Mei 21, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hari Kemenangan di Rusia menandai perang kebangsaan yang saling bersaing

Hari Kemenangan di Rusia menandai perang kebangsaan yang saling bersaing
Placeholder saat memuat tindakan artikel

Anda sedang membaca kutipan dari buletin WorldView hari ini. Daftar untuk mendapatkan sisanyatermasuk berita dari seluruh dunia, ide dan opini menarik yang dikirim ke kotak masuk Anda setiap hari dalam seminggu.

Selama berminggu-minggu, pendekatan 9 Mei membayangi perang Rusia di Ukraina. Analis percaya bahwa apa yang dikenal sebagai “Hari Kemenangan” di Rusia, memperingati penyerahan Jerman ke Uni Soviet dan kekalahan pasukan fasis yang lebih luas dalam Perang Dunia II, akan menjadi tolok ukur bagaimana Presiden Vladimir Putin bermanuver selama konflik. Dirilis 10 minggu lalu. Penggunaan lanskap militer oleh Kremlin dan perayaan serta pidato yang diadakan pada hari itu dapat memberikan pesannya tentang Ukraina.

Akankah Putin menggunakan kesempatan itu untuk mengumumkan pencaplokan bagian baru wilayah Ukraina — seperti yang dilakukannya pada 2014 ketika Rusia merebut Krimea? Akankah dia menganggap dirinya puas dengan keuntungan teritorial Rusia di selatan dan timur Ukraina dan bergerak untuk mengurangi “operasi militer khusus” Rusia yang bagus di tetangganya? Akankah dia mengakui bahwa Rusia sebenarnya sedang berperang, sebuah pengakuan yang dapat menarik mobilisasi umum Rusia dan intensifikasi upaya perang?

Meskipun masih banyak yang belum pasti, akan sulit bagi Putin Untuk mengumumkan bahwa tugas telah selesai pada hari Senin. Pasukan Rusia pindah ke Ukraina pada akhir Februari tampaknya dalam misi anti-Nazi yang dirancang untuk menjadi cepat dan mudah, tetapi ternyata tidak ada yang lain. Pemerintah di Kyiv – dijalankan sebagian oleh penantang liberal dari Eropa, bukan merebut fasis – memperoleh dukungan domestik dan dunia. Sementara itu, Rusia terus menjadi terisolasi dari dunia Barat dan menghadapi krisis ekonomi yang mendalam. Di medan perang, pasukan Rusia menderita kerugian besar dan terpaksa mundur secara memalukan di beberapa front. Di sisi lain, mereka tersandung ke rawa dan menghadapi perlawanan keras Ukraina.

READ  Klip video menunjukkan pasukan Rusia menggali parit di daerah terlarang yang sangat radioaktif dekat Chernobyl

Para pejabat Rusia berharap untuk menggelar semacam pertunjukan kemenangan di kota pelabuhan strategis Ukraina, Mariupol, yang merebutnya tetap menjadi salah satu dari sedikit kemenangan militer yang bisa dibanggakan oleh Kremlin. Namun selama akhir pekan para pejuang Ukraina masih bersembunyi di bunker di dalam fasilitas industri besar di sana, sementara blokade Rusia terhadap kota itu membuatnya hancur. Bahkan untuk tujuan propaganda Rusia, kehancuran yang membara sulit untuk dijual.

Berakhirnya Pengepungan Mariupol memiliki arti yang sangat berbeda bagi Kiev dan Moskow

Itulah sebabnya, pada Hari Kemenangan, pemimpin Rusia kemungkinan akan melihat ke belakang. “Putin akan menggunakan hari ini untuk membenarkan perangnya melawan Ukraina dan untuk menekankan, dia yakin, misi bersejarah Rusia untuk memerangi fasisme,” kata Tatiana Stanovaya, presiden perusahaan konsultan politik R.Politik yang berbasis di Paris, Beritahu rekan-rekan saya. “Dia harus melegitimasi perangnya, dan dia mencoba menyajikannya kepada dunia dan Rusia sebagai semacam perjuangan untuk keadilan sejarah.”

Stanovaya menambahkan: “Masalah strategis yang dihadapi Rusia saat ini adalah bahwa masyarakat Rusia tidak siap untuk perang yang berlarut-larut dan mahal. Mereka menginginkan kemenangan yang cepat dan menentukan, dan Putin tidak dapat memberikannya kepada Rusia.”

