Mei 21, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Lembah Silikon China Shenzhen memerintahkan produksi untuk menghentikan pengendalian Covid

Lembah Silikon China Shenzhen memerintahkan produksi untuk menghentikan pengendalian Covid

Orang-orang mengantre untuk sampel DNA di Shanghai, China, 12 Maret 2022.

Penerbitan Masa Depan | Penerbitan Masa Depan | Gambar Getty

BEIJING – China Daratan menghadapi wabah Covid-19 terburuk sejak negara itu memperketat cengkeramannya pada pandemi pada 2020, ketika kota-kota besar bergegas membatasi aktivitas bisnis.

Shenzhen, kota terbesar di pusat manufaktur Provinsi Guangdong, telah memberi tahu semua perusahaan yang tidak terlibat dalam layanan publik dasar dengan penangguhan produksi Atau minta karyawan bekerja dari rumah selama seminggu mulai Senin.

Produksi dihentikan termasuk: sebuah apel pemasok FoxconnYang mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada CNBC bahwa pabriknya di kota akan tetap ditutup sampai pemerintah diberi tahu.

Kota itu, yang terkadang disebut “Lembah Silikon” di China, telah menutup transportasi umum dan memulai putaran ketiga pengujian di seluruh kota. Shenzhen telah melaporkan lebih dari 400 kasus yang dikonfirmasi sejak akhir Februari.

Jumlah dan jumlah kasus ini di seluruh China pucat dibandingkan dengan negara lain. Tetapi peningkatan pesat dalam kasus dalam beberapa hari terakhir telah mendorong otoritas lokal untuk bergegas mengendalikan wabah ketika China berusaha mempertahankan strategi bebas Covid-nya.

Shanghai, ibu kota pesisir yang menampung banyak perusahaan asing dan perusahaan keuangan di China, telah mengubah sekolah menjadi kelas online. Beberapa lingkungan telah dikunci dan melakukan pengujian massal, dan penduduk biasanya tidak dapat pergi sampai hasilnya kembali negatif.

Pada hari Sabtu, kota meminta warga untuk tidak meninggalkan Shanghai kecuali benar-benar diperlukan. Lebih dari 600 kasus yang dikonfirmasi telah ditemukan sejak akhir Februari.

Provinsi Jilin di Cina utara melaporkan peningkatan semalam akhir pekan lalu di lebih dari 1.000 kasus yang ditularkan secara lokal dari virus corona baru, sehingga total menjadi lebih dari 2.900 bulan ini pada hari Minggu.

READ  Shanghai rayakan pencapaian COVID, Beijing di ambang

Secara keseluruhan, China daratan melaporkan 1.437 kasus baru yang dikonfirmasi pada hari Minggu – dengan hanya 100 dikaitkan dengan pelancong dari luar negeri – dengan total 8.531 kasus menular lokal yang aktif. Ini adalah jumlah terbesar sejak Maret 2020. Tidak ada kematian baru yang dilaporkan.

Hong Kong, wilayah administratif khusus di seberang perbatasan dari Shenzhen, telah berjuang melawan kebangkitan kasus Covid-19 dalam beberapa minggu terakhir. Wilayah ini memiliki jumlah kematian baru terkait Covid-19 tertinggi di dunia per satu juta orang, menurut Our World in Data.

Wabah di Hong Kong berasal dari varian omicron yang sangat menular, yang sejak itu menyebar ke daratan.

Kota Beijing dalam siaga

Ibu kota, Beijing, mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka telah mengidentifikasi enam sumber penularan dari jumlah kasus kota terbaru, yang sebagian besar dilaporkan di sekitar pusat kota dan bagian timur kota. Pihak berwenang setempat mengatakan siapa pun yang kembali ke Beijing tidak boleh menghadiri pertemuan selama tujuh hari setelah kedatangan.

