Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Paus mengizinkan wanita untuk memilih pada pertemuan uskup berikutnya

Paus mengizinkan wanita untuk memilih pada pertemuan uskup berikutnya

VATIKAN CITY (AP) Paus Fransiskus telah memutuskan untuk memberikan hak suara kepada perempuan pada pertemuan para uskup yang akan datang, sebuah reformasi penting yang mencerminkan harapannya untuk memberi perempuan tanggung jawab pengambilan keputusan yang lebih besar dan memberikan peran yang lebih besar kepada orang biasa dalam kehidupan Gereja Katolik .

Francis menyetujui perubahan aturan yang mengatur Sinode Para Uskup, sebuah badan Vatikan yang menyatukan para uskup dunia untuk pertemuan rutin, setelah bertahun-tahun tuntutan perempuan untuk hak memilih.

Pada hari Rabu, Vatikan menerbitkan amandemen yang disetujuinya, yang menggarisbawahi visi umat awam mengambil peran lebih besar dalam urusan gereja yang telah lama diserahkan kepada para klerus, uskup dan kardinal.

Kelompok wanita Katolik, yang telah lama mengkritik Vatikan karena memperlakukan wanita sebagai warga negara kelas dua, memuji langkah tersebut sebagai tonggak penting dalam kehidupan gereja selama 2.000 tahun.

kata Kate McCloy dari Konferensi Pentahbisan Wanita, yang mengadvokasi para pendeta wanita.

Sejak Vatikan II, pertemuan tahun 1960-an yang memodernisasi Gereja, para paus telah memanggil para uskup dunia ke Roma selama beberapa minggu untuk membahas topik-topik tertentu. Di akhir pertemuan, para uskup memberikan suara pada proposal tertentu dan mengajukannya kepada paus, yang kemudian menyiapkan dokumen yang mempertimbangkan pandangan mereka.

Sampai saat ini, hanya laki-laki yang bisa memilih. Namun di bawah perubahan baru, lima suster akan bergabung dengan lima imam sebagai perwakilan suara dari denominasi agama. Selain itu, Fransiskus memutuskan untuk mengangkat 70 anggota non-Episkopal ke Sinode dan meminta setengah dari mereka adalah wanita. Mereka juga akan memiliki suara.

Tujuannya juga untuk melibatkan kaum muda dari antara tujuh puluh anggota non-uskup, yang akan diusulkan oleh kaukus provinsi, dengan keputusan akhir dibuat oleh Fransiskus.

READ  Protes pensiun di Prancis: Prancis sedang bersiap untuk menilai rencana Macron untuk menaikkan usia pensiun

“Ini adalah perubahan penting, ini bukan revolusi,” kata Kardinal Jean-Claude Hollerich, salah satu ketua penyelenggara Sinode.

Pertemuan berikutnya, yang dijadwalkan pada 4-29 Oktober, dipusatkan pada tema menjadikan Gereja lebih reflektif dan tanggap terhadap kaum awam, sebuah proses yang dikenal sebagai “sinodalisme” dan yang telah dianjurkan oleh Fransiskus selama bertahun-tahun.

Pertemuan bulan Oktober didahului dengan survei dua tahun yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap umat awam Katolik tentang visi mereka tentang Gereja dan bagaimana hal itu dapat menanggapi kebutuhan umat Katolik saat ini dengan sebaik-baiknya.

Sejauh ini, hanya satu wanita yang diketahui menjadi anggota pemungutan suara pada pertemuan Oktober, dan itu adalah Suster Nathalie Picquart, seorang biarawati Prancis yang bekerja sebagai wakil sekretaris di kantor Sinode Para Uskup Vatikan. Ketika dia diangkat ke posisi tersebut pada tahun 2021, dia menyebut Francis “pemberani”. Untuk mendorong amplop untuk partisipasi perempuan.

Pada akhir bulan depan, tujuh blok regional akan mengusulkan masing-masing 20 nama anggota non-uskup kepada Fransiskus, yang akan memilih masing-masing 10 nama sehingga totalnya menjadi 70.

Kardinal Mario Grech, penanggung jawab Sinode, menegaskan bahwa dengan perubahan tersebut, sekitar 21% dari perwakilan yang berkumpul untuk pertemuan Oktober adalah non-uskup, dengan setengah dari kelompok itu adalah perempuan.

Mengakui kegelisahan dalam hierarki visi totalitarianisme Fransiskus, dia menekankan bahwa Sinode itu sendiri akan terus memiliki mayoritas uskup.

“Perubahan adalah hal yang normal dalam hidup dan sejarah,” kata Hollerich kepada wartawan. Terkadang ada revolusi dalam sejarah, tetapi revolusi memiliki korban. katanya sambil tertawa.

Women’s Catholicism, sebuah kelompok berbasis di Inggris yang menyatakan berdedikasi untuk memerangi misogini di gereja, menyambut baik reformasi tersebut tetapi meminta lebih.

READ  PEMBARUAN LANGSUNG: Ukraina merayakan pembebasan tahanan

“CWO akan menginginkan transparansi, memilih orang awam dari paroki daripada dipilih oleh hierarki, tetapi ini adalah permulaan!” kata Pat Brown dari CWO.

Hollerich menolak untuk mengungkapkan bagaimana anggota wanita pertemuan itu dipanggil, mengingat para anggota telah lama dikenal sebagai “Bapak Sinode”. Ketika ditanya apakah mereka akan dikenal sebagai “Ibu Sinode”, dia menjawab bahwa terserah para wanita untuk memutuskan.

Francis mendukung larangan Gereja Katolik tentang perempuan yang ditahbiskan sebagai imam, tetapi telah melakukan lebih dari paus mana pun belakangan ini untuk memberi perempuan hak suara yang lebih besar dalam peran pengambilan keputusan di gereja.

Dia mengangkat beberapa wanita ke posisi tinggi di Vatikan, meskipun tidak ada kantor atau departemen utama Vatikan, yang dikenal sebagai dikasteri, yang dikepalai oleh seorang wanita.