Sebagai alternatif, Putin dapat menyampaikan keluhan yang sangat nasionalistik kepada audiensnya. Dalam sambutannya pada hari Minggu, ia sekali lagi menyamakan pertempuran di Ukraina dengan yang terjadi dalam Perang Dunia II. “Hari ini, tentara kita, seperti nenek moyang mereka, berjuang berdampingan untuk membebaskan tanah air mereka dari kotoran Nazi dengan keyakinan bahwa kemenangan, seperti pada tahun 1945, akan menjadi milik kita,” katanya, dalam pidato yang mungkin membingungkan banyak pengamat. di tempat lain, tetapi sebagian besar setuju dengan pandangan kekaisaran baru Putin tentang dunia.

READ  Rusia menginvasi Ukraina, menyerang Mariupol dari Laut Azov

Putin dan sekutunya melihat diri mereka berperang tidak hanya dengan pemerintah di Kyiv, tetapi dengan seluruh pasukan proksi Barat, yang dimobilisasi oleh Amerika Serikat dan negara-negara anggota NATO lainnya, yang bertekad merusak keinginan rakyat Rusia. Menurut retorika Putin sendiri, Ukraina tidak terpisah dari Rusia dan tidak hanya berbagi Kisah legendaris yang sama tentang asal-usul nasional Berakar pada kemunculan kualitatif Rusia seribu tahun yang lalu – tetapi takdir nasional. Oleh karena itu, bagi Kremlin, tidak ada ekspresi identitas nasional Ukraina atau aspirasi untuk kemerdekaan geopolitik yang dapat ditoleransi, dan setiap penentangan terhadap pengaruh Rusia harus direduksi menjadi kisah pengkhianatan “Nazi” dan korban Rusia.

Tentu saja, Ukraina melihat semua ini agak berbeda, terutama sejak Rusia mulai mengukir wilayah kedaulatannya pada tahun 2014. Dalam manifestasi kekaisaran dan Sovietnya, Rusia membayangi sejarah Ukraina sebagai kekuatan kolonial untuk mengeksploitasi, mengasimilasi, menindas, dan mempermalukan. Buku Georgy Kasyanovsejarawan politik di Universitas Maria Curie-Sklodowska di Polandia.

Meskipun Ukraina telah dibentuk selama berabad-abad dan dibagi oleh kerajaan yang tumpang tindih, tradisi nasional yang berbeda bertahan dan hanya memperoleh kekuatan dalam menghadapi intimidasi Rusia dan mengobarkan perang. Ukraina, misalnya, mendorong Kelaparan Besar tahun 1932-33, di mana jutaan orang Ukraina meninggal, untuk diakui sebagai genosida yang disebabkan oleh kebijakan Soviet – yang dikenal sebagai Holodomor, secara harfiah “membunuh karena kelaparan”. Pejabat Rusia berusaha untuk mencegah pemerintah lain secara resmi mengakui tanggal ini, menggambarkan periode itu sebagai periode penderitaan bagi semua rakyat Soviet.

Ini adalah sejarah yang masih memicu permusuhan bahkan sampai sekarang, seperti pejabat dan aktivis Ukraina memanggil warisannya Ketika pasukan Rusia sekarang dituduh melakukan pencurian massal gandum Ukraina. “Dalam banyak hal, perang ini merupakan tabrakan dua narasi sejarah yang berlawanan,” tulis Kasyanov di Foreign Affairs. Keinginan Putin untuk memulihkan kekaisaran Rusia (di mana Ukraina merupakan bagian penting) telah berbenturan dengan nasionalisme Ukraina yang telah membayangkan negara Ukraina yang berdaulat dan orang-orang Ukraina yang berbeda dalam berbagai bentuk selama lebih dari seribu tahun.

READ  Berikut adalah kapal pesiar Rusia yang disita saat sanksi ditenggelamkan

Berbicara kepada CBS News “Face the Nation,” Duta Besar Ukraina untuk Amerika Serikat Oksana Markarova mengatakan negaranya siap untuk setiap eskalasi yang mungkin datang dari Putin setelah pidato D-Day.

“Kami dapat berjanji bahwa Putin dan kekaisaran Rusia akan melakukan segala yang mereka bisa untuk mencoba,” kata Markarova. Pertanyaannya adalah, apakah kita semua siap – dunia beradab – untuk melakukan segala kemungkinan untuk mempertahankan demokrasi dan kebebasan kita? Dan Ukraina tidak hanya siap, tetapi telah menunjukkan selama 74 hari terakhir bahwa kami dengan berani mempertahankan nilai-nilai ini dan mempertahankan rumah kami.”