September 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saat mempelajari kerangka kesehatan global Indonesia di G20

Jakarta (ANTARA) – “Tidak ada yang selamat sampai semua orang diselamatkan” adalah ungkapan yang banyak disuarakan, menyoroti politisasi dan diskriminasi yang meluas dalam ketersediaan vaksin COVID-19 yang dianggap asimetris.

Retorika tersebut menjanjikan wabah Covid-19 harus diatasi dengan mengajukan kebijakan unifikasi, sehingga tidak ada ruang bagi SARS-CoV-2 untuk merugikan manusia.

Salah satu tokoh politik yang berani angkat bicara terkait laporan tersebut adalah Menteri Kesehatan RI Pudi Gunadi Sadiq. Di situs resmi Kementerian Kesehatan, Sadiq menekankan bahwa semua pihak harus bekerja sama untuk menghilangkan epidemi karena itu adalah bagian dari tanggung jawab mereka untuk melindungi wilayah dan memastikan keselamatan rakyat.

Menkeu berharap dengan menjadi tuan rumah Kepresidenan G20 Indonesia pada tahun 2022, dimungkinkan untuk menciptakan sistem perawatan kesehatan yang memungkinkan generasi mendatang menjadi lebih tahan terhadap infeksi dengan mengubah infrastruktur kesehatan di Indonesia dan di seluruh dunia.

Berita Terkait: Tingkat Okupansi RS Wisma Atletik Capai 63 Persen: Petugas

Di sisi lain, ahli epidemiologi Griffith University Tiki Putiman mencatat bahwa di tengah epidemi COVID-19, semua arsitektur kesehatan harus kuat dan berdaulat, mengutamakan kepemimpinan dan strategi interaksi risiko dan membantu semua bangsa.

Menurut Putiman, kepemimpinan dan komunikasi yang lebih baik telah mengangkat Indonesia keluar dari situasi mengerikan kasus delta pada tahun 2021.

Dia menjelaskan bahwa strategi komunikasi risiko dapat digunakan sebagai alat yang efektif untuk membangun pemahaman umum tentang kondisi epidemi tanpa biaya yang mahal. Hal itu berdampak pada negara-negara di benua Afrika, di mana pemerintah menunjukkan kemunduran negara-negara menular dengan menangani isu-isu yang mempengaruhi masyarakat, seperti kondisi ekonomi.

Berita Terkait: Pemerintah merekomendasikan mereka yang memiliki gejala ringan untuk mengisolasi diri

READ  Yamaha XSR155 WGP 60th Anniversary Diluncurkan di Indonesia

Ketimpangan dalam penanganan Covit-19

Memasuki tahun ketiga epidemi Government-19, ketahanan kesehatan global tidak menunjukkan perubahan yang signifikan. Banyak fluktuasi, seperti perluasan cakupan vaksin, masih terjadi di seluruh negeri.

Putiman mengungkapkan, negara-negara maju seperti Amerika Serikat, Australia, dan Skandinavia tidak perlu lagi khawatir memberikan porsi vaksin booster kepada 20 persen penduduknya.

Namun, negara berkembang seperti Indonesia harus memesan stok vaksin melalui upaya publisitas dan diplomasi. Negara-negara miskin hanya dapat menerima sumbangan vaksin dari hubungan bilateral melalui fasilitas COVAX.

Hal senada disampaikan Menteri Keuangan Shri Mulyani pada 30 Oktober 2021 di sebuah hotel di Roma, Italia. Mulyani menjelaskan, kesulitan yang dihadapi beberapa negara dalam membeli stok vaksin membuat pemulihan ekonomi global menjadi tidak seimbang.

Cakupan vaksin di negara-negara Afrika lebih rendah dari rata-rata cakupan vaksinasi di negara-negara miskin. Vaksinasi lebih dari 70 persen dan lebih dari 100 persen di negara maju.

Ketimpangan ini mengungkapkan bahwa dunia tidak pernah siap untuk epidemi global, katanya. Pada 4 Februari 2022, lebih dari 388 juta orang terinfeksi virus, dan jumlah kematian sudah lebih dari 5,7 juta.

Dalam wawancara Podcast dengan ANTARA, Hikmahando Juana, Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia (UI), mencatat bahwa peran Indonesia dalam kepresidenan G20 membawa tantangan sekaligus peluang bagi negara.

Dari sisi tantangan, Indonesia perlu mengatasi masalah kesehatan global. Namun, jika Indonesia dapat mengatasi situasi tersebut dengan baik, itu akan menjadi peluang untuk meningkatkan kesetaraan vaksin bagi semua negara.

Juana menjelaskan, jika suatu negara tertinggal dan tidak memiliki stok vaksin Pemerintah-19, dunia tidak akan bisa keluar dari wabah tersebut. Karena itu, dia menyarankan agar pembagian vaksin dibagikan secara gratis ke negara-negara yang kesulitan.

READ  Forum Perempuan G20 Dituduh Mengecualikan Penduduk Asli Indonesia | Bisnis dan Ekonomi

Berita Terkait: KSP mencari kerja sama yang kuat untuk meningkatkan kepresidenan G20

Organisasi Kesehatan Dunia

Dalam diskusi virtual dengan Sekolah Bisnis dan Manajemen Institut Teknologi Bandung (SBM ITB), Sadikin mengatakan dunia membutuhkan lembaga yang akan mengelola sistem kesehatan global, seperti Dana Moneter Internasional (IMF) untuk bidang ekonomi.

Dia memperkirakan bahwa suatu organisasi dan pendanaan, dengan mekanisme dan sistem administrasi yang didukung oleh banyak negara, akan membantu dunia menghadapi epidemi yang dapat terjadi kapan saja di masa depan.

Selama kepresidenan G20, ada gagasan untuk mendirikan “Bank Kesehatan Dunia” untuk kesehatan keamanan global. Namun, ia meyakini hal tersebut tidak akan mudah karena memberikan kesan bahwa organisasi yang ada seperti World Health Organization (WHO) belum maksimal.

“Misalnya, ini sering terjadi di daerah yang didukung secara finansial, tetapi implementasinya tidak efektif dan tidak merata karena tidak ada rencana yang ditujukan untuk peningkatan kapasitas. Sumber daya manusia yang tidak efisien dan strategi yang tidak berkualitas seperti membuang uang ke laut.” Dia mencatat.

Berita Terkait: Telcom Jadi Ketua Tim Digitalisasi B20 Indonesia

Mendirikan organisasi global baru harus dimulai dengan menciptakan organisasi baru yang membutuhkan dana, peran, tanggung jawab utama, dan dukungan dalam jumlah besar.

Sementara itu, di tengah epidemi Pemerintah-19, tidak semua negara dapat mendukungnya karena kekurangan dana, tegas Putiman.

Dengan Indonesia mengambil alih kepemimpinan G20 2022, dia yakin pemerintah akan memperbaiki struktur krisis kesehatan global terlebih dahulu.

Dia menambahkan, jika kesehatan Bank Dunia benar-benar perlu dilaksanakan, akan lebih baik jika pemerintah memasukkannya ke dalam WHO.

Berita Terkait: Pemerintah mengharapkan peningkatan kasus Pemerintah-19 saat ini: Presiden

READ  Indonesia memperketat pembatasan ekspor minyak sawit, pukulan baru untuk pengiriman global

Berita Terkait: Gelombang saat ini akan tegak lurus dengan gelombang delta: Kementerian