Mei 25, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham mengalami penurunan baru di tengah kekhawatiran pertumbuhan, dolar terus reli

Saham naik karena minyak jatuh, harapan Ukraina naik

LONDON (Reuters) – Saham turun tajam lagi pada hari Senin dan dolar naik tajam ke level tertinggi baru dua dekade karena kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga dan pengetatan penguncian di Shanghai memperdalam kekhawatiran investor bahwa ekonomi global dengan cepat menuju ke lebih lambat.

Setelah sesi sibuk pada hari Jumat di mana saham AS dijual tajam karena kenaikan lain dalam imbal hasil Treasury AS mengkhawatirkan investor, pasar bersiap untuk awal pekan yang berombak, dengan sebagian besar indikator berada di zona merah.

Bank sentral di Amerika Serikat, Inggris dan Australia menaikkan suku bunga minggu lalu, dan investor bersiap untuk pengetatan lebih lanjut karena pembuat kebijakan mencoba mengalahkan inflasi yang tinggi.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Kami melihat risiko penurunan selama 12 hingga 18 bulan ke depan menjadi sekitar 30%,” kata Dan Ivaskin, kepala grup investasi di raksasa obligasi Pimco.

“Salah satu alasan utama untuk ini adalah bahwa The Fed dan bank sentral lainnya tampaknya bertekad mengendalikan inflasi.”

Ada banyak hal yang perlu dikhawatirkan investor pada hari Senin selain dari pengetatan kondisi keuangan.

Tampaknya tidak ada kepuasan diri dalam kebijakan China tentang tidak ada penyebaran COVID, karena Shanghai telah memperketat penguncian 25 juta penduduk di seluruh kota. Baca lebih banyak

Spekulasi bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin mungkin menyatakan perang terhadap Ukraina untuk memanggil cadangan selama pidato D-Day-nya juga melukai sentimen pasar. Putin sejauh ini menggambarkan tindakan Rusia di Ukraina sebagai “operasi militer khusus”, bukan perang. Baca lebih banyak

Wall Street berjangka turun tajam dengan S&P 500 berjangka turun 2% dan Nasdaq berjangka turun 2,5%. S&P 500 dan Nasdaq pada hari Jumat membukukan penurunan minggu kelima berturut-turut – penurunan beruntun terpanjang mereka dalam satu dekade.

READ  Elon Musk mengatakan dia ingin tetap sehat, tetapi dia tidak takut mati

Euro STOXX turun 2% (.stoxx). DAX Jerman (.GDAXI) Itu kehilangan 1,6% dan indeks FTSE 100 Inggris (.FTSE) 1,78%.

Indeks Saham Pasar Berkembang Terkemuka MSCI (MSCIEF)Itu turun 1,2 persen ke level terendah sejak Juli 2020.

Indeks Dunia MSCI (.MIWD00000PUS) Itu turun 0,7%, meninggalkan tidak jauh dari level terendah 17-bulan yang dicapai pada hari Jumat.

saham global

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang (MIAPJ0000PUS.) Nikkei Jepang turun 1,4% (.N225) 2,53%. keripik biru cina (.CSI300) Yuan turun 0,8%, sementara yuan di pasar luar negeri turun menjadi 6,7759 per dolar, level terendah sejak Oktober 2020.

Peristiwa data besar untuk minggu ini adalah laporan Harga Konsumen AS yang akan dirilis pada hari Rabu, dengan hanya sedikit penurunan inflasi yang diharapkan, dan tentu saja tidak ada yang menghentikan Federal Reserve untuk naik setidaknya 50 basis poin pada bulan Juni.

Imbal hasil 10-tahun AS pada hari Senin mencapai tertinggi baru 3-1/2-tahun di 3,203%.

Dengan investor mempermainkan begitu banyak ketakutan, satu tempat mereka mencari keamanan adalah dolar.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang, naik 0,4% menjadi 104,19, terbaru dalam serangkaian tertinggi 20 tahun.

“Sentimen risiko rapuh dan perbedaan hasil terus menunjukkan kenaikan lebih lanjut dalam indeks dolar,” kata Sean Callow, kepala analis FX di Westpac.

“Kami mencari permintaan lanjutan untuk DXY (Indeks Dolar) pada penurunan, dengan 104 sudah dalam penyelidikan dan masih cenderung menuju 107 dalam beberapa minggu.

Kenaikan dolar memukul mata uang lainnya. Euro sempat jatuh di bawah $ 1,05 sementara yen Jepang jatuh ke level terlemah sejak 2002.

Harapan bahwa Federal Reserve akan bergerak lebih agresif dalam menaikkan suku bunga mendukung dolar, karena di antara investor bahwa ekonomi AS akan bertahan lebih baik daripada zona euro, yang telah dipengaruhi oleh dampak dari perang di Ukraina.

READ  Uber akan menambahkan biaya tambahan sementara untuk perjalanan dan pengiriman makanan karena biaya bahan bakar yang lebih tinggi

Tetapi suku bunga juga meningkat di zona euro. Pada hari Senin, imbal hasil obligasi 10-tahun Jerman mencapai level tertinggi baru sejak 2014, didukung oleh pembuat kebijakan hawkish Robert Holzmann yang mengatakan pada hari Sabtu bahwa Bank Sentral Eropa harus menaikkan suku bunga tiga kali tahun ini untuk memerangi inflasi.

Catatan dikemas dengan pembicara Federal minggu ini, memberi mereka banyak kesempatan untuk mengikuti paduan suara elang.

Harga minyak awalnya turun setelah negara-negara Kelompok Tujuh berkomitmen untuk melarang atau menghapus impor minyak Rusia dari waktu ke waktu, sebelum jatuh. Baca lebih banyak

Brent turun 2,15 persen menjadi $ 109,97 pada 1115 GMT, sementara minyak mentah AS turun 2,39 persen menjadi $ 107,15.

Spot gold turun 1,24% menjadi $1,859 per ounce, setelah baru-baru ini berjuang untuk mendapatkan momentum sebagai tempat yang aman.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan Tommy Wilkes) Pelaporan tambahan oleh Wayne Cole di Sydney. Diedit oleh Bradley Perrett dan Chizu Nomiyama

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.