Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

‘Debu dan puing’ asteroid kemungkinan ditemukan saat kapsul luar angkasa NASA dibuka | Berita luar angkasa

‘Debu dan puing’ asteroid kemungkinan ditemukan saat kapsul luar angkasa NASA dibuka |  Berita luar angkasa

Partikel bubuk gelap seukuran pasir ditemukan sebagai penutup terbuka pada wahana antariksa Osiris-REx yang mengumpulkan sampel dari asteroid.

Para ilmuwan di badan antariksa AS, NASA, menemukan “debu dan puing-puing hitam” ketika mereka membuka kapsul luar angkasa yang baru-baru ini kembali ke Bumi dengan sampel asteroid terbesar yang pernah dibawa dari luar angkasa.

Para peneliti menemukan “debu dan puing-puing di permukaan avionik wadah sains Osiris-REx ketika penutup utama dilepas hari ini,” kata NASA pada Selasa.

Badan antariksa tersebut tidak merinci apakah material yang ditemukan saat tutup wahana itu dibuka pasti milik asteroid tersebut, meskipun NASA mengatakan di media sosial bahwa “para ilmuwan tersentak ketika tutup asteroid tersebut dibuka.” [Osiris-REx] “Baki Pengembalian Sampel Asteroid.”

“Peti harta karun ilmiah,” kata NASA tentang Bahan Astronomi dalam postingan media sosial.

NASA mengatakan “bubuk gelap dan partikel seukuran pasir” ditemukan “di dalam tutup dan alasnya.”

Sisa-sisa di permukaan avionik yang ditemukan pada hari Selasa kemungkinan besar disebabkan oleh masalah selama fase perakitan misi luar angkasa, yang menurut NASA akhirnya dapat diselesaikan, sehingga sampel dapat dipindahkan dengan aman dari asteroid ke baki penyimpanan pendarat.

Tutup wahana itu dibuka di ruangan tertutup di Johnson Space Center di Houston, Texas.

“Penutup aluminium di dalam kotak sarung tangan yang dirancang telah dilepas agar dapat digunakan dengan perangkat keras berukuran besar,” kata NASA dalam sebuah pernyataandisertai dengan foto-foto yang dibagikan di media sosial yang menunjukkan para ilmuwan dengan peralatan pelindung lengkap bekerja dengan wahana yang berada di dalam kotak kaca dan baja yang diperkuat.

READ  Upaya rilis Artemis I berikutnya mungkin tidak akan terjadi sampai akhir tahun ini

Badan antariksa tersebut mengatakan bahwa para ilmuwan NASA kini dengan tidak sabar menunggu untuk mulai menganalisis sebagian besar sampel yang diambil dari asteroid tersebut, sehingga memerlukan “pembongkaran yang rumit” pada wahana tersebut.

Konferensi pers dijadwalkan pada 11 Oktober di mana informasi tentang sebagian besar sampel akan diungkapkan kepada publik.

Pesawat ruang angkasa robotik OSIRIS-REx diluncurkan pada tahun 2016 dan mengumpulkan sampelnya tiga tahun lalu dari Bennu, sebuah asteroid kecil kaya karbon yang ditemukan pada tahun 1999 dan diklasifikasikan sebagai “objek dekat Bumi” karena melintas relatif dekat dengan planet kita. . Setiap enam tahun.

Pemulihan ini mewakili sampel asteroid ketiga, dan sejauh ini terbesar, yang kembali ke Bumi untuk dianalisis, menyusul dua misi serupa JAXA yang berakhir pada tahun 2010 dan 2020.

Saat mendarat di asteroid tersebut, Osiris Rex mengumpulkan sekitar 250 gram (9 ons) debu dari permukaan berbatunya. Para ilmuwan percaya bahwa menganalisis bahan-bahan yang diambil dari asteroid akan membantu para peneliti lebih memahami pembentukan tata surya dan bagaimana Bumi bisa dihuni.

NASA mengatakan sampel tersebut “juga akan membantu kita lebih memahami jenis asteroid yang dapat mengancam Bumi.”

Meski kemungkinan Bennu bertabrakan dengan Bumi terbilang kecil, namun kemungkinan tersebut tidak bisa dikesampingkan.

Sekitar seperempat sampel Bennu akan segera digunakan dalam eksperimen dan sejumlah kecil akan dikirim ke mitra misi di Jepang dan Kanada, sementara sisanya akan disimpan untuk dipelajari oleh generasi mendatang.

Wahana antariksa tersebut mengakhiri perjalanannya sepanjang 6,21 miliar kilometer (3,86 miliar mil) setelah terjun payung ke gurun di Utah barat pada hari Minggu, setelah turun dengan api melalui atmosfer bumi.

READ  SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 dari Cape Canaveral pada penerbangan ke-18 yang memecahkan rekor - Spaceflight Now