Juni 5, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rusia menggunakan rudal hipersonik dalam serangan besar-besaran di Ukraina

Serangan udara terbesar Rusia dalam beberapa minggu mencapai target di seluruh Ukraina pada hari Kamis, menggunakan rentetan persenjataan canggih. Di antara mereka, kata Angkatan Udara Ukraina, ada enam rudal peluncuran udara hipersonik Rusia, yang dikenal sebagai Kinzhals, atau Daggers – yang paling banyak digunakan dalam satu gelombang sejak perang dimulai setahun lalu.

Berikut ini adalah pertanyaan utama yang diajukan oleh penggunaan rudal baru.

Pertama, apa itu rudal hipersonik?

Rudal hypervelocity adalah amunisi jarak jauh yang sangat bermanuver yang mampu mencapai kecepatan setidaknya 5 Mach — lima kali kecepatan suara, atau lebih dari satu mil per detik. Kecepatan ini membuat sistem pertahanan udara konvensional pada dasarnya tidak berguna, karena pada saat terdeteksi oleh radar berbasis darat, mereka hampir mencapai targetnya.

China dan Amerika Serikat berlomba untuk mengembangkan dan menggunakan rudal hipersonik. Negara-negara lain juga sedang mengerjakan teknologi tersebut, termasuk Australia, Brasil, Prancis, Jerman, India, Iran, Israel, Jepang, Korea Utara, dan Korea Selatan.

Bagaimana cara kerja Kinzhal?

Kendaraan prototipe hipersonik membawa hulu ledaknya ke ruang minimal di atas rudal jarak jauh konvensional. Setelah berpisah, ia menggunakan gravitasi untuk mendapatkan kecepatan luar biasa saat turun ke Bumi. Pesawat itu mungkin pesawat layang tak bermotor, atau mungkin rudal jelajah yang menggunakan percepatan gravitasi untuk menyalakan scramjet khusus yang membawanya ratusan mil lebih jauh.

Kinzhal sedikit berbeda. Ini adalah versi modifikasi dari rudal balistik jarak pendek Iskander Angkatan Darat Rusia, dan dirancang untuk diluncurkan dari peluncur yang dipasang di truk di darat. Meluncurkan rudal dari pesawat tempur di ketinggian, bukannya meluncurkannya dari darat, akan menyisakan lebih banyak bahan bakar untuk mencapai kecepatan yang lebih tinggi.

READ  Ibu dari anak-anak Selandia Baru ditemukan tewas dalam koper yang diyakini berada di Korea Selatan, kata seorang pejabat polisi

Selain mampu mencapai kecepatan supersonik setelah diluncurkan dari udara, Kinzhal diyakini berperilaku seperti Iskander yang diluncurkan dari darat, artinya mampu bermanuver hingga sulit dicegat. Beberapa Iskander juga dapat memicu umpan pra-benturan yang dirancang untuk semakin membingungkan radar pertahanan udara.

Iskandar bersenjata tradisional diyakini membawa sekitar 1.500 pon bahan peledak.

Apa lagi yang diketahui tentang Kinzhal?

Rusia awalnya mengembangkan rudal Kinzhal untuk menembus sistem pertahanan anti-rudal AS dan mengklaim dapat mencapai kecepatan Mach 10 atau lebih. Pentagon mengatakan itu diluncurkan oleh pesawat tempur MiG-31.

Moskow awalnya mengatakan pihaknya mengerahkan rudal Kinzhal ke Ukraina hampir setahun yang lalu dalam serangan terhadap gudang senjata bawah tanah, dan secara berkala mengumumkan penggunaannya sejak saat itu.

Ada rudal hipersonik lain yang diklaim Rusia miliki di gudang senjatanya: Zirkon, rudal jelajah yang diluncurkan kapal. Namun Rusia tidak melaporkan pengalaman menembakkan zirkon selama latihan Itu diumumkan oleh Presiden Vladimir Putin pada bulan JanuariItu tidak diketahui telah digunakan dalam pertempuran.

Mengapa keluarga Kinzhal begitu mengkhawatirkan Ukraina?

Ukraina tidak memiliki senjata yang mampu menembak jatuh Kinzhals, menurut Yuriy Ihnat, juru bicara Angkatan Udara Ukraina.

Penggunaannya pada hari Kamis secara signifikan meningkatkan laju rudal Rusia yang mengenai sasaran. Dari 81 rudal yang diluncurkan oleh Rusia sepanjang malam hingga pagi hari, Ukraina mengatakan 47 mencapai target mereka, lebih tinggi dari biasanya. Ukraina mencatat bahwa Rusia juga menembakkan lebih banyak rudal balistik dan jelajah dari biasanya, faktor yang mungkin dalam peningkatan serangan yang berhasil.

Apa batas Kinzhal?

Koordinat penargetan dimuat ke dalam sistem operasi rudal sebelum diluncurkan, dan karena kecepatan luar biasa yang dicapainya dalam penerbangan, penyimpangan kecil apa pun — misalnya, permukaan kontrol pada sayap yang bergerak terlalu sedikit atau terlalu sedikit — dapat menyebabkan penyimpangan yang signifikan dari target. Ini mungkin menjelaskan mengapa salah satu Kinzhal tampaknya ditabrak mobil di Kiev pada hari Kamis, daripada menjadi target kepentingan militer yang lebih besar.

READ  Pipa gas baru mendukung upaya Eropa untuk meringankan pasokan Rusia

Seperti rudal hipersonik lainnya, jalur penerbangan Kinzhal mencapai wilayah atas atmosfer Bumi sebelum kembali ke Bumi untuk melakukan manuver presisi. Itu dapat dideteksi oleh sensor di luar angkasa, meskipun pejabat pertahanan AS mengatakan sistem ini tidak cukup untuk melawan hipersonik.

Mengapa Rusia menggunakan begitu banyak persenjataan hipersoniknya dalam satu gelombang?

Badan intelijen militer Ukraina memperkirakan bahwa, sebelum peluncuran hari Kamis, Rusia tidak memiliki lebih dari 50 Kinzhal, kata Inat. Mengapa Rusia memutuskan untuk meluncurkan enam di antaranya – berpotensi lebih dari sepersepuluh dari total persenjataannya – tidak jelas.

“Karena satu dan lain hal, mereka membutuhkan hasil” kali ini, kata Pak Ehnat.

Tapi Rusia mungkin bisa memasok Kinzales dengan relatif mudah. Karena Kinzhal hanyalah versi modifikasi dari roket yang sudah ada, mungkin lebih mudah untuk memproduksinya daripada, katakanlah, lebih banyak Zircon, yang harus dibuat dari awal.

Akankah menggunakan Kinzal mengubah perang?

Belum tentu, bahkan jika Rusia dapat memproduksi lebih banyak Kinzal dengan relatif cepat. Meskipun lebih banyak rudal Rusia dari biasanya yang lewat pada hari Kamis, perang udara saja tidak akan menentukan.

Sebagai perbandingan, Rusia menyebabkan lebih banyak kehancuran dengan ribuan peluru artileri yang ditembakkannya ke Ukraina.

Perang darat masih menemui jalan buntu. Banyak analis mengatakan serangan musim semi yang ditunggu-tunggu Rusia telah dimulai, tetapi pengaruhnya kecil karena pasukan dan persenjataannya sangat terkuras.