Juni 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saya “menderita rasa bersalah” setelah Bruce Willis didiagnosis menderita demensia

Saya “menderita rasa bersalah” setelah Bruce Willis didiagnosis menderita demensia

film

Istri Bruce Willis, Emma Hemming, mengaku merasa bersalah atas beberapa hak istimewanya di tengah diagnosis demensia yang dialami aktor tersebut.Instagram/Dimore

Emma Hemming mengakui bahwa dia merasa bersalah karena memiliki hak istimewa tertentu untuk mendukung diagnosis demensia suaminya, yang mungkin tidak dapat diakses oleh orang lain yang berada dalam situasi serupa.

“Saya bergumul dengan rasa bersalah, karena saya tahu saya mempunyai sumber daya yang tidak dimiliki orang lain,” kata Hemming Dia menulis di Sunday Paper yang ditulis oleh Mary Shriver Diterbitkan hari Sabtu.

“Saat saya bisa jalan-jalan keluar untuk menjernihkan pikiran, tidak luput dari perhatian saya bahwa tidak semua partner perawatan bisa melakukan hal ini,” jelasnya.

“Ketika apa yang saya ceritakan tentang perjalanan keluarga kami mendapat perhatian pers, saya tahu ada ribuan cerita yang belum terungkap dan belum pernah terdengar, masing-masing layak mendapat kasih sayang dan perhatian.”

Namun Hemming, 45, menjelaskan bahwa dia menemukan tujuan dalam menyemangati orang lain dengan berbagi kisah keluarganya.

Model tersebut menambahkan: “Saya melihat bahwa apa yang saya bagikan berarti bagi orang lain yang mungkin mengalami kesulitan, dan dalam hal kecil membuat mereka merasa dilihat dan dipahami.”

Model tersebut menceritakan bahwa dia menyadari bahwa bisa “berjalan-jalan” adalah sesuatu yang tidak dimiliki semua orang.
Emma Hemming/Instagram

“Saya ingin orang-orang tahu bahwa ketika saya mendengar dari keluarga lain yang terkena demensia frontotemporal, saya mendengar kisah kesedihan, kehilangan, dan kesedihan mendalam yang sama dari keluarga kami bergema dalam kisah mereka.”

Hemming – yang berbagi putri Mabel, 11, dan Evelyn, 9, dengan Willis – menambahkan bahwa dia menyadari pentingnya menjadi “pengacara” bagi “keluarga yang tidak memiliki waktu, energi, atau sumber daya untuk melakukan advokasi bagi diri mereka sendiri.” “.

READ  "Mañana Será Bonito" Karol G Membuat Sejarah Dengan Debut Debut - Variasi

Untuk lebih banyak lagi dari Halaman Enam yang Anda sukai…


Dia juga mengatakan bahwa berbicara tentang diagnosis Bruce telah membantunya dan keluarga campurannya dalam banyak hal.

“Saya memiliki lebih banyak harapan hari ini dibandingkan setelah Bruce pertama kali didiagnosis,” tulis Hemming, menambahkan: “Saya sekarang lebih memahami penyakit ini, dan saya sekarang terhubung dengan komunitas dukungan yang luar biasa.”

Keluarga Willis mengumumkan diagnosis bintang “Die Hard” itu dengan demensia frontotemporal pada bulan Februari.
Kevin Mazur/WireImage

Dia melanjutkan, “Saya mempunyai harapan untuk menemukan tujuan baru – yang tidak pernah saya cari – yaitu menggunakan sorotan untuk membantu dan memberdayakan orang lain.”

“Dan saya mempunyai harapan agar seluruh keluarga kami dapat menemukan kegembiraan dalam hal-hal kecil, dan berkumpul untuk merayakan semua momen yang ditawarkan kehidupan.”

Keluarga bintang “Die Hard” itu mengumumkan pada Maret 2022 bahwa ia akan pensiun dari dunia akting setelah didiagnosis menderita afasia.

Afasia adalah a sakit saraf Yang dapat mempengaruhi kemampuan pengolahan dan komunikasi bahasa seseorang, Menurut Institut Kesehatan Nasional.

Aktor ini memiliki keluarga campuran yang terdiri dari lima anak perempuan, yang ia bagikan dengan Heming dan mantan istrinya Demi Moore.
Demore/Instagram

Setahun setelah diagnosis memilukan itu terungkap, keluarga Willis – termasuk ketiga putri aktor tersebut dengan mantan istrinya Demi Moore – mengumumkan bahwa penyakit bintang “Fifth Element” itu telah berkembang menjadi demensia frontotemporal.

“Meskipun ini menyakitkan, sungguh melegakan akhirnya mendapatkan diagnosis yang jelas.” tulisnya dalam sebuah pernyataan Di situs web Frontotemporal Degenerasi Society.

“Demensia frontotemporal adalah penyakit kejam yang banyak dari kita belum pernah dengar dan dapat menyerang siapa pun. Bagi orang yang berusia di bawah 60 tahun, demensia frontotemporal adalah bentuk demensia yang paling umum, dan karena memerlukan waktu bertahun-tahun untuk mendapatkan diagnosis, penyakit ini sangat berbahaya. Kemungkinan demensia frontotemporal mungkin lebih umum terjadi daripada yang kita ketahui.

READ  SAG-AFTRA & Studio Pertimbangkan Kembali ke Meja Perundingan saat AMPTP Membuat 'Penawaran Akhir' - Batas Waktu


Muat lebih banyak…




https://pagesix.com/2023/11/13/entertainment/emma-heming-i-struggle-with-guilt-following-bruce-willis-dementia-diagnosis/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi