Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Seorang pelapor mengklaim Boeing 787 Dreamliner rusak. FAA sedang menyelidikinya

Seorang pelapor mengklaim Boeing 787 Dreamliner rusak.  FAA sedang menyelidikinya

Juliette Michel/AFP/Getty Images

Pesawat Boeing 787 Dreamliner di pabrik perakitan maskapai di North Charleston, Carolina Selatan.



CNN

Otoritas federal mengatakan mereka sedang menyelidiki masalah ini Boeing Setelah pelapor berulang kali menyampaikan kekhawatirannya tentang dua jet berbadan lebar, dia mengklaim perusahaan tersebut melakukan pembalasan terhadapnya.

Pengungkap fakta (whistleblower) Sam Salehpour, seorang insinyur Boeing, mengklaim bahwa Boeing mengambil jalan pintas ketika memproduksi pesawat 777 dan 787 Dreamliner, dan risikonya bisa menjadi bencana besar seiring bertambahnya usia pesawat. Waktu New York Dialah orang pertama yang melaporkan pengaduan pelapor tersebut.

Keluhan resminya kepada FAA, yang diajukan pada bulan Januari dan dipublikasikan pada hari Selasa, tidak terkait dengan pesawat 737 MAX terbaru yang telah dilarang terbang dua kali oleh FAA.

Salehpour mengatakan pada hari Selasa bahwa keluhannya menimbulkan “dua masalah kualitas yang dapat mengurangi umur pesawat secara signifikan.”

“Saya melakukan ini bukan karena saya ingin Boeing gagal, namun karena saya ingin Boeing sukses dan mencegah kecelakaan,” kata Salehpour kepada wartawan melalui telepon konferensi, Selasa. “Kenyataannya adalah Boeing tidak bisa terus seperti ini. Saya pikir mereka perlu melakukan hal yang lebih baik.”

Pengacaranya, Lisa Banks, mengatakan FAA mewawancarai Salehpour sebagai bagian dari penyelidikannya. FAA mengatakan pihaknya sedang menyelidiki semua pengaduan pelapor.

“Pelaporan sukarela tanpa rasa takut akan pembalasan merupakan komponen penting keselamatan penerbangan,” kata FAA. “Kami sangat mendorong semua orang di industri penerbangan untuk berbagi informasi.”

Subkomite Senat akan membahas kekhawatiran tersebut pada sidang minggu depan.

Boeing tidak segera mengomentari tuduhan terkait 777, namun mempertanyakan kekhawatiran Salehpour terhadap 787.

“Klaim mengenai integritas struktural 787 ini tidak akurat dan tidak mewakili upaya komprehensif yang telah dilakukan Boeing untuk menjamin kualitas dan keselamatan pesawat dalam jangka panjang,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

READ  Saham berayun setelah Fed menaikkan suku bunga sebesar 0,25%

Perusahaan mengatakan pesawat Boeing 787 Dreamliner, yang mulai beroperasi pada tahun 2011, dapat memiliki umur hingga 50 tahun, atau sekitar 44.000 penerbangan per penerbangan.

Namun keluhan Salehpour menyatakan bahwa kru gagal mengisi celah kecil dengan benar ketika memasang bagian badan pesawat yang diproduksi secara terpisah. Pengacara Salehpour mengklaim bahwa hal ini meningkatkan keausan pesawat, memperpendek umurnya dan berisiko mengalami kegagalan yang “bencana”.

Klaim ini bukanlah hal baru: Selama hampir dua tahun mulai tahun 2021, FAA dan Boeing Pengiriman pesawat Dreamliner baru telah dihentikan Sementara dia mencari celahnya. Boeing mengatakan pihaknya melakukan perubahan pada proses manufaktur, dan pengiriman akhirnya dilanjutkan.

“Kami telah mengintegrasikan aktivitas inspeksi dan verifikasi bersama ke dalam sistem produksi kami sehingga pesawat yang keluar dari jalur produksi memenuhi spesifikasi tersebut,” kata Boeing.

Pesawat 787 Dreamliner belum dilarang terbang, namun FAA telah dua kali menyelidiki pertanyaan tentang pengendalian kualitas selama proses perakitan pesawat. Perusahaan memastikan bahwa pesawat tersebut aman untuk diterbangkan.

Pengacara Salehpour mengatakan FAA terkejut saat mengetahui melalui pengaduannya bahwa celah tersebut masih menjadi masalah.

“Saya benar-benar melihat orang-orang melompati bagian-bagian pesawat untuk membuat mereka mengantri,” kata Salehpour. “Dengan melompat-lompat, Anda mendistorsi bagian-bagiannya sehingga lubang-lubang tersebut untuk sementara sejajar…dan itu bukanlah cara Anda membuat pesawat terbang.”

Salehpour mengatakan Boeing membalasnya setelah dia menyampaikan kekhawatiran lain tentang 787 dan model pesawat yang berbeda.

Pengaduan pelapor mengatakan bahwa dia mengindikasikan kepada manajemen bahwa ada masalah berlubang pada 787, yang kemudian “diabaikan dan akhirnya dialihkan dari program 787 ke program 777.”

Dalam posisi barunya, Saleh Pour mengatakan dia menemukan pekerjaan di bawah standar terkait penyelarasan bagian tubuh, dan menekan para insinyur untuk memberikan lampu hijau pada pekerjaan yang belum mereka periksa.

READ  Boeing mengucapkan selamat tinggal pada ikon dan mengirimkan 747 jumbo terakhir

Secara total, masalah tersebut melibatkan lebih dari 400 pesawat Boeing 777 dan 1.000 pesawat Boeing 787, kata Salehpour.

Boeing (Sarjana) Saham turun 2% pada hari Selasa.

Ini adalah kisah yang berkembang. Ini akan diperbarui