Mei 23, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rusia bisa gagal bayar utangnya dalam beberapa hari

Rusia bisa gagal bayar utangnya dalam beberapa hari
Setengah dari cadangan devisa negara – sekitar $ 315 miliar – telah dibekukan karena sanksi Barat yang diberlakukan setelah Invasi UkrainaMenteri Keuangan Rusia Anton Siluanov mengatakan pada hari Minggu. Akibatnya, katanya, Moskow akan membayar kreditur dari “negara-negara yang tidak bersahabat” dalam rubel sampai sanksi dicabut.

Lembaga pemeringkat kredit kemungkinan akan menganggap Rusia gagal bayar jika Moskow gagal membayar utangnya yang diterbitkan dalam dolar atau euro dalam mata uang lain seperti rubel atau yuan China. Sebuah default dapat mendorong beberapa investor asing yang tersisa keluar dari Rusia dan lebih lanjut mengisolasi ekonomi runtuh negara itu.

Default bisa datang pada hari Rabu, ketika Moskow perlu menyerahkan $ 117 juta pembayaran bunga pada obligasi pemerintah dalam mata uang dolar, menurut JPMorgan Chase. Meskipun Rusia telah menerbitkan obligasi yang dapat dilunasi dalam berbagai mata uang sejak 2018, pembayaran ini harus dilakukan dalam dolar AS.

Kristalina Georgieva, direktur pelaksana Dana Moneter Internasional, mengatakan pada hari Minggu bahwa Rusia gagal membayar utangnya tidak lagi “sangat tidak mungkin”.

“Rusia memiliki uang untuk membayar utangnya, tetapi tidak bisa melakukannya,” katanya dalam wawancara di CBS’s Face the Nation.

Pekan lalu, lembaga pemeringkat kredit Fitch menurunkan peringkat utang Rusia, mengatakan bahwa kesediaan dan kemampuan Moskow untuk membayar utangnya telah dirusak dan default “sudah dekat”. Lembaga pemeringkat juga memperingatkan bahwa Rusia mungkin mencoba untuk membayar kreditur di negara-negara tertentu dengan rubel.

Analis di Capital Economics mengatakan default sudah tercermin dalam harga obligasi dolar Rusia, yang runtuh diperdagangkan hanya 20 sen dolar.

Pembayaran bunga hari Rabu datang dengan masa tenggang 30 hari. Tetapi lembaga pemeringkat kredit dapat menyatakan Rusia gagal bayar sebelum periode itu berakhir jika Moskow menegaskan bahwa mereka tidak berniat membayar.

READ  Walikota Ottawa dan "Freedom Caravan" setuju untuk memindahkan truk dari daerah pemukiman

Terakhir kali Rusia gagal membayar utang domestiknya adalah ketika negara itu mengalami krisis keuangan akibat jatuhnya harga komoditas pada tahun 1998. Kegagalan mata uang asing terbaru terjadi pada tahun 1918 ketika pemimpin Bolshevik Vladimir Lenin menolak obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah Tsar.

apa yang terjadi setelah itu

Pemerintah Rusia telah meminjam relatif sedikit. JPMorgan memperkirakan memiliki sekitar $40 miliar utang mata uang asing pada akhir tahun lalu, dengan sekitar setengahnya dipegang oleh investor asing.

Tetapi sulit untuk mengukur potensi konsekuensi dari default. Krisis keuangan global tahun 2008 dan pandemi virus corona menunjukkan bagaimana guncangan negatif dapat menyebar ke seluruh sistem keuangan dan ekonomi global modern yang saling terhubung.

Menurut Bank for International Settlements, bank internasional berutang lebih dari $ 121 miliar pada entitas Rusia. Bank-bank Eropa memiliki total klaim lebih dari $84 miliar, dengan Prancis, Italia, dan Austria yang paling terekspos, dan bank-bank AS berutang $14,7 miliar.

Georgieva mengatakan pada hari Minggu bahwa krisis keuangan tidak mungkin berkembang “pada saat ini,” mengatakan eksposur bank Barat “secara sistemik tidak relevan”.

Bahkan jika Moskow menghentikan pembayaran kepada investor asing atas semua utang negaranya, default sekitar $60 miliar—termasuk utang rubel yang ditahan di luar negeri—akan sama dengan Argentina pada 2020—peristiwa yang tidak menguntungkan bagi pasar.

Tetapi analis di Capital Economics memperingatkan bahwa lembaga keuangan utama bisa sangat rentan terhadap utang Rusia, yang dapat menyebabkan penularan keuangan yang lebih luas. Risiko kedua adalah bahwa default dapat menyebabkan perusahaan Rusia gagal membayar.

Vladimir Potanin adalah pengusaha Rusia terkaya Pekan lalu, dia meminta Moskow untuk melonggarkan pembatasan pada mata uang asing sehingga bunga obligasi dan pinjaman luar negeri dapat dibayar. Jika tidak, ada risiko bahwa negara tersebut akan gagal bayar penuh atas utang luar negerinya, yang dia perkirakan sekitar $480 miliar.

Analis di Capital Economics menulis: “Untuk Rusia, biaya utama adalah pengecualiannya dari pasar modal global, atau setidaknya biaya pinjaman yang lebih tinggi untuk waktu yang lama. Tetapi sanksi tetap melakukannya.”

READ  Mengapa Donbass menjadi pusat krisis Ukraina