Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sebuah studi baru menemukan bahwa praktik berusia 7 juta tahun membuat nenek moyang kita berada di jalur kemanusiaan

Sebuah studi baru menemukan bahwa praktik berusia 7 juta tahun membuat nenek moyang kita berada di jalur kemanusiaan
Para peneliti melihat tulang paha dan dua tulang lengan ulna dari Sahelanthropus tchadensis, salah satu nenek moyang manusia tertua yang diketahui, dan menemukan tanda-tanda bahwa mereka berjalan dengan dua kaki – juga dikenal sebagai berjalan bipedal, menurut Sebuah studi baru diterbitkan Rabu di jurnal Nature.

“Perwakilan tertua kami yang diketahui adalah bipedal (di tanah dan di pohon),” kata penulis studi Frank Jay, seorang peneliti di University of Poitiers di Prancis. Dia menambahkan bahwa sisa-sisa kuno menunjukkan bahwa bipedalisme muncul tak lama setelah simpanse dan nenek moyang manusia menyimpang di jalur evolusi mereka.

Ada lebih banyak yang bisa ditemukan dalam fosil-fosil ini. Karakteristik mereka menunjukkan bahwa Sahelanthropus tchadensis juga mempertahankan kemampuan memanjat pohon secara efisien, menurut penelitian tersebut.

Nenek moyang ini adalah hominin, atau spesies yang lebih dekat hubungannya dengan manusia daripada simpanse, dan mereka mewakili tahap awal dalam divergensi evolusi kita, kata Daniel Lieberman, profesor biologi evolusi manusia dan ahli paleontologi di Universitas Harvard. Lieberman tidak terlibat dalam penelitian ini.

Berjalan dengan dua kaki di nenek moyang ini bukanlah sebuah kejutan. Studi tersebut mengatakan bahwa tulang lengan dan kaki yang dianalisis dalam penelitian ini ditemukan di Chad pada tahun 2001 bersama dengan tengkorak yang hampir lengkap. Penulis studi Guillaume Daver, asisten profesor paleontologi di University of Poitiers, mengatakan tidak jelas apakah mereka milik orang yang sama.

Lieberman mengatakan tengkorak itu menunjukkan titik yang mengarah ke bawah di mana kepala dan sumsum tulang belakang bertemu – sebuah fitur yang akan membuat berjalan dengan posisi merangkak lebih sulit.

Dia menambahkan bahwa analisis baru anggota badan dari penemuan ini memberikan lebih banyak bukti bahwa hominin bepergian dengan dua kaki ketika mereka menjelajahi Bumi sekitar 7 juta tahun yang lalu.

READ  Tonton siaran langsung Kamis pagi: Astronot meninggalkan stasiun luar angkasa

“Ini sekilas tentang apa yang membuat garis keturunan manusia pada jalur evolusi yang terpisah dari sepupu kera kita,” kata Lieberman. Dia menambahkan bahwa sementara temuan baru-baru ini mendukung apa yang telah disarankan oleh studi awal, fosil dari waktu ini langka, sehingga setiap penemuan merupakan bukti penting.

Studi baru “membuat tidak mungkin bahwa nenek moyang kita yang sama dengan simpanse mirip dengan simpanse,” kata Guy.

Gerakan dengan dua kaki menyalakan api

Lieberman mengatakan bahwa berjalan dengan dua kaki sangat penting bagi evolusi kita, tetapi itu tidak masuk akal bagi nenek moyang kita.

Dia menambahkan bahwa berjalan dengan dua kaki membuat hewan itu lebih lambat, lebih tidak menentu dan lebih berisiko mengalami sakit punggung, tidak ada yang bermanfaat untuk bertahan hidup.

“Pasti ada keuntungan yang sangat besar,” kata Lieberman. Para ilmuwan memiliki hipotesis tentang apa yang bisa terjadi.

Nenek moyang kita yang sama dengan kera sangat mirip dengan simpanse, kata Lieberman, dan kita tahu mereka perlu menggunakan banyak energi untuk berjalan – dua kali lebih banyak daripada yang dilakukan manusia ketika mereka beradaptasi dengan ukuran tubuh.

situs & # 39;  Telah diabaikan selama lebih dari 90 tahun, & # 39;  Studi menemukan itu adalah rumah bagi beberapa manusia pertama di Inggris

Ketika jalur evolusi manusia dan simpanse menyimpang, katanya, iklim bumi berubah dan hutan hujan Afrika terpecah-pecah, jadi nenek moyang kita harus melakukan perjalanan lebih jauh untuk mencari makanan. Hipotesisnya adalah bahwa berjalan dengan dua kaki memberi mereka lebih banyak energi untuk bepergian.

“Apa yang benar-benar mendorong kami ke jalur evolusi yang berbeda ini adalah bahwa kami berjalan dengan dua kaki, atau kami berjalan dengan dua kaki,” kata Lieberman. “Ini membantu kita benar-benar memahami asal usul manusia.”

READ  Dinding tak terlihat di ruang angkasa dapat menjelaskan masalah yang membingungkan para ilmuwan

Dia mengatakan bahwa ada banyak hal yang mendefinisikan kita sebagai manusia, seperti bahasa, alat, dan api. Lieberman mengatakan bahwa pada tahun 1870-an Charles Darwin menebak—tanpa bukti yang kita miliki sekarang—bahwa berjalan dengan dua kaki adalah percikan yang memulai semuanya.

Kita sekarang dapat melihat bahwa berjalan dengan dua kaki adalah perbedaan besar dari monyet dan membantu membebaskan tangan kita untuk pengembangan alat, kata Lieberman.

“Kami telah membuktikan Darwin benar,” katanya. “Itu agak keren.”