimasi pertempuran tanpa henti dengan virus yang telah menghantam ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Di Shanghai, ketika minggu keenam penguncian berlanjut, pihak berwenang meluncurkan kampanye baru untuk mengakhiri infeksi di luar area karantina pada akhir Mei, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Baca lebih banyak

Meskipun tidak ada pengumuman resmi, penduduk di setidaknya empat dari 16 distrik Shanghai menerima pemberitahuan selama akhir pekan bahwa mereka tidak diizinkan meninggalkan rumah mereka atau menerima pengiriman, yang mengarah ke perebutan persediaan makanan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Beberapa dari orang-orang ini sebelumnya diizinkan untuk bergerak di kompleks apartemen mereka.

“Pulang, pulang!” Seorang wanita berteriak melalui megafon pada penduduk yang berbaur di bawah gedung apartemen yang terkena pembatasan baru pada hari Minggu, pemandangan yang dapat membingungkan seluruh dunia yang telah memilih untuk terbuka dan hidup berdampingan dengan virus.

“Itu seperti penjara,” kata Koko Wang, seorang warga Shanghai yang hidup di bawah pembatasan baru. “Kami tidak takut dengan virus. Kami takut dengan kebijakan ini.”

Sementara itu, dalam pembatasan terberat Beijing hingga saat ini, sebuah distrik di barat daya ibukota pada hari Senin melarang penduduk meninggalkan lingkungan mereka dan memerintahkan penghentian semua kegiatan yang tidak terkait dengan pencegahan virus.

READ  Zelensky mengatakan bahwa pasukan Rusia memulai Pertempuran Donbass

Di daerah lain yang terkena dampak parah di Beijing, penduduk diminta untuk bekerja dari rumah, beberapa restoran dan transportasi umum ditutup, dan jalan, taman, dan taman tambahan ditutup pada hari Senin.

Pembatasan telah berdampak besar pada ekonomi China.

Data pada hari Senin menunjukkan pertumbuhan ekspor China melambat ke level terlemahnya dalam hampir dua tahun, karena bank sentral berjanji untuk meningkatkan dukungan bagi ekonomi yang lesu. Baca lebih banyak. Baca lebih banyak

Dalam tanda nyata dari tekanan bisnis, Asosiasi Otomotif China memperkirakan bahwa penjualan bulan lalu turun mengejutkan 48% tahun-ke-tahun karena pembatasan virus corona menutup pabrik dan memangkas permintaan domestik.

Pembatasan juga telah memicu ekspresi kemarahan publik yang jarang terjadi, yang lebih lanjut didorong oleh akun online baru-baru ini dari pihak berwenang di Shanghai yang memaksa tetangga dari kasus positif virus corona ke karantina pusat dan menuntut mereka menyerahkan kunci rumah mereka untuk disinfeksi.

Salah satu video menunjukkan polisi membuka kunci setelah seorang penduduk menolak untuk membuka pintu.

Dalam kasus lain, rekaman audio dari panggilan internet beredar tentang seorang wanita berdebat dengan pejabat menuntut mereka menyemprotkan disinfektan di rumahnya meskipun dia dinyatakan negatif. Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi keaslian video tersebut.

Profesor Tong Qiu, Profesor Hukum di Universitas Ilmu Politik dan Hukum China Timur, menulis dalam sebuah artikel yang beredar luas di media sosial pada hari Minggu bahwa tindakan seperti itu ilegal dan harus dihentikan.

“Shanghai harus menjadi contoh yang baik bagi seluruh negara tentang bagaimana melakukan pekerjaan pencegahan COVID dengan cara yang ilmiah dan sah,” tulis Tong.

Liu Dali, seorang pengacara dari salah satu firma hukum terbesar di China, menulis surat serupa kepada pihak berwenang.

READ  Amerika Serikat telah mengirimkan ratusan rudal anti-pesawat Stinger ke Ukraina minggu ini, kata beberapa sumber

Salinan kedua surat diblokir dari internet Cina meskipun pengguna memposting ulang tangkapan layar. Postingan dari akun media sosial Tong diblokir di Weibo Minggu malam.

Liu dan Tong tidak segera menanggapi permintaan komentar.

China bersikukuh akan tetap pada kebijakan bebas COVID untuk memerangi penyakit yang pertama kali muncul di kota Wuhan pada akhir 2019.

Pihak berwenang telah memperingatkan agar tidak mengkritik kebijakan yang mereka katakan menyelamatkan nyawa.

Mereka menunjuk pada meningkatnya jumlah kematian di negara-negara lain yang telah melonggarkan atau menghilangkan pembatasan sama sekali, dalam upaya untuk “berdampingan dengan COVID” meskipun ada penyebaran infeksi.

“Kita harus bersikeras mengatur arus orang dan mengendalikan pergerakan mereka,” kata pemerintah kota Shanghai dalam menanggapi pertanyaan Reuters tentang pembatasan terbaru.

Dia mengatakan pendekatan “satu ukuran untuk semua” harus dihindari, dan setiap wilayah diizinkan untuk memperketat tindakan sesuai dengan situasinya sendiri.

Pada hari Senin, Shanghai mencatat penurunan kasus baru untuk 10 hari berturut-turut.

Beijing berharap untuk menghindari minggu-minggu penguncian yang dialami Shanghai, tetapi meningkatnya jumlah gedung apartemen yang tunduk pada perintah penguncian mengkhawatirkan penduduk.

“Saya baru saja menyewa sebuah apartemen di kompleks ini, dan saya tidak menerima pemberitahuan apa pun,” kata seorang wanita berusia 28 tahun di Distrik Changping di Beijing utara yang bermarga Wang setelah dicegah meninggalkan kompleksnya pada hari Senin.

“Saya sudah bekerja dari rumah tetapi saya khawatir saya kehabisan persediaan harian.”

Warga menerima pemberitahuan Senin pagi bahwa kasus positif telah terdeteksi di daerah tersebut.

Seorang pengasuh yang tinggal di kompleks yang sama mengatakan penutupan itu berarti dia tidak bisa mendapatkan pekerjaan baru.

“Hari ini adalah hari pertama saya bekerja, dan sekarang saya tidak bisa keluar,” kata wanita berusia 40 tahun yang bernama Maisie itu.

Pelaporan tambahan oleh Brenda Goh, Zhang Yan, Winnie Zhou, David Stanway, Martin Quinn Pollard, Ruang Editorial Beijing; Ditulis oleh Ryan Wu dan John Geddy; Diedit oleh Mark Heinrich

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.