April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Iran dan Arab Saudi setuju untuk memulihkan hubungan | Berita

Iran dan Arab Saudi setuju untuk memulihkan hubungan |  Berita

cerita pembangunan,

Dua rival regional itu diperkirakan akan membuka kembali kedutaan mereka dalam waktu dua bulan karena hubungan, termasuk pakta keamanan, dipulihkan setelah pembicaraan Beijing.

Iran dan Arab Saudi telah sepakat untuk memulihkan hubungan dan membuka kembali kedutaan dalam waktu dua bulan, menurut media pemerintah Iran dan Saudi.

Kesepakatan itu muncul setelah pembicaraan yang berlangsung di ibu kota China, Beijing.

Pada hari Jumat, Kantor Berita Iran melaporkan bahwa “sebagai hasil dari pembicaraan tersebut, Iran dan Arab Saudi setuju untuk melanjutkan hubungan diplomatik dan membuka kembali kedua kedutaan … dalam waktu dua bulan.”

Noor News, yang terkait dengan Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran, menerbitkan foto dan video yang digambarkan diambil di China dengan pertemuan tersebut. Itu menunjukkan Ali Shamkhani, sekretaris dewan, dengan seorang pejabat Saudi dan seorang pejabat China yang disebut Wang Yi oleh televisi pemerintah.

“Setelah menerapkan keputusan itu, para menteri luar negeri kedua negara akan bertemu untuk mempersiapkan pertukaran duta besar,” kata televisi pemerintah Iran.

Saudi Press Agency mengkonfirmasi perjanjian tersebut ketika juga menerbitkan pernyataan bersama Arab Saudi dan Iran, di mana disebutkan bahwa kedua negara sepakat untuk menghormati kedaulatan negara dan tidak mencampuri urusan dalam negeri masing-masing.

Pernyataan tersebut juga menyebutkan bahwa Riyadh dan Teheran sepakat untuk mengaktifkan perjanjian kerjasama keamanan yang ditandatangani pada tahun 2001.

Ketegangan selalu tinggi antara rival regional.

Arab Saudi memutuskan hubungan dengan Iran pada 2016 setelah pengunjuk rasa menyerbu pos diplomatik Saudi di sana.

Arab Saudi telah mengeksekusi seorang ulama Syiah terkemuka beberapa hari sebelumnya, yang memicu demonstrasi.

Tetapi ada upaya yang lebih baru di kedua sisi untuk mempererat ikatan.

READ  Perang mempersempit perpecahan Timur-Barat di Ukraina

“Dalam dua tahun terakhir, telah terjadi pertemuan antara pejabat Saudi dan Iran di Baghdad,” kata koresponden Al Jazeera Ali Hashem. “Rakyat Irak memulai pembicaraan mediasi pada 2021. Semuanya berhenti selama pemilihan Irak 2021,” katanya.

Tidak ada berita setelah lima putaran pembicaraan. Pertemuan juga diadakan di tingkat keamanan di Amman. Ini berfokus terutama pada situasi di Yaman.

Iran dan Arab Saudi berada di pihak yang berseberangan dalam perselisihan mengenai sejumlah masalah regional, di berbagai negara seperti Lebanon, Suriah, dan Yaman.

Dengan demikian, peningkatan hubungan antara Teheran dan Riyadh dapat berdampak pada politik di Timur Tengah.

“Situasi keamanan di kawasan, seperti yang terjadi di Yaman dan Libanon, memburuk dan menderita ketika ada ketidaksepakatan antara kedua negara,” kata Hashem. Dengan kesepakatan ini, ada kemungkinan kita mulai melihat kompromi di negara-negara ini. Kesepakatan ini dapat mengarah pada terciptanya situasi keamanan yang lebih baik di wilayah tersebut. Mereka memiliki banyak pengaruh di negara-negara ini.”