Selama beberapa bulan, ibu kota memiliki salah satu kebijakan pengendalian COVID-19 yang paling ketat di negara itu. Pelancong harus menunjukkan tes Covid negatif yang diambil 48 jam sebelum memasuki Beijing, dan mengambil tes lain dalam waktu 72 jam setelah kedatangan. Jika riwayat perjalanan 14 hari mereka menunjukkan bahwa mereka telah mengunjungi suatu daerah dengan kasus yang dikonfirmasi, mereka tidak akan diizinkan masuk ke kota.

Setelah munculnya Covid-19 di Wuhan pada akhir 2019, China daratan menutup lebih dari separuh negara itu pada Februari 2020 untuk mengendalikan wabah tersebut. Di dalam negeri, virus itu dikendalikan dalam beberapa minggu, tetapi Covid telah menyebar ke luar negeri dalam pandemi global.

Pada hari Senin, Korea Selatan diikuti oleh Jerman memiliki jumlah kasus baru tertinggi dalam 28 hari masing-masing sebesar 5,2 juta dan 4,8 juta, menurut data Johns Hopkins. Amerika Serikat telah mencatat jumlah kematian tertinggi, lebih dari 967.000 pada Senin pagi waktu Beijing.

Zero-Covid tidak akan hilang

China Daratan telah mempertahankan kebijakan “tanpa COVID” yang ketat selama dua tahun terakhir. Pembatasan perjalanan dan potensi penutupan yang cepat telah mempengaruhi bisnis pariwisata dan jasa domestik, yang mengakibatkan pengeluaran konsumen lebih rendah.

Rapat parlemen tahunan yang berakhir pada hari Jumat tidak memberikan indikasi bahwa pemerintah pusat berencana untuk melonggarkan kebijakannya untuk mengendalikan virus Covid, meskipun pernyataan resmi dalam beberapa bulan terakhir telah menambahkan istilah seperti “dinamis”.

Wakil Perdana Menteri Sun Chunlan mengatakan pada pertemuan pengendalian epidemi pemerintah pada hari Sabtu bahwa negara itu harus terus mengikuti kebijakan “dinamis” untuk tidak menyebarkan virus COVID-19, dan bahwa semua tindakan harus diambil untuk mencegah penyebaran skala besar. munculnya kembali virus.

Pernyataannya, yang dilaporkan oleh media pemerintah, diakhiri dengan seruan untuk membuka jalan bagi pertemuan akbar Partai Komunis China yang berkuasa akhir tahun ini. Presiden China Xi Jinping diperkirakan akan menerima masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya pada pertemuan tersebut.

Baca lebih lanjut tentang China dari CNBC Pro

Menolak Nol Covid “sekarang dapat dilihat sebagai pengakuan bahwa strategi itu tidak berhasil sejak awal,” kata kepala ekonom China Nomura Ting Lu dalam sebuah catatan pada hari Jumat.

“12 bulan ke depan adalah periode kritis untuk pergantian kepemimpinan satu dekade sekali, yang mendorong para pemimpin senior untuk tetap pada status quo untuk menghindari kesalahan kebijakan,” katanya. “Foto-foto beberapa pasien Covid di Hong Kong yang dirawat di luar rumah sakit yang penuh sesak telah meyakinkan pejabat China dan masyarakat bahwa ZCS adalah satu-satunya solusi China yang layak untuk virus corona.”

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok menerbitkan sebuah penelitian pada bulan November Dia mengatakan beralih ke strategi koeksistensi di negara lain kemungkinan akan menyebabkan ratusan ribu kasus baru setiap hari dan menghancurkan sistem medis nasional.

Tetapi, kata Lu, biaya ekonomi dari strategi nol-Covid meningkat, sementara manfaatnya semakin berkurang.

Dia berkata, “Di tengah putaran penguncian dan larangan bepergian di seluruh China, semakin banyak orang merasa lelah, lelah, kehilangan pekerjaan atau kehilangan pekerjaan dan telah menghabiskan tabungan mereka ke tingkat di mana mereka harus memotong pengeluaran.”