Juni 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sam Bankman Fried Akan Bersaksi Dalam Kasus Penipuan Cryptocurrency FTX: Pembaruan Langsung

Sam Bankman Fried Akan Bersaksi Dalam Kasus Penipuan Cryptocurrency FTX: Pembaruan Langsung

Selama tiga minggu terakhir, mantan karyawan dan teman Sam Bankman-Fried telah bersaksi bahwa dia mengatur skema untuk menggelapkan miliaran dolar dana pelanggan dari bursa mata uang kripto FTX miliknya, yang bangkrut tahun lalu.

Para saksi melukiskan gambar Bankman-Fried, 31, sebagai bos yang mengontrol dan mengarahkan mereka untuk melakukan penipuan. Mereka mengatakan pendiri FTX telah mengetahui selama berbulan-bulan bahwa bursa tersebut tidak memiliki cara untuk membayar kembali setidaknya $8 miliar dana pelanggan yang telah digunakan untuk membeli real estat mewah, berinvestasi di perusahaan mata uang kripto lainnya, memberikan kontribusi kampanye, dan membayar kembali pemberi pinjaman untuk perdagangan. Perusahaan ini juga dikendalikan oleh Tuan Bankman-Fried.

Di bawah ini adalah beberapa kesaksian dari beberapa saksi penuntut – termasuk karyawan Mr. Bankman, Freed dan pacarnya Carolyn Ellison – yang penting dalam kasus ini:

Adam Jedediah

Saksi pertama penuntut adalah Adam Yedediah, mantan pengembang FTX yang merupakan teman dekat Tuan Bankman-Fried dan tinggal bersamanya serta rekan lainnya di Bahama.

Tuan Jedediah, yang tidak dituduh melakukan kejahatan apa pun dan bersaksi di bawah kekebalan, mengatakan Tuan Bankman-Fried tahu bahwa FTX dan Alameda Research, saudara perusahaan perdagangan mata uang kripto, berada dalam kondisi yang sulit.

Tuan Yedidia menggambarkan percakapannya dengan Tuan Bankman-Fried di lapangan tenis mereka pada musim panas sebelum jatuhnya FTX, ketika pasar mata uang kripto runtuh dan pemberi pinjaman Alameda menuntut uang mereka kembali. Tuan Yedidia mengatakan Tuan Bankman-Fried memberitahunya bahwa FTX “tahan peluru tahun lalu, tapi kami tidak tahan peluru tahun ini” dan akan memakan waktu enam bulan hingga tiga tahun untuk membuat perusahaan “tahan peluru lagi”.

READ  Dengan pembatalan Southwest yang terus berlanjut, Buttigieg berjanji untuk meminta pertanggungjawaban maskapai

Carolyn Ellison

Ibu Ellison, yang menjalankan perusahaan Alameda dan merupakan mantan pacar Tuan Bankman-Fried, adalah saksi utama pemerintah. Dia merinci hubungan erat antara Alameda dan FTX, termasuk beberapa contoh, katanya, ketika Mr. Bankman-Fried mengarahkan atau memberi lampu hijau pada penggunaan simpanan klien FTX.

Nona Ellison, yang telah mengaku bersalah atas tuduhan penipuan dan bekerja sama dengan jaksa, mengatakan Tuan Bankman-Fried sangat ingin membeli kembali saham FTX dari Binance, pertukaran mata uang kripto saingannya. Dia mengatakan dia khawatir dengan langkah tersebut, karena dia tahu itu berarti meminjam $1 miliar uang klien FTX untuk kesepakatan tersebut.

“Tidak apa-apa, saya pikir ini sangat penting, dan kita perlu menyelesaikannya,” kata Mr. Bankman-Fried kepada Ms. Ellison, menurut kesaksiannya.

Ibu Ellison juga memberikan wawasan tentang pola pikir Tuan Bankman-Fried, merinci hubungan mereka dan pandangannya yang agak tidak lazim bahwa peraturan tentang tidak berbohong dan tidak mencuri kurang penting dibandingkan tindakan yang menurutnya memberikan manfaat yang lebih besar.

