Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sekutu mendukung Ukraina dengan lebih banyak janji senjata; Tapi tidak ada tanda-tanda perjanjian tank Amerika dan Jerman

  • Tank Leopard Jerman adalah yang paling cocok untuk Ukraina
  • Semua mata akan tertuju pada Jerman ketika para kepala pertahanan bertemu pada hari Jumat
  • Austin di Jerman, untuk bertemu dengan Menteri Pertahanan yang baru
  • Tentara bayaran Rusia Wagner mengklaim telah merebut sebuah desa

Kyiv/BERLIN (Reuters) – Sekutu Barat menjanjikan miliaran dolar senjata baru ke Ukraina pada Kamis, tetapi pertanyaan apakah mereka akan mengirim tank buatan Jerman masih belum terjawab, dan Berlin belum mengumumkan apakah akan mencabut hak vetonya.

Khawatir bahwa musim dingin akan memberi pasukan Rusia waktu untuk berkumpul kembali dan melancarkan serangan besar, Ukraina mendesak tank tempur Leopard, yang dipegang oleh sekelompok negara NATO, tetapi memindahkannya ke Ukraina akan membutuhkan persetujuan Jerman.

Sumber pemerintah Jerman mengatakan Berlin akan mencabut keberatannya jika Washington mengirim tank Abrams sendiri.

Kanselir Jerman Olaf Scholz, seorang Sosial Demokrat, enggan mengirimkan senjata yang bisa dianggap sebagai provokasi ke Moskow. Banyak sekutu barat Berlin mengatakan kekhawatiran itu salah tempat, karena Rusia sudah berkomitmen untuk berperang.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dan menteri pertahanan baru Jerman Boris Pistorius bertemu di Berlin, tetapi tidak ada kemajuan sebelum puluhan sekutu berkumpul pada hari Jumat di Ramstein, pangkalan udara utama Washington di Eropa.

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki mengatakan Kamis malam tentang kemungkinan persetujuan Jerman, “Saya agak skeptis, agak pesimis karena orang Jerman membela diri terhadap hal ini seperti setan melindungi diri dari air suci.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengkritik Jerman karena posisinya.

“Saya kuat di Eropa, saya akan membantu jika orang lain dari luar Eropa mau membantu saya juga.” “Menurut saya, ini bukan strategi yang sepenuhnya benar,” katanya.

READ  Perubahan iklim membuat rekor India dan Pakistan pada bulan Maret dan April 30 kali lebih mungkin

Pertemuan Rammstein digambarkan sebagai kesempatan bagi Barat untuk memberikan Ukraina apa yang dibutuhkannya untuk mengalahkan Rusia pada tahun 2023, dan sekelompok 11 negara NATO telah mengumumkan kendaraan lapis baja dan pertahanan udara.

Tapi Kyiv mengatakan perlu tank berat untuk menghalau serangan Rusia dan merebut kembali tanah yang diduduki.

“Kami tidak punya waktu, dunia tidak punya waktu saat ini,” Andriy Yermak, kepala administrasi kepresidenan Ukraina, menulis di Telegram pada hari Kamis.

“Kami membayar harga kelambatan dengan nyawa orang-orang Ukraina kami. Seharusnya tidak demikian.”

Menteri Pertahanan Belanda Kajsa Olungren mengatakan dia yakin solusi dapat ditemukan untuk memasok Ukraina dengan tank tempur modern, tetapi Belanda, yang menyewa tank Leopard 2 dari Jerman, akan membutuhkan lampu hijau dari Berlin sebelum memutuskan apakah akan berkontribusi.

Sumber pemerintah Jerman mengatakan bahwa Berlin belum menerima permintaan dari negara mana pun untuk mengizinkan tank tersebut diekspor kembali. Tank Leopard II – tulang punggung tentara di seluruh Eropa dan yang dibangun ribuan kali oleh Jerman selama Perang Dingin – adalah satu-satunya pilihan yang cocok yang tersedia dalam jumlah yang cukup besar menurut beberapa Sekutu Barat.

