April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Seorang mantan perdana menteri Malaysia yang dipenjara kalah dalam upaya terakhir agar hukuman korupsinya ditinjau kembali

Seorang mantan perdana menteri Malaysia yang dipenjara kalah dalam upaya terakhir agar hukuman korupsinya ditinjau kembali

KUALA LUMPUR (Reuters) – Mahkamah Agung Malaysia pada Jumat menolak upaya mantan perdana menteri Najib Razak yang dipenjara untuk meninjau kembali dakwaan korupsinya atas skandal miliaran dolar di dana negara 1MDB, mengakhiri upaya hukum Najib untuk mengajukan banding atas vonis tersebut. .

Najib menjadi perdana menteri Malaysia pertama yang dipenjara setelah Pengadilan Federal Malaysia menguatkan putusan bersalah dan hukuman penjara 12 tahun yang dijatuhkan kepadanya oleh pengadilan yang lebih rendah.

Najib, 69 tahun, tidak bisa lagi menggugat vonis di pengadilan, tetapi telah mengajukan grasi kerajaan yang, jika berhasil, dapat menyebabkan pembebasannya tanpa menjalani hukuman 12 tahun penuh.

Hakim Pengadilan Federal Vernon Ong mengatakan panel beranggotakan lima orang memberikan suara 4-1 untuk menolak permintaan peninjauan kembali hukuman Najib.

Dia mengatakan tidak ada keguguran keadilan dalam keputusan Mahkamah Agung tahun lalu, menambahkan bahwa peninjauan kembali hanya diberikan dalam “keadaan yang sangat terbatas dan luar biasa”.

“Dalam analisis terakhir, dengan mempertimbangkan semua keadaan, kami terpaksa mengatakan bahwa pemohon (Najib) adalah penyebab kemalangannya,” kata Ong.

Pengacara Najeeb, Shafee Abdullah, mengatakan ada kemungkinan kasus lain diajukan ke pengadilan karena adanya dissenting opinion dari hakim.

“Akibat dari kekuasaan minoritas, ada jalan terbuka,” kata El-Shafei kepada wartawan. Dia menolak membeberkan tindakan apa yang akan diambil kliennya.

Penyelidik AS dan Malaysia mengatakan sekitar $4,5 miliar telah dicuri dari 1Malaysia Development Berhad (1MDB) — yang didirikan bersama Najib selama tahun pertamanya sebagai perdana menteri pada 2009 — dan lebih dari $1 miliar mengalir ke rekening yang terkait dengan Najib.

Banyak penerima dana 1MDB yang ditarik menggunakan uang itu untuk membeli aset mewah dan real estat, lukisan Picasso, jet pribadi, kapal pesiar mewah, hotel, perhiasan, dan untuk membiayai film Hollywood 2013 “The Wolf of Wall Street,” kata penyidik.

READ  Minyak turun karena penutupan Shanghai meningkatkan kekhawatiran tentang permintaan yang lebih rendah

Najib menindak penyelidikan Malaysia atas skandal 1MDB yang luas selama kepemimpinannya bahkan ketika penyelidikan global berlanjut, tetapi dia didakwa setelah kalah dalam pemilihan umum pada 2018.

Putra bangsawan Melayu yang berpendidikan Inggris menjabat sebagai perdana menteri dari 2009 hingga 2018, ketika kemarahan publik atas skandal korupsi menyebabkan kekalahan pemilihan.

Pengadilan yang lebih tinggi pada tahun 2020 memutuskan dia bersalah atas pelanggaran kepercayaan, penyalahgunaan kekuasaan dan pencucian uang karena secara ilegal menerima sekitar $10 juta dari SRC International, bekas unit 1MDB. Dia kehilangan semua permohonannya.

Najib menghadapi tiga persidangan lagi terkait korupsi di 1MDB dan lembaga pemerintah lainnya.

Mantan perdana menteri itu secara konsisten mengaku tidak bersalah atas semua tuduhan.

(Laporan Rosanna Latif), Laporan tambahan oleh Mi Mi Chu; Ditulis oleh A. Ananthalakshmi; Diedit oleh Ed Davies dan Michael Berry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.