Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

S&P 500 berakhir di bawah 4.000 untuk pertama kalinya sejak Maret 2021; Pertumbuhan saham menyebabkan penurunan

S&P 500 berakhir di bawah 4.000 untuk pertama kalinya sejak Maret 2021;  Pertumbuhan saham menyebabkan penurunan
  • Nasdaq memimpin penurunan
  • Twitter jatuh karena penjual pendek Hindenburg melaporkan risiko pada kesepakatan Musk
  • Indeks: Dow Jones 2%, S&P 500 turun 3,2%, Nasdaq 4,3%.

NEW YORK (Reuters) – Indeks Standard & Poor’s 500 ditutup di bawah 4.000 untuk pertama kalinya sejak Maret 2021 dan Nasdaq turun lebih dari 4% pada Senin dalam aksi jual yang dipimpin oleh saham-saham dengan pertumbuhan besar karena investor semakin khawatir tentang lonjakan. dalam minat. tarif.

Nasdaq ditutup pada level terendah sejak November 2020. Apple (AAPL.O) Saham turun 3,3% dan merupakan saham kelas berat terbesar di Nasdaq dan S&P 500.

Investor khawatir tentang seberapa kuat Federal Reserve harus menjinakkan inflasi. Pekan lalu, bank sentral AS menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Patokan imbal hasil Treasury AS 10-tahun mencapai level tertinggi sejak November 2018 di awal sesi.

“Pasar menyerap awal dari kembalinya ke lingkungan kebijakan moneter yang lebih normal,” kata Christina Huber, kepala strategi pasar global di Invesco di New York.

“Bergerak agresif (pada harga) meningkatkan momok resesi, terutama dengan semua komplikasi ini – inflasi tinggi, invasi Rusia ke Ukraina, gangguan rantai pasokan terkait dengan COVID,” katanya.

Investor juga khawatir tentang perlambatan ekonomi di China setelah lonjakan kasus virus corona baru-baru ini.

Rata-rata Industri Dow Jones (.DJI) Itu turun 653,67 poin, atau 1,99%, menjadi 32.245,7 poin, Standard & Poor’s 500 . (.SPX) Itu kehilangan 132,1 poin, atau 3,20%, menjadi 3.991,24 poin, dan Nasdaq Composite (kesembilanbelas) Itu turun 521,41 poin, atau 4,29%, menjadi 11623,25 poin.

READ  Setelah saham Robinhood jatuh 87% dari puncaknya dan 70% dari penawaran umum perdana mereka, Goldman Sachs, penjamin emisi utama untuk IPO, memotong saham untuk "dijual"

Di antara yang paling terpukul dalam aksi jual baru-baru ini adalah saham teknologi dan pertumbuhan, yang penilaiannya lebih bergantung pada arus kas masa depan.

sektor energi (.SPNY) Sektor ini turun 8,3% dengan harga minyak yang lebih rendah.

Twitter Inc (TWTR.N) Saham turun lebih dari 3% karena Hindenburg Research mengambil posisi short di saham perusahaan media sosial, mengatakan kesepakatan perusahaan senilai $44 miliar untuk menjual dirinya kepada Elon Musk berisiko dihargai kembali lebih rendah. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Devik Jain dan Amruta Khandekar di Bengaluru. Diedit oleh Shunak Dasgupta, Anil de Silva dan Aurora Ellis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.