Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ekspor PDB Triwulan ke-4 dan konsumsi lanjutan Indonesia meningkat hampir 5%

  • PDB Q4 diproyeksikan menjadi 4,90% y / y, naik dari 3,51% di Q3
  • Data pada 0400 GMT pada hari Senin, 7 Februari

BANGALORE, 4 Feb (Reuters) – Ekonomi Indonesia tumbuh sebesar 4,9% pada kuartal terakhir tahun 2021 karena ekspor negara kaya itu naik di tengah kenaikan harga komoditas global, sementara pelonggaran pembatasan COVID-19 mendorong konsumsi domestik, menurut jajak pendapat Reuters. menunjukkan.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara telah mencatat surplus perdagangan dalam ekspor yang kuat sejak Mei 2020 karena harga komoditas seperti batu bara, minyak sawit, tembaga, timah, baja dan karet telah meningkat. Surplus perdagangan 2021 adalah yang tertinggi dalam 14 tahun.

Radhika Rao, ekonom senior di DBS Bank, menulis:

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Ini telah menyebabkan normalisasi lebih lanjut dalam operasi domestik, yang diperkirakan akan diterjemahkan menjadi lebih banyak pertumbuhan utama di 4Q, ditambah dengan aliran ekspor yang didorong oleh komoditas yang lebih kuat.”

24-Februari 3 Opini Perekonomian tumbuh sebesar 4,90% pada kuartal Oktober-Desember, dengan rata-rata 17 ekonom memperkirakan bahwa hampir 5% sesuai dengan perkiraan pemerintah. Ini lebih tinggi dari pertumbuhan 3,51% yang diumumkan pada kuartal Juli-September.

Secara triwulanan, pertumbuhan diperkirakan melambat menjadi 0,99% dari 1,55% pada triwulan ketiga. Ini didasarkan pada sampel prakiraan kecil.

Survei Reuters terpisah pada Januari memprediksi pertumbuhan 2022 sebesar 5,1%, dengan Bank Indonesia memperkirakan 4,7% -5,5%.

“Kami memperkirakan PDB riil tumbuh sebesar 5,0% pada tahun 2022. Namun, mengambil proporsi berbahaya dari gelombang keempat infeksi covid dapat menimbulkan risiko negatif terhadap ekspektasi kami,” Kunal Gundu, seorang ekonom di Societe Generale, menulis dalam sebuah catatan. .

READ  Indonesia perketat kontrol panen tuna dalam upaya stabilisasi

“Sementara permintaan domestik didorong oleh inflasi ritel yang tidak berbahaya, permintaan yang stagnan, keringanan pajak, dan dukungan pendapatan, kami memperkirakan pendorong pertumbuhan ini akan kehilangan kekuatan pada tahun 2022 karena pemerintah berencana untuk memperlambat ekonomi dari dukungan keuangan.”

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Shalu Srivastava; Pemungutan suara oleh Devyani Sathyan dan Vivek Misra; Diedit oleh Alexandra Hudson

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.