Juni 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Utusan China memperingatkan UE tentang “risiko” mengikuti AS dalam pembatasan perdagangan

Utusan China memperingatkan UE tentang “risiko” mengikuti AS dalam pembatasan perdagangan

Seorang diplomat senior China mengatakan bahwa Eropa harus menolak tuntutan Washington untuk mengekang perdagangan dengan Beijing, memperingatkan bahwa negara mana pun yang memutuskan hubungan perdagangan dengan negaranya akan melakukannya “dengan risikonya sendiri.”

Fu Cong, duta besar China untuk Uni Eropa, telah mengklaim bahwa AS tidak akan “berhenti” untuk mengganggu hubungan normal antara blok tersebut dan China, menambahkan bahwa “tren proteksionis” sedang berkembang di Eropa.

“Siapa yang waras akan melepaskan pasar yang sedang berkembang pesat seperti China?” Fu mengatakan kepada Financial Times, memperingatkan politisi Eropa untuk tidak merusak sentimen bisnis positif terhadap China. “Itu hanya akan menjadi risiko mereka sendiri.”

Duta besar memilih Belanda untuk “menyerah pada tekanan AS” dengan mengumumkan pembatasan ekspor teknologi manufaktur semikonduktor mutakhir ke China tahun ini. Dia mengisyaratkan bahwa Beijing mungkin membalas, tergantung pada sejauh mana kontrol.

“Kami berharap pemerintah Eropa dan politisi Eropa dapat melihat di mana letak kepentingan mereka dan kemudian menolak tekanan yang tidak semestinya dari Amerika Serikat,” kata Fu, mendesak UE untuk melanjutkan pengejaran “otonomi strategis.”

Merujuk ke Belanda, dia menambahkan: “Mereka perlu mengakui fakta bahwa China tidak bisa hanya duduk di sana dan melihat kepentingannya sendiri diinjak-injak seperti ini tanpa mengambil tindakan apa pun sebagai tanggapan.”

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen: Kebijakan Eropa-Tiongkok yang kuat bergantung pada koordinasi yang kuat. . . Dan bersiaplah untuk menghindari taktik memecah belah dan menaklukkan © Valeria Mongelli / AFP / Getty Images

Fu berbicara pada hari yang sama dengan Ursula von der Leyen, presiden Komisi Eropa, berjanji untuk memperketat pengawasan arus perdagangan dan investasi di bidang teknologi sensitif seperti komputasi kuantum dan kecerdasan buatan.

Von der Leyen mengatakan dalam pidatonya bahwa Brussel harus mengembangkan “alat pertahanan baru” karena memperbarui kebijakan keamanannya dalam menghadapi China yang semakin tegas. Kebijakan Tiongkok-Eropa yang kuat bergantung pada koordinasi yang kuat. . . Dan bersiap untuk menghindari taktik memecah belah dan menaklukkan yang kita tahu mungkin akan kita hadapi.”

READ  Druze mengancam akan menyerbu Jenin di tengah pembicaraan untuk memulihkan tubuh gadis yang diculik itu

Amerika Serikat telah meningkatkan upaya untuk membujuk sekutu untuk memperkuat pendekatan mereka ke China, karena hubungan antara dua negara adidaya ekonomi tersebut telah tegang oleh dukungan Taiwan dan Beijing untuk Rusia. Von der Leyen berusaha untuk mengarahkan garis yang berbeda di Amerika Serikat, dengan menegaskan bahwa tujuannya bukanlah “memisahkan” dari China melainkan “menghilangkan risiko”.

Hubungan perdagangan antara China dan beberapa negara Eropa tetap kuat. Perusahaan Jerman menginvestasikan rekor 11,5 miliar euro di China tahun lalu, menurut sebuah makalah yang diterbitkan Rabu oleh lembaga penelitian Jerman Institut der deutschen Wirtschaft.

Proposal UE baru-baru ini untuk mengurangi ketergantungan pada impor China termasuk meningkatkan pasokan bahan baku penting dan meningkatkan produksi teknologi hijau dalam negeri. Alat pertahanan perdagangan baru juga memungkinkan UE untuk membalas intimidasi ekonomi dan membatasi akses bagi perusahaan atau produsen China yang didukung negara yang menggunakan kerja paksa.

“Banyak tindakan yang sebenarnya melanggar aturan WTO,” kata Fu, mencatat bahwa Beijing akan mengajukan keluhan resmi kepada badan yang berbasis di Jenewa itu.

Amerika Serikat dan sekutunya menuduh China merusak sistem perdagangan global melalui penggunaan subsidi industri besar-besaran, pembatasan investasi masuk dan pelanggaran perlindungan kekayaan intelektual.

Ratifikasi kesepakatan investasi UE-Tiongkok pada 2021 terhenti setelah Beijing memberlakukan sanksi terhadap anggota Parlemen Eropa. Fu mengatakan dia berharap kepemimpinan UE akan memiliki “keberanian dan kekuatan politik yang cukup juga” untuk memberikan persetujuan akhir atas kesepakatan itu.

Ditanya apakah China akan mencabut sanksi untuk membuka proses, dia mengatakan Beijing terbuka untuk “semua solusi, selama itu didasarkan pada timbal balik dan kesetaraan.”

Duta Besar mengatakan itu adalah kesalahan bagi UE untuk membiarkan perang Ukraina mendikte hubungannya dengan China.

READ  Rusia memasukkan mantan penulis pidato Putin ke daftar buronan Ukraina | Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

“Saya pikir itu bukan pendekatan rasional untuk menghubungkan hubungan dengan China dengan krisis Ukraina saja,” katanya, menambahkan bahwa “kepentingan keamanan yang sah” Rusia harus dihormati: “Ini bukan hitam dan putih seperti yang dipikirkan beberapa orang. .”

Namun dia menekankan bahwa ada “ruang untuk negosiasi dan bahkan bagi China dan Uni Eropa untuk bergandengan tangan dalam mempromosikan perdamaian.”

Dia menambahkan bahwa “tidak ada kemungkinan” mengenai kemungkinan panggilan telepon atau pertemuan antara Presiden China Xi Jinping dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, mencatat bahwa pejabat senior China telah melakukan kontak dengan rekan Ukraina mereka.

Pelaporan tambahan oleh Patricia Nilsson di Frankfurt