Juni 9, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Runtuhnya SVB menandai momen teknologi Lehman Goldman Sachs

Seorang karyawan masuk ke mobilnya setelah tiba untuk bekerja di kantor pusat Silicon Valley Bank (SVB) pada 10 Maret 2023 di Santa Clara, California.

Justin Sullivan | Berita Getty Images | Gambar Getty

Runtuhnya bank Silicon Valley menandai “momen Lehman” untuk industri teknologi, menurut pembuat kesepakatan senior di Goldman Sachs.

Menutup SVB pada 10 Maret “sangat menegangkan,” kata Clive Marriott, kepala bersama teknologi, media, dan komunikasi di Eropa untuk divisi perbankan investasi Goldman Sachs, saat pelanggan pemberi pinjaman berebut untuk melihat bagaimana mereka akan menyajikan daftar gaji.

“Akhir pekan pertama itu seperti momen Lehman Tech dan itu benar-benar lebih efektif untuk perusahaan-perusahaan itu,” kata Marriott kepada Arjun Karpal dari CNBC.

“Mereka membutuhkan akses ke modal. Banyak kredit mereka ada di SVB. Dan kedua, SVB membayar dan melakukan banyak pembayaran gaji untuk membayar karyawan mereka.”

Didirikan pada tahun 1983, SVB telah dianggap sebagai sumber pendanaan yang andal untuk perusahaan rintisan teknologi dan perusahaan modal ventura. Anak perusahaan dari SVB Financial Group, pemberi pinjaman komersial yang berbasis di California, pernah menjadi bank terbesar ke-16 di Amerika Serikat dan yang terbesar di Silicon Valley berdasarkan deposito.

SVB diakuisisi oleh pemerintah AS setelah modal ventura dan klien startup teknologi menarik miliaran dari akun mereka. Beberapa perusahaan modal ventura telah menyarankan perusahaan portofolio untuk menarik uang karena kekhawatiran bahwa pemberi pinjaman akan bangkrut.

Kepemilikan keuangan Grup SVB – aset seperti Perbendaharaan AS dan sekuritas hipotek yang didukung pemerintah yang pernah dianggap aman – telah terpukul oleh kenaikan tajam suku bunga oleh Federal Reserve, dan nilainya anjlok.

READ  Pesawat, trek, dan kabin baru lepas landas pada tahun 2023

Awal bulan ini, perusahaan mengungkapkan bahwa mereka menjual sekuritasnya senilai $21 miliar dengan kerugian hampir $1,8 miliar dan mengatakan perlu mengumpulkan $2,25 miliar untuk memenuhi kebutuhan penarikan pelanggan dan mendanai pinjaman baru.

Masa depan SVB tetap tidak pasti, meskipun simpanan pada akhirnya didukung oleh pemerintah dan CEO SVB yang ditunjuk pemerintah mencoba meyakinkan klien bahwa bank masih terbuka untuk bisnis.

Marriott mengatakan bahwa “masih ada tanda tanya besar dalam hal bank, perusahaan, atau grup perusahaan mana yang akan menggantikan SVB dalam hal menyediakan layanan seperti utilitas untuk teknologi, memberi mereka rekening bank, membiarkan mereka melakukan penggajian, dan menyimpan saldo kas.”

Runtuhnya SVB juga menimbulkan pertanyaan tentang konsekuensi potensial bagi bank lain, dengan SVB jauh dari satu-satunya pemberi pinjaman yang mendapat tekanan. Raksasa perbankan investasi Swiss Credit Suisse ditebus oleh saingan utama UBS dalam kesepakatan pemotongan suku bunga yang didukung pemerintah minggu lalu.

Marriott juga membahas IPO teknologi dan prospeknya untuk tahun 2023. Pasar IPO teknologi Eropa sebagian besar telah ditutup karena pertemuan tekanan pasar, termasuk kenaikan suku bunga, membuat arus kas masa depan untuk perusahaan teknologi dengan pertumbuhan tinggi menjadi kurang menarik.

Marriott mengatakan akan lebih optimis tentang peningkatan aktivitas IPO teknologi dua minggu lalu.

“Saya masih berharap bahwa kita akan melihat aktivitas IPO teknologi pada tahun 2023. Dan jika tidak, saya pikir 2024 akan menjadi tahun yang besar untuk IPO teknologi,” kata Marriott.

“Saya pikir apa yang akan kita lihat adalah perusahaan yang lebih mapan dan menguntungkan didahulukan, jadi lebih mudah untuk memahami model bisnis dan perusahaan yang menguntungkan, sebelum kita melihat pendapatan dengan nilai yang sangat tinggi atau perusahaan dengan pendapatan negatif seperti yang kita lihat di tahun 2021.”

READ  Chevron meningkatkan kehadiran di AS dengan pembelian perusahaan energi BDC senilai $7,6 miliar