September 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Di bawah Kyiv yang terkepung, pengganti orang tua asing berlindung di ruang bawah tanah

Di bawah Kyiv yang terkepung, pengganti orang tua asing berlindung di ruang bawah tanah
Pusat Reproduksi Manusia BioTexCom di Kyiv Itu dipindahkan ke ruang bawah tanah beton pada hari pertama invasi Rusia Hampir tiga minggu lalu, untuk melindungi anak-anak dari kebakaran yang datang.

Tapi itu terletak sedikit lebih dari sembilan mil jauhnya Dari Irvine, pinggiran kota yang menjadi sasaran serangan Rusia, masih jauh dari aman sehingga menyulitkan orang tua baru, yang berada di negara-negara seperti Kanada, Italia, dan China, untuk mengumpulkan anak.

Pada Senin pagi, seorang ibu pengganti berusia 30 tahun tiba di klinik darurat dengan bayi yang dilahirkannya di rumah sakit seminggu sebelumnya. Dia tidak dapat menahan air matanya saat dia menyerahkan Baby Lawrence kepada staf.

“Lebih sulit berada di tempat di mana terjadi pengeboman,” kata ibu pengganti, yang hanya ingin menggunakan nama depannya, Victoria. “Dan kapan orang tuanya akan membawanya pergi karena itu? Ini sangat sulit.”

Victoria diangkut dari rumah sakit bersalin ke pusat ibu pengganti dengan van oleh seorang anggota staf. Dia mengatakan karyawan itu mengemudi hampir 100 mil per jam melintasi kota dalam upaya untuk mengurangi kemungkinan terkena rudal. Ketika Victoria memasuki gedung sambil memeluk anak itu, dia berkata bahwa dia mendengar suara tembakan anti-pesawat Ukraina dari jauh.

Begitu berada di dalam brankas, ada Tiga ledakan lebih keras, salah satunya menembak jatuh rudal jelajah Rusia yang datang kurang dari satu mil jauhnya. Rekaman pengawasan yang diposting di media sosial menunjukkan seorang pria berjalan di jalan terdekat ketika rudal yang dicegat menghantam. Tidak ada yang diyakini tewas dalam ledakan itu.

‘Mereka telah menunggu 20 tahun untuk bayi mereka’

Orang tua kandung Baby Laurence, yang menyediakan sperma dan sel telur untuk kehamilan, tinggal di luar negeri. Namun tidak jelas kapan mereka bisa menjemput putra mereka.

READ  Sepertinya pasukan Ukraina bertempur sampai ke perbatasan Rusia

“Mereka bilang mereka akan datang,” kata Victoria. “(Tapi) dokumennya sangat sulit untuk ditangani saat ini. Berapa lama (akan memakan waktu), tidak ada yang tahu.”

Victoria mengatakan dia memberi tahu orang tua Lawrence “sampai menit terakhir” sebelum menyerahkan bayi itu ke ibu pengganti. “Dan kami berharap untuk tetap berhubungan, karena (situasi) sangat sulit.”

Banyak negara di dunia memiliki aturan ketat tentang praktik ibu pengganti, dan beberapa pasangan berjuang untuk memiliki bayi secara alami beralih ke ukraina Dalam beberapa tahun terakhir, karena surrogacy komersial tidak dilarang, dan kliniknya menawarkan harga yang kompetitif dibandingkan dengan negara lain.

Ihor Pechinuga, dokter yang membantu menjalankan pusat surrogacy, mengatakan para wanita dibayar antara $17.500 dan $25.000 untuk menjadi pengganti.

Victoria ingin memasukkan uang itu ke dalam deposito untuk rumah bagi keluarganya, yang telah dia perjuangkan untuk disediakan sejak melahirkan putrinya pada usia 17 tahun. Dia mengatakan putrinya yang sekarang berusia 13 tahun meninggalkan Ukraina ke Bulgaria ketika perang dimulai.

Tetapi setelah dirawat di rumah sakit untuk sebagian besar kehamilannya dengan Lawrence karena komplikasi kehamilan – dan menghadapi apa yang dia gambarkan sebagai trauma meninggalkan bayi yang sekarang dia rasa terikat – Victoria mengatakan dia tidak akan pernah melakukannya lagi.

BioTexCom telah menghentikan sementara program tersebut karena perang, dan berfokus pada mendukung wanita yang sedang hamil, dan dengan aman mengeluarkan bayi yang baru lahir ke luar negeri. Sementara klinik dapat mencoba memindahkan anak-anak ke daerah yang lebih aman di Ukraina barat, orang tua baru masih harus membawa anak-anak ke negara itu karena alasan hukum – dan beberapa takut melintasi perbatasan.

Seorang pengasuh di klinik surrogacy memberi makan bayi yang baru lahir menunggu untuk dijemput oleh orang tua baru mereka.

“Semua tergantung kekuatan keinginan orang tua,” kata Pechinoga yang berusia 51 tahun. “Saya bertemu dengan orang tua yang datang ke Kyiv untuk mengambil anak mereka; air mata berlinang. Mereka telah menunggu 20 tahun untuk anak mereka, (jadi) tentu saja mereka datang tidak peduli apa.”

READ  Satu orang tewas dan puluhan lainnya terluka saat angin kencang menyebabkan runtuhnya platform di Festival Spanyol

Tapi ada juga “suami yang takut, karena ada perang yang terjadi di sini, dan perang yang berbahaya,” katanya.

Enam pengasuh bekerja di klinik untuk memberi makan dan merawat 21 anak. Mereka menjadi semakin khawatir tentang kemajuan konflik, karena bom jatuh di dekat gedung. Seorang pengasuh, Antonina Yefimovich, 37, mengatakan bahwa anak-anak bisa merasakan ketakutan dan kecemasan di dalam kamar.

Tetapi pengasuh menolak kesempatan untuk meninggalkan Kyiv, karena mereka tidak ingin menyerahkan anak-anak.

“Saya akan pergi (karena) saya juga punya keluarga. Tapi kami tidak punya siapa-siapa untuk meninggalkan anak-anak ini,” kata Yefimovich.

Nanny Antonina Yefimovich, 37, mengatakan dia tidak akan mengevakuasi Kyiv sampai anak-anak dijemput dengan aman.

Ibu, suami, dan dua putri Yefimovich telah meninggalkan kota dan sekarang berada lebih dari 120 mil jauhnya. jauh.

“Tentu saja saya mengkhawatirkan mereka,” katanya. “Tapi saya merasa lebih baik karena setidaknya ibu dan suami saya ada di sana. Mereka akan merawat anak-anak.”

Anak-anak ini “tidak bisa ditinggalkan,” katanya. “Mereka tidak berdaya. Mereka juga butuh perawatan. Kami sangat berharap orang tua segera datang menjemput mereka.”