Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Seiring dengan perjuangan kemerdekaannya sendiri, India juga mendukung upaya kemerdekaan Indonesia

Hari ini, 17 Agustus, adalah Hari Kemerdekaan Indonesia.

Dua hari setelah India menyelesaikan 75 tahun kemerdekaannya, Indonesia merayakan Hari Kemerdekaannya yang ke-77 hari ini. Saat ini, kedua negara membanggakan hubungan perdagangan yang kuat, investasi asing langsung dan hubungan diplomatik.

Meskipun hubungan Indo-Indonesia dikenal memiliki dasar sejarah yang dalam, pengetahuan populer tentang hubungan mereka sering ditemukan di persimpangan sejarah yang jarang: hubungan pra-kolonial dengan bukti yang ditemukan dalam mitologi dan arkeologi, dikembangkan melalui kontak Afro-kolonial pertama. Konferensi Asia atau Bandung tahun 1955 dan kebijakan ‘Melihat’ atau ‘Melihat ke Timur’ ditetapkan belakangan ini. Yang kurang terkenal adalah kisah bersama mereka di tahun 1940-an, di mana India, pada malam kemerdekaannya, mendukung dan menyebarkan klaim Indonesia.

Sebagai koloni Belanda sejak tahun 1819, Indonesia jatuh di bawah pendudukan Jepang pada tahun 1942. Setelah Jepang menyerah pada tahun 1945, pemimpin Indonesia Sukarno dan Mohamed Hatta mengambil kesempatan untuk mendeklarasikan kemerdekaan. Namun, butuh empat tahun yang lama agar deklarasi ini benar-benar dihormati. Belanda mencoba untuk menegaskan kembali kepemilikan mereka atas Indonesia dan menyalakan kembali konflik kolonial di negara itu dari 1945-1949. Dalam salah satu upaya pertamanya dalam diplomasi dunia, India di bawah Jawaharlal Nehru memainkan peran penting dalam upaya menekan Belanda agar tidak berusaha memulihkan imperium di Indonesia.

Lima puluh dua hari setelah Deklarasi Sukarno-Hatta, pasukan India tiba di Batavia (sekarang Jakarta) sebagai bagian dari Komando Asia Tenggara Mountbatten, dengan tujuan melucuti senjata pasukan Jepang dan memulihkan ketertiban sampai pemerintahan Belanda efektif. Tugas transisi Indonesia dari penjajah Jepang ke Belanda bertentangan dengan sentimen anti-imperialis yang dimiliki orang India dengan Indonesia. Dalam pernyataan pers sesaat sebelum memimpin Pemerintahan Sementara India, Nehru dideklarasikan “Pasukan India tidak boleh digunakan untuk menahan orang-orang dari wilayah kolonial di Indonesia dan di tempat lain”.

READ  Tim penyelamat sedang mencari 13 orang setelah sebuah kapal terbalik di perairan Indonesia

Pada tahun 1947, India menjadi tuan rumah Konferensi Hubungan Asia untuk membangun kembali hubungan regional setelah berabad-abad pemerintahan kolonial. Dihadiri oleh delegasi Indonesia yang kuat, dan berkat usaha keras Nehru dan teman pilotnya Biju Patnaik, Perdana Menteri Indonesia Sudan Sjarir tiba dengan pesawat dan diterima secara pribadi oleh Nehru dan Indira Gandhi. Segera setelah itu, sebuah kantor yang mewakili Indonesia merdeka didirikan di India.

Perdana Menteri Indonesia Sutan Syair pada Sidang Paripurna KNIP 1947 di Malang. Foto: Domain Publik/Wikimedia Commons

Di Indonesia, situasinya memburuk. Pada 21 Juli 1947, Belanda melancarkan serangan besar-besaran. Masih hanya sebagian gratis, India Informasi Inggris secara independen akan membawa masalah ini ke PBB jika kekuatan Barat gagal menekan Belanda. Belanda juga menggerebek rumah Sjahrir, yang tidak ditemukan di mana pun. Diam-diam, dia melarikan diri ke New Delhi melalui Patnaik, di mana dia mengkonfirmasi laporan bahwa Belanda telah mengebom lapangan terbang Indonesia.

India tidak puas dengan upaya Barat untuk menengahi membawa masalah Indonesia ke DK PBB: ‘…Pasukan Belanda secara gegabah melakukan operasi militer besar-besaran terhadap rakyat Indonesia…Menurut pendapat Pemerintah India, keadaan ini membahayakan pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional, yang diatur dalam Pasal 34 Piagam.’ Dalam beberapa jam, Australia juga merujuk masalah Indonesia ke DK PBB sebagai pelanggaran perdamaian berdasarkan Pasal 39.

