Mei 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

‘Sedikit menakutkan’: Spesies hiu baru dengan mata putih cerah

‘Sedikit menakutkan’: Spesies hiu baru dengan mata putih cerah

Apa yang memiliki mata seputih salju yang panjang, berenang di sepanjang perairan dalam lepas pantai Australia dan menempelkan telurnya ke terumbu karang?

Spesies hiu baru bernama Apristurus ovicorrugatus.

Proses penemuan dimulai bertahun-tahun yang lalu, ketika para peneliti menelusuri materi yang tidak ada dalam katalog di Australian National Fish Collection, yang berlokasi di Hobart, tempat mereka menemukan telur misterius yang tidak dapat mereka sesuaikan.

Ini mengarah pada misi pencarian fakta yang akhirnya mengungkap spesies baru iblis hiu kucing.

Para peneliti mengumumkan penemuan mereka dalam makalah yang diterbitkan dalam Journal of Fish Biology berjudul, “Mana yang lebih dulu, hiu atau telur?

abristorus Genus, yang merupakan kelompok hiu paling beragam kedua dengan sekitar 40 spesies, dikenal sebagai hantu atau setan hiu kucing. Helen O’Neill, seorang teknisi penelitian dan salah satu penulis makalah, mengatakan bahwa nama itu didasarkan pada “fakta bahwa mereka hidup dalam dan agak menakutkan.” Hiu makan dari bawah dan memiliki mata seperti kucing yang memanjang.

Tetapi ada sesuatu yang membuat spesies yang baru ditemukan ini menjadi lebih menakutkan. Irisan hiu ini memiliki iris putih cerah, yang merupakan ciri yang tidak biasa bagi makhluk air dalam. Nyonya O’Neill berkata dia hanya bisa berteori mengapa hiu memiliki mata putih seperti itu. Dia mengatakan mereka mungkin membantu mereka melihat lebih baik dalam gelap.

Hanya satu lagi Abristorus Kucing bermata putih, tetapi para peneliti dapat membedakan antara dua spesies yang mirip karena kulit telurnya.

Apristurus ovicorrugatus ‘ Para penulis mengatakan bahwa kantung telur memiliki tonjolan berbentuk T yang kuat; Nama ovicorrugatus mengacu pada kotak telur bergelombang ini. Tanda unik pertama kali dijelaskan oleh para ilmuwan dalam makalah tahun 2011, juga merupakan catatan pertama kasus telur, tetapi mereka tidak memiliki cukup bukti untuk mengidentifikasi spesies baru.

READ  SpaceX meluncurkan mesin intuitif Nova-C Moon Lander

Kantung telur membantu para peneliti mengetahui bahwa spesies baru bertelur dengan menempelkannya ke terumbu karang, yang mencegahnya tersapu arus.

Dengan menggunakan morfologi sel telur dan metode lain, seperti mempelajari gigi, sisik, genetika, dan hati, para ilmuwan dapat menulis dan mengirimkan draf pertama penelitian tersebut — tetapi tidak diterima karena kekurangan materi genetik, Ms. O’Neill dikatakan.

Dia khawatir proses ini akan memakan waktu 20 tahun. “Aku bisa mati sebelum itu terjadi,” katanya.

Para peneliti membutuhkan lebih banyak bukti, tetapi mereka tidak dapat memperoleh materi genetik dari sampel kasus telur asli karena sudah diawetkan, dan kasus telur itu sendiri juga mengandung terlalu banyak kolagen untuk diuji dengan benar.

Kemudian akhir tahun lalu, A.J Perjalanan penelitian Berhasil menemukan kasus telur Apristurus ovicorrugatus di Australia Barat. “Itu sangat beruntung,” kata Ms. O’Neill.

Reproduksi hiu sangat bervariasi: beberapa bertelur, yang lain mengerami secara internal, dan yang lainnya melahirkan anak muda. Tapi Apristurus Jenis kelamin menunjukkan cara telur diletakkan berpasangan, satu untuk setiap ovarium, dan hiu ini memiliki dua. Hal ini menyebabkan dua kasus telur.

Mereka menemukan bahwa salah satu sel telur yang ditemukan para peneliti mengandung embrio yang mampu menyediakan materi genetik yang diperlukan.

“Ini adalah potongan teka-teki terakhir,” pikir Ny. O’Neill, “untuk membuktikan bahwa ini adalah spesies baru.”