Pejabat AS mengatakan mereka belum memiliki rencana untuk mengirim Abrams, yang dianggap menggunakan terlalu banyak bahan bakar untuk sistem logistik yang tegang di Kyiv untuk menyediakannya di garis depan.

Perang pemusnahan

Baik Pistorius maupun Austin berbicara tentang pentingnya mendukung Ukraina sebelum pertemuan mereka, tetapi tidak ada yang membahas masalah tank secara langsung.

READ  Ukraina membawa pasukan 472 drone ke langit sekaligus

“Ini bukan waktu yang normal,” kata Pistorius dalam sebuah upacara setelah dilantik sebagai menteri.”Kami memiliki perang yang berkecamuk di Eropa. Rusia mengobarkan perang pemusnahan brutal di negara berdaulat, di Ukraina.”

Austin menggambarkan Jerman sebagai salah satu sekutu terdekat Washington dan berterima kasih atas dukungannya terhadap Ukraina sejauh ini.

Polandia dan Finlandia telah mengatakan mereka akan mengirim Panthers jika Jerman mencabut hak vetonya. Sebagai tanda frustrasi yang semakin besar, Polandia mengindikasikan bahwa ia akan melakukannya bahkan jika Jerman mencoba menghentikannya.

Rusia menanggapi prospek pengiriman lebih banyak senjata ke Kyiv dengan ancaman eskalasi. Dmitry Medvedev, sekutu Presiden Vladimir Putin yang memegang jabatan presiden dari 2008 hingga 2012 ketika Putin berhenti menjabat sebagai perdana menteri, telah menjadi salah satu ancaman Moskow yang paling jelas untuk menggunakan senjata nuklir jika kalah di Ukraina.

Medvedev berkata: “Kekalahan kekuatan nuklir dalam perang konvensional dapat menyebabkan perang nuklir.” “Kekuatan nuklir tidak pernah kalah dalam konflik besar yang menjadi sandaran nasib mereka.”

Ada tanda-tanda gesekan dalam koalisi yang berkuasa di Jerman. Wakil Schulz, Robert Habeck, dari mitranya dalam koalisi Hijau, mengatakan minggu lalu bahwa Jerman tidak akan menghalangi negara lain mengirim Panthers ke Ukraina.

Memasang Panther ke tank Abrams AS dapat mengalihkan tanggung jawab ke Washington. Colin Kahl, seorang penasihat kebijakan senior di Pentagon, mengatakan pada hari Rabu bahwa tank Abrams tidak mungkin dimasukkan dalam paket bantuan militer besar-besaran Washington senilai $2 miliar yang akan datang, yang akan dilengkapi dengan kendaraan lapis baja Stryker dan Bradley.

“Tank Abrams adalah peralatan yang sangat rumit. Harganya mahal. Sulit untuk dilatih. Tank ini memiliki turbojet.”

READ  Air France dan Airbus menghadapi keluarga yang marah dalam uji coba kecelakaan AF447

Ukraina dan Rusia terutama mengandalkan tank T-72 era Soviet, yang dihancurkan oleh ratusan tank selama 11 bulan pertempuran. Kyiv mengatakan bahwa tank-tank Barat yang dipersenjatai dengan baik dan terlindungi akan memberikan daya tembak mobile pasukannya untuk mengusir pasukan Rusia dalam pertempuran yang menentukan.

Setelah keuntungan Ukraina yang signifikan pada paruh kedua tahun 2022, garis depan sebagian besar telah dibekukan selama dua bulan terakhir, dengan tidak ada pihak yang membuat keuntungan signifikan meskipun mengalami kerugian besar dalam perang parit yang intens.

Yevgeny Prigozhin, komandan pasukan tentara bayaran khusus Rusia Wagner yang mengambil peran utama dalam pertempuran di dekat kota timur Bakhmut, mengklaim pada hari Kamis bahwa pasukannya telah merebut desa Klishchevka di pinggiran Bakhmut. Kyiv sebelumnya membantah jatuhnya pemukiman itu.

Reuters tidak dapat mengkonfirmasi situasi di sana.

(Laporan dari kantor Reuters) Ditulis oleh Peter Graff dan Alexandra Hudson Disunting oleh Angus McSwan dan Frances Kerry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.