Mei 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Satelit menunjukkan lingkaran peri misterius di lebih banyak belahan dunia

Satelit menunjukkan lingkaran peri misterius di lebih banyak belahan dunia

Sirkuit imajiner tersebut memukau pemirsa dan menimbulkan kontroversi di kalangan para ahli. Selama beberapa dekade, para ilmuwan dengan hangat memperdebatkan asal usul pola aneh seperti polkadot di gurun pasir, yang ditemukan di Gurun Namib, yang membentang dari Angola hingga Afrika Selatan bagian utara. Beberapa peneliti juga mengatakan bahwa itu terjadi di… pedalaman Australia.

Kini, ada hal baru yang perlu diperdebatkan: sejauh mana keberadaan takhayul di seluruh dunia?

Temuan berdasarkan citra satelit yang diterbitkan Senin di Proceedings of the National Academy of Sciences meningkatkan kemungkinan bahwa sirkuit tersebut hanya khayalan. Jauh lebih luasberlangsung di 263 lokasi di 15 negara di tiga benua.

“Kami telah menemukan lokasi lingkaran dongeng di banyak tempat lain yang tidak pernah kami ketahui keberadaannya, karena sebagian besar penelitian mengenai topik ini dilakukan hanya di dua negara, Namibia dan Australia,” kata Fernando Maestre, ahli ekologi di universitas tersebut. Alicante di Spanyol dan penulis studi tersebut.

Peneliti lain yang pernah meneliti lingkaran peri mengatakan bahwa hingga penelitian lapangan selesai, masih harus dilihat apakah salah satu titik lingkaran kosong yang baru diidentifikasi tersebut merupakan lingkaran peri sungguhan.

“Di seluruh wilayah kering di dunia, terdapat berbagai jenis lahan gundul, yang dihasilkan dari proses yang berbeda-beda,” kata Norbert Jürgens, ahli ekologi emeritus di Universitas Hamburg, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Hingga penelitian ini, Dr. Meister dan rekan-rekannya belum menjadi bagian dari komunitas peneliti lingkaran peri, yang terkadang terpecah. Mereka terjerumus ke dalam misteri ketika Emilio Gerado, seorang ilmuwan data juga di Universitas Alicante dan salah satu penulis studi tersebut, menemukan sesuatu yang aneh di Google Earth: pola di Niger yang tampak seperti lingkaran peri. Dia bertanya-tanya apakah mereka mungkin ada di habitat lahan kering lainnya.

READ  SpaceX sedang menguji sistem banjir pesawat ruang angkasa

Untuk mengetahuinya, para peneliti melatih model pengenalan pola menggunakan gambar lingkaran dongeng terkenal dari Namibia dan Australia. Mereka menerapkan model tersebut pada citra satelit di 575.000 lahan kering seluas dua setengah hektar di seluruh dunia.

Meskipun lahan kering mencakup 41% permukaan bumi, model para peneliti hanya mengidentifikasi sebagian kecil yang kemungkinan berisi lingkaran peri: sekitar 193 mil persegi. Para peneliti melihat citra satelit untuk mengonfirmasi secara manual bahwa pola khayalan seperti lingkaran terjadi di hampir semua tempat yang diidentifikasi oleh model, dari Kazakhstan hingga Madagaskar.

Berdasarkan temuan mereka, mereka membuat profil jenis habitat di mana pola seperti lingkaran peri paling mungkin terjadi: tempat yang panas dan gersang dengan tanah berpasir dan rendah nitrogen yang menerima curah hujan tahunan antara 4 dan 12 inci.

Meister mengatakan uji statistik menegaskan bahwa “pola yang kami temukan adalah pola yang persis sama dengan yang ditemukan orang di Namibia dan Australia.”

Dr Meister mengatakan dia dan rekan-rekannya melakukan penelitian mereka dengan sangat sadar bahwa sirkuit chimeric adalah “topik yang hangat diperdebatkan.” Karena alasan ini, mereka memilih untuk bersikap konservatif dalam mendeskripsikan temuan mereka sebagai “pola bunga seperti lingkaran peri”.

“Kami tidak mencoba untuk bertengkar dengan siapa pun,” kata Dr. Meister.

Namun temuan baru ini memicu reaksi keras.

“Sayangnya, penelitian ini melemahkan istilah ‘lingkaran peri’ dan mengabaikan definisi lingkaran peri dalam prosesnya,” kata Stefan Getzen, ahli ekologi di Universitas Göttingen di Jerman.

Pada tahun 2021, Dr. Getzen dan rekan Ia berpendapat bahwa lingkaran khayalan itu nyata Mereka muncul dalam pola seperti kisi-kisi dengan susunan yang “sangat kuat”.

READ  Tonton lubang hitam yang melarikan diri menembus ruang angkasa sekarang

Tak satu pun dari vakuola berbentuk lingkaran imajiner yang baru diidentifikasi cocok dengan pola ketat ini, kata Dr. Getzen.

Walter Tschinkel, ahli biologi di Florida State University, yang juga tidak terlibat dalam penelitian tersebut, sependapat dengan Dr. Meskipun penulis makalah baru “tentu saja menemukan banyak vakuola melingkar atau melingkar yang ditemukan di daerah dengan iklim kering dan tanah berpasir,” polanya “tidak benar-benar memenuhi standar lingkaran peri.”

Meister menjawab bahwa definisi Dr. Getzen “tidak didukung oleh seluruh komunitas ilmiah yang bekerja dengan lingkaran chimeric” dan “tidak meremehkan temuan kami dengan cara apa pun.”

Kurangnya definisi yang seragam tentang sirkuit chimeric menimbulkan masalah bagi seluruh bidang, kata Michael Kramer, ahli ekofisiologi di Universitas Cape Town, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Sayangnya, satu-satunya penjaga istilah ‘lingkaran imajiner’ adalah mereka yang mengangkat diri mereka sendiri,” kata Dr. Kramer. “Mencapai kesepakatan mengenai nomenklatur untuk lingkaran imajiner kemungkinan besar memerlukan pembentukan kesepakatan untuk lingkaran imajiner tentang nomenklatur, yang tampaknya tidak mungkin terjadi.”

Apapun kesenjangan yang baru ditemukan, hal tersebut memberikan banyak pekerjaan yang harus dilakukan para ilmuwan, kata Hezi Ishak, fisikawan lingkungan di Universitas Ben Gurion di Israel, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Kami sekarang memiliki 263 lokasi baru untuk diselidiki,” katanya. “Itulah yang menarik dan menggairahkan dari sains: memecahkan misteri alam.”