Segera, resolusi diadopsi untuk menghentikan pertempuran dan menyelesaikan melalui arbitrase atau cara damai lainnya. Upaya PBB membuahkan hasil yang terbatas. Belanda mengajukan rencana dengan syarat-syarat yang kurang menguntungkan bagi kemerdekaan Indonesia. Untuk perdamaian, Indonesia menandatangani perjanjian di atas kapal USS Renville.

Dengan menghormati ketentuan-ketentuannya, pasukan Indonesia mulai menarik diri dari kantong-kantong perlawanan yang telah mereka duduki di belakang garis Belanda. Namun, Belanda mengikuti pola yang sudah dikenal. Pada bulan Maret, mereka secara sepihak telah menciptakan negara-negara baru di Indonesia. Di tengah ketidakstabilan, pemberontakan komunis mulai mengumpulkan momentum. Dengan harapan, Nehru diberitahu oleh Hatta bahwa Belanda sedang mendirikan pemerintahan boneka dan kemungkinan serangan Belanda yang lain semakin besar. Dalam salah satu acara tersebut, dia mengimbau New Delhi untuk menerbangkan member dari Indonesia. Kali ini Belanda tidak akan tertangkap. Korespondensi ini tampaknya telah disadap oleh intelijen Belanda.

READ  Apakah Indonesia Energy Corp Limited (INDO) Minyak & Gas E & B Pilihan Buruk di Perak?

Menjelang tengah malam tanggal 18 Desember, pasukan Belanda melancarkan serangan militer melalui darat, laut dan udara terhadap para pembela bersenjata Indonesia merdeka. Para pemimpinnya ditangkap. PRS Mani dari Kementerian Luar Negeri India, yang ditempatkan di Batavia, dibawa dalam misi rahasia ke Banga, tempat para pemimpin Indonesia ditahan. Karena kurangnya sumber daya, Mani mencatat Para pemimpin Indonesia mendekati Nehru untuk memperkuat opini internasional yang mendukung kemerdekaan Indonesia.

Pada Januari 1949, India meluncurkan upaya besar untuk mendukung kemerdekaan Indonesia dan mengadakan konferensi regional tingkat menteri untuk tujuan tersebut. Konferensi selesai dalam waktu singkat, menyajikan rekomendasi kepada DK PBB untuk pembebasan para pemimpin Indonesia yang ditahan dan pemulihan pemerintah Indonesia yang merdeka. Meskipun Belanda keberatan, sebuah resolusi yang menggabungkan rekomendasi tersebut disahkan pada konferensi DK PBB pada 28 Januari.

Pada bulan-bulan berikutnya, negosiasi antara Indonesia dan Belanda dilanjutkan dan mereka sepakat untuk menjadwalkan konferensi meja bundar untuk memfasilitasi transfer kekuasaan tanpa syarat ke Indonesia. Pada malam proklamasi ulang kemerdekaan Indonesia, Sukarno dideklarasikan: ‘Saya mencoba dengan sia-sia untuk mengukur rasa terima kasih rakyat india kepada India dan Perdana Menterinya secara pribadi atas dukungan mereka yang teguh dan persaudaraan untuk perjuangan kita di masa lalu.’

Perjuangan dekolonisasi Indonesia dengan cepat menguji janji tatanan dunia pasca-kekaisaran. Melalui aktivisme diplomatiknya, New Delhi membantu menciptakan kembali dunia di mana imperialisme Eropa tidak sah, tidak sah, dan tidak lagi ditoleransi. Ini meyakinkan AS bahwa tidak mungkin ada blok regional yang sepenuhnya efektif di Asia Tanpa partisipasi India dan kepemimpinan.’ Menyukai pandangan ini, Surat untuk Presiden Amerika Serikat Harry Truman, Sekretaris Negara Dekan Acheson, ‘Mr. Nehru hari ini, dan mungkin akan menjadi kekuatan politik yang dominan di Asia untuk beberapa waktu.’

READ  Menteri Inggris untuk Asia Kunjungi Indonesia, Ini Agendanya

Sharini L. Jagdiani adalah Peneliti Tamu Fritz Thyssen Stiftung di Institut Jerman untuk Studi Global dan Area dan seorang Asisten di Departemen Politik dan Hubungan Internasional di Universitas Oxford. Dia saat ini berbasis di Berlin.

Ini adalah versi singkat dari artikel Karya yang bagus dari penulis London School of Economics’ Majalah Sejarah Perang Dingin.