Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rusia meluncurkan rudal melalui Ukraina dan mengkonsolidasikan keuntungan di timur

Rusia meluncurkan rudal melalui Ukraina dan mengkonsolidasikan keuntungan di timur

Kyiv, Ukraina (AFP) – Pasukan Rusia berusaha untuk menelan benteng terakhir Ukraina yang tersisa di wilayah timur Luhansk, sambil memeras momentum mereka setelah pasukan Ukraina mundur dari reruntuhan Severodonetsk yang hangus. Pada hari Sabtu, militer mengatakan separatis yang didukung Moskow sekarang menguasai penuh pabrik kimia, yang merupakan benteng terakhir Ukraina di kota itu.

Rusia juga menembakkan lusinan rudal ke beberapa daerah di seluruh negeri yang jauh dari jantung pertempuran timur. Komando Udara Ukraina mengatakan beberapa rudal ditembakkan dari pembom jarak jauh Tu-22 Rusia yang dikerahkan dari Belarus untuk pertama kalinya.

Pemboman itu didahului oleh pertemuan antara Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Belarusia Alexander Lukashenko, di mana Putin mengumumkan bahwa Rusia berencana untuk mengirim sistem rudal Iskander-M ke Belarus.

Juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia Igor Konashenkov mengatakan bahwa pasukan Rusia dan separatis sekarang berada dalam kendali penuh atas Severodonetsk dan desa-desa sekitarnya. Dia mengatakan bahwa upaya pasukan Ukraina untuk mengubah pabrik nitrogen menjadi “pusat perlawanan yang keras kepala” telah digagalkan.

Serhiy Heyday, gubernur Provinsi Luhansk, membenarkan bahwa para pejuang dan separatis Rusia kini menguasai Severodonetsk dan bahwa mereka sekarang mencoba mengepung Lysekhansk dari selatan. Kota ini terletak di seberang sungai di barat Severodonetsk, yang telah mengalami pengeboman selama berminggu-minggu dan pertempuran dari rumah ke rumah.

Penaklukan Lysichansk akan memberi pasukan Rusia kendali atas setiap pemukiman besar di provinsi tersebut, sebuah langkah penting menuju tujuan Rusia untuk merebut seluruh wilayah Donbass. Rusia dan separatis juga menguasai sekitar setengah dari Donetsk, provinsi kedua Donbass.

Kantor berita Rusia Interfax mengutip juru bicara pasukan separatis, Andrei Maroshko, yang mengatakan bahwa pasukan Rusia dan pejuang separatis telah memasuki Lysechansk dan pertempuran terjadi di jantung kota. Tidak ada komentar segera atas klaim dari pihak Ukraina.

READ  Dua jurnalis Rusia tampaknya menantang Putin, mencela perang di Ukraina

Lysychansk dan Sievierodonetsk adalah titik fokus serangan Rusia yang bertujuan untuk merebut semua pulau Donbass dan menghancurkan tentara Ukraina yang mempertahankannya – bagian angkatan bersenjata negara yang paling mampu dan sulit untuk dilawan.

Pemboman Rusia membuat sebagian besar Sievierodonetsk menjadi puing-puing dan mengurangi populasinya dari 100.000 menjadi 10.000. Pasukan Ukraina terakhir bersembunyi di pabrik kimia besar Azot di pinggiran kota, bersama dengan ratusan warga sipil. Perwakilan dari separatis, Ivan Filipponenko, mengatakan Sabtu pagi bahwa pasukannya telah mengevakuasi 800 warga sipil dari pabrik semalam, kantor berita Interfax melaporkan.

Setelah Haidai mengatakan pada hari Jumat bahwa pasukan Ukraina mulai menarik diri dari SievierodonetskAnalis militer Oleg Zhdanov mengatakan beberapa pasukan sedang menuju ke Lyschansk. Tetapi langkah Rusia untuk mengisolasi Lysichansk akan memberi sedikit kelonggaran bagi pasukan yang mundur itu.

Gubernur wilayah Lviv Maxim Kositsky mengatakan, 1.000 kilometer (600 mil) ke barat, empat rudal jelajah Rusia diluncurkan dari Laut Hitam yang mengenai “target militer” di Yarofeev. Dia tidak memberikan perincian lebih lanjut tentang target, tetapi Yarofeev memiliki pangkalan militer besar yang digunakan untuk melatih para pejuang, termasuk orang asing yang secara sukarela berperang untuk Ukraina.

Rudal Rusia menyerang Yarofeev pada bulan Maret, menewaskan 35 orang. Wilayah Lviv, meskipun jauh dari garis depan, mendapat kecaman di berbagai titik perang ketika tentara Rusia bekerja untuk menghancurkan tempat penyimpanan bahan bakar.