Gary Wang

Tuan Wang, salah satu pendiri FTX yang mengaku bersalah dalam kasus tersebut dan setuju untuk bekerja sama dengan jaksa, mengatakan kepada juri bahwa Tuan Bankman-Fried memerintahkan dia untuk memasukkan fitur-fitur dalam pertukaran yang memberi Alameda keuntungan di platform tersebut. “Pada akhirnya, ini adalah keputusan Sam,” dia bersaksi.

Pemrogram bersuara lembut ini menghabiskan sebagian besar waktunya di platform untuk menjelaskan seluk-beluk kode komputer FTX, mendukung pandangan penggugat bahwa Alameda sengaja diberi hak istimewa di platform agar dapat menggunakan simpanan pelanggan FTX seolah-olah itu adalah celengan. .

Wang bertemu dengan Bankman-Fried di kamp matematika sekolah menengah, dan mereka adalah teman sekelas di MIT sebelum mendirikan FTX bersama pada tahun 2019.

READ  Pemberi pinjaman Cryptocurrency Genesis mengatakan tidak ada rencana segera untuk mengajukan kebangkrutan

Nishad Singh

Tuan Singh, mantan eksekutif FTX yang juga mengaku bersalah, merinci pengeluaran besar Tuan Bankman-Fried – termasuk pembelian real estat dalam jumlah besar dan sumbangan politik – yang dibiayai oleh simpanan klien FTX.

Mr Singh mengatakan dia memberi rekanan lain akses ke rekening banknya untuk memberikan sumbangan politik atas namanya, termasuk adik laki-laki Mr Bankman-Fried, Gabe, yang menjalankan kelompok nirlaba Pandemic Guard. Pada suatu saat, ketika tidak ada transfer kredit, Gabe Bankman-Fried mengirim seorang ajudan ke Bahama “dengan sejumlah cek dari rekening bank saya,” Mr. Singh bersaksi.

Jaksa juga menunjukkan pertukaran email antara Tuan Singh dan ibu Tuan Bankman-Fried, Barbara Freed, yang menerima $1 juta dari FTX untuk organisasi nirlaba Mind the Gap. Ibu Freed, profesor hukum Stanford, menyarankan agar Bapak Singh memberikan sumbangan atas namanya “karena kami tidak ingin menimbulkan kesan bahwa pembiayaan MTG adalah urusan keluarga, dan bukan merupakan upaya kolektif oleh banyak orang (termasuk beberapa pria misterius Nishad Singh 🙂 “)

Mungkin matahari

Tuan Sun, mantan pengacara senior di FTX, bersaksi bahwa Tuan Bankman-Fried mendorongnya untuk menemukan pembenaran hukum atas penyalahgunaan berulang-ulang miliaran dana klien di bursa — bahkan setelah Tuan Sun memberi tahu atasannya bahwa hal itu tidak ada.

Atas permintaan Tuan Bankman-Fried, Tuan Sun berkata, dia membahas beberapa opsi teoretis untuk membenarkan peminjaman dan pengeluaran uang klien FTX. Namun Sun, yang memberikan kesaksian setelah mencapai kesepakatan bahwa jaksa tidak akan mengajukan tuntutan terhadapnya, mengatakan bahwa dia kembali mengatakan kepada Bankman-Fried bahwa tidak satu pun dari opsi tersebut didukung oleh “fakta.” Tuan Bankman-Fried menanggapinya dengan mengatakan “sesuatu seperti, ‘Saya mengerti,'” kesaksian Tuan Sun.

READ  Boeing membayar Alaska Air lebih dari $160 juta setelah ledakan

Jaksa kemudian memutar klip wawancara yang diberikan Mr. Bankman-Fried di ABC “Good Morning America” ​​​​beberapa hari sebelum FTX mengajukan kebangkrutan pada bulan November. Dalam wawancara tersebut, Tuan Bankman-Fried menawarkan salah satu opsi teoretis yang diberikan Tuan Sun sebagai penjelasan atas apa yang terjadi dengan dana klien FTX.