Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saksikan Artemis Moon Rocket NASA lepas landas di landasan peluncuran

Saksikan Artemis Moon Rocket NASA lepas landas di landasan peluncuran

Teknisi akan membuat persiapan akhir, termasuk memasang saluran listrik dan bahan bakar ke rudal dan menara peluncuran. Meskipun peluncurannya sudah dekat, target waktu peluncuran Artemis I tetap tidak berubah: Senin, 29 Agustus pukul 08:33 ET. Anda dapat mendaftar di sini untuk mendapatkan pengingat peluncuranserta acara luar angkasa lainnya, di kalender digital pribadi Anda.

Sistem Peluncuran Luar Angkasa dan Orion adalah komponen kunci dari rencana NASA untuk mengembalikan astronot ke permukaan bulan di tahun-tahun mendatang. Untuk sampai ke sana akan membutuhkan roket yang cukup kuat untuk mendorong pesawat ruang angkasa besar keluar dari orbit rendah Bumi ke bulan, sekitar 240.000 mil jauhnya. Orion adalah kapsul yang dirancang untuk membawa astronot dalam penerbangan luar angkasa hingga beberapa minggu.

NASA pertama kali meluncurkan roket SLS ke landasan peluncuran pada pertengahan Maret. Pada awal April, ia mencoba “latihan” prosedur hitung mundur, termasuk memuat lebih dari 700.000 galon hidrogen cair dan pendorong roket oksigen cair. Namun, gangguan teknis, termasuk kebocoran hidrogen selama tiga upaya latihan, mempersingkat hitungan mundur.

NASA kemudian mengembalikan roket ke Gedung Perakitan Kendaraan untuk diperbaiki. Pada bulan Juni, roket kembali ke landasan peluncuran untuk percobaan lain di latihan. Upaya itu, pada 20 Juni, mengalami kebocoran hidrogen yang berbeda, di konektor saluran bahan bakar ke tahap dorongan roket. Namun, untuk pertama kalinya tangki bahan bakar terisi penuh, dan pengontrol dapat melanjutkan pelatihan hingga hitungan mundur berakhir 29 detik yang lalu. Awalnya, tujuannya adalah untuk menghentikan hitungan mundur dalam waktu kurang dari 10 detik, ketika mesin benar-benar akan mulai menembak.

READ  Fosil purba reptil terbang raksasa ditemukan di Argentina

Terlepas dari kebocoran tersebut, pejabat NASA menetapkan bahwa semua sistem kritis telah diuji secara memadai dan menyatakan pengujian tersebut berhasil. Rudal kembali ke gedung perakitan kendaraan lagi untuk persiapan akhir, termasuk pemasangan sistem terminasi penerbangan, yang akan meledakkan rudal jika terjadi kesalahan saat peluncuran dan menghilangkan kemungkinan tabrakan dengan daerah berpenduduk.

Baterai untuk sistem terminasi penerbangan, yang dipasang pada 11 Agustus, biasanya dinilai hanya bertahan selama 20 hari, tetapi bagian dari Angkatan Luar Angkasa AS yang mengawasi peluncuran dari Florida telah memberi NASA pengabaian yang diperpanjang hingga 25 hari. Ini memungkinkan tanggal peluncuran 29 Agustus serta peluang cadangan pada 2 dan 5 September.

NASA berharap untuk memperbaiki kebocoran hidrogen, tetapi tidak akan tahu pasti sampai hitungan mundur pada 29 Agustus, ketika saluran bahan bakar akan didinginkan hingga suhu dingin, sesuatu yang tidak dapat diuji di Gedung Perakitan Kendaraan.