Sekitar 30 rudal Rusia ditembakkan ke wilayah Zhytomyr di Ukraina tengah Sabtu pagi, menewaskan seorang tentara Ukraina, kata gubernur wilayah itu Vitaly Bochenko.

Di barat laut, dua rudal menghantam stasiun layanan dan pusat perbaikan mobil di Sarni, kata gubernur provinsi Rivne Vitaly Koval, menewaskan tiga orang dan melukai empat orang. Posting gambar kehancuran. Sarny terletak sekitar 50 kilometer (30 mil) selatan perbatasan dengan Belarus.

READ  UE mengambil langkah besar menuju embargo minyak Rusia, sanksi baru

Militer Ukraina mengatakan bahwa sembilan rudal yang ditembakkan dari Krimea menghantam kota pelabuhan Mykolaiv di selatan Ukraina di sepanjang pantai Laut Hitam.

Militer Ukraina mengatakan sekitar 20 rudal ditembakkan di Belarus utara di wilayah Chernihiv.

Badan intelijen militer Ukraina mengatakan penggunaan pertama wilayah udara Belarusia oleh pembom Rusia dalam serangan hari Sabtu itu “secara langsung terkait dengan upaya Kremlin untuk menyeret Belarus ke dalam perang”.

Belarus menjadi tuan rumah unit militer Rusia dan digunakan sebagai batu loncatan sebelum Rusia menginvasi Ukraina, tetapi pasukannya tidak melintasi perbatasan.

Saat perang, yang diperkirakan Moskow akan berlangsung selama lima hari, memasuki bulan kelima, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dalam video pidato malamnya, “Rusia merasa terdorong untuk membuat pertunjukan misil semacam itu.”

Dia mengatakan perang berada pada tahap yang sulit, “ketika kita tahu musuh tidak akan berhasil, ketika kita memahami bahwa kita dapat mempertahankan negara kita, tetapi kita tidak tahu berapa lama, berapa banyak serangan, korban dan upaya di sana. akan terjadi sebelum kita benar-benar dapat melihat kemenangan di cakrawala kita.” “.

Selama pertemuannya di Saint Petersburg dengan Lukashenko, Putin mengatakan kepadanya bahwa sistem rudal Iskander-M akan tiba dalam beberapa bulan mendatang. Dia mencatat bahwa mereka dapat meluncurkan rudal balistik atau jelajah dan membawa hulu ledak nuklir dan konvensional. Rusia menembakkan beberapa rudal Iskander ke Ukraina selama perang.

Setelah upaya yang gagal untuk merebut Kyiv, ibu kota Ukraina, pada tahap awal invasi yang dimulai pada 24 Februari, pasukan Rusia mengalihkan fokus mereka ke Donbass, di mana pasukan Ukraina telah memerangi separatis yang didukung Moskow sejak 2014.

READ  Anggota parlemen top memperbarui seruan untuk DHS IG untuk mengesampingkan penyelidikan teks yang hilang, CNN melaporkan

Seorang pejabat senior pertahanan AS, yang berbicara di Washington dengan syarat anonim, pada hari Jumat menggambarkan penarikan Ukraina dari Severodonetsk sebagai “retret taktis” untuk mengkonsolidasikan pasukan di posisi di mana mereka dapat mempertahankan diri dengan baik. Pejabat itu mengatakan langkah itu akan meningkatkan upaya Ukraina untuk menahan pasukan Rusia di wilayah kecil.

Setelah permintaan berulang kali dari Ukraina kepada sekutu Baratnya Untuk senjata yang lebih berat untuk melawan keunggulan Rusia dalam hal daya tembak, empat peluncur rudal jarak menengah AS telah tiba minggu ini, dan empat lagi sedang dalam perjalanan.

Kementerian Pertahanan Ukraina merilis sebuah video pada hari Sabtu yang menunjukkan penggunaan pertama sistem rudal mobilitas tinggi, atau HIMARS, di Ukraina. Video itu tidak menyebutkan lokasi atau referensi ke target. Rudal dapat melakukan perjalanan sekitar 45 mil (70 kilometer).

Lebih banyak pasukan Ukraina berlatih di luar Ukraina untuk menggunakan sistem HIMARS dan diperkirakan akan pulang dengan membawa senjata pada pertengahan Juli, kata seorang pejabat senior pertahanan AS, Jumat. Ini juga akan mengirim 18 kapal patroli pantai dan sungai AS.

Pejabat itu mengatakan tidak ada bukti bahwa Rusia telah mencegat aliran senjata yang terus berlanjut ke Ukraina dari Amerika Serikat dan negara-negara lain. Rusia telah berulang kali mengancam akan menyerang pengiriman semacam itu, atau telah mengklaim telah menyerang pengiriman semacam itu.

___

Ikuti liputan Associated Press tentang perang Rusia-Ukraina di https://apnews.com/hub/russia-ukraine