April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Roket luar angkasa relativitas cetak 3D gagal segera setelah diluncurkan

Roket luar angkasa relativitas cetak 3D gagal segera setelah diluncurkan

Terran 1, roket yang dirancang dan dibangun oleh Relativity Space, mengalami kegagalan tak lama setelah lepas landas dari landasan peluncuran di Cape Canaveral, Florida, Rabu malam. Pada misi demonstrasi, rudal tersebut tidak membawa orang atau muatan pelanggan, dan tidak ada yang terluka.

Kendaraan itu ditenagai oleh sembilan mesin cetak 3D, dan akan menjadi roket pertama yang diluncurkan ke orbit menggunakan metana cair sebagai bahan bakarnya. Selama siaran web penerbangan pada hari Rabu, roket itu melonjak ke kolom api putih yang berkobar biru saat diluncurkan ke luar angkasa.

Tetapi sekitar empat menit setelah penerbangan, tak lama setelah tahap pertama roket jatuh, Clay Walker, manajer peluncuran Relativity Space, mengatakan dalam siaran web perusahaan bahwa “anomali T-plus dengan tahap kedua” telah terjadi, yang berarti ada A masalah dengan tahap kedua roket, yaitu membawa muatannya ke orbit.

Host webcast perusahaan mengatakan detail tambahan tentang masalah ini akan diumumkan di kemudian hari.

Setelah kesuksesan SpaceX Elon Musk, investor menggelontorkan uang ke perusahaan penerbangan luar angkasa baru. Sejumlah perusahaan ini memiliki ambisi antarplanet, termasuk Relativity Space, yang tahun lalu mengumumkan akan bekerja sama dengan perusahaan lain bernama Impulse Space untuk mengirim misi luar angkasa pribadi ke Mars, yang bertujuan untuk mengalahkan perusahaan Mr. Musk ke Planet Merah.

Tetapi banyak perusahaan penerbangan luar angkasa yang masih muda menghadapi kesulitan dalam upaya awal mereka untuk mencapai orbit. Pada bulan Januari, pesawat ruang angkasa Virgin Orbit gagal setelah satu jam dalam penerbangan; perusahaan sejak saat itu karyawan yang dibebaskan. perusahaan lain, Sistem Dirgantara ABL, kehilangan roket pertamanya tepat setelah lepas landas dari pangkalan di Alaska. Bahkan pembuat rudal yang sudah mapan kehilangan rudal baru pada penerbangan pertama mereka. Awal bulan ini, sebuah roket baru yang dibangun oleh Mitsubishi Heavy Industries untuk Japan Aerospace Agency, yang telah memproduksi roket selama beberapa dekade, gagal beberapa menit setelah penerbangan perdananya dan kehilangan satelit yang akan digunakan.

READ  Inilah cara melindungi diri Anda di musim liburan ini

Penerbangan Relativitas hari Rabu tidak kehilangan satelit pelanggan. Satu-satunya muatannya adalah objek berbentuk roda, hal pertama yang dibuat oleh printer 3D Relativitas, yang menunjukkan kemampuan roket untuk membawa muatan ke orbit.

Penerbangan, yang dijuluki perusahaan Good Luck, Enjoy, atau GLHF, adalah upaya peluncuran ketiga perusahaan dalam dua minggu terakhir. Dua rilis sebelumnya dibatalkan karena sejumlah masalah teknis sesaat sebelum diluncurkan.

Selama peluncuran hari Rabu, perusahaan Perhatikan beberapa landmark dicapai oleh rudal. Ini adalah pertama kalinya roket cetak 3D mencapai “max-q”, titik di mana kendaraan mengalami tekanan terkuat, dan juga pemisahan fase, saat pendorong digunakan untuk lepas landas dari tahap kedua kendaraan.

Relativitas Space adalah salah satu dari sejumlah perusahaan baru yang membuat dan menguji kendaraan peluncuran angkat kecil: roket yang dapat membawa muatan lebih kecil sekitar dua ton atau kurang, biasanya dengan tujuan di orbit rendah Bumi.

Dengan ketinggian 110 kaki, Terran 1 termasuk dalam kategori “peluncuran kecil”, dan dijadwalkan menjadi pendahulu dari landasan peluncuran yang jauh lebih besar dan dapat digunakan kembali, Terran R, yang diharapkan perusahaan akan segera mulai diuji.

Untuk membuat roket ini, Relativity Space telah mengembangkan printer 3D masif di Long Beach, California, yang menggunakan lengan robotik untuk membuat mesin dan bagian lain dari paduan logam yang dapat menahan panas dan tekanan bahan bakar roket yang terbakar.

Karena alasan ini, ada banyak komponen cetakan 3D di roket modern. Tapi Relativity Space memperlakukan printer 3D sebagai toko serba ada untuk hampir semua roketnya. Sekitar 85 persen massa Terran 1 dibuat menggunakan printer 3D, dan setiap rudal dapat dibuat dari nol dalam 60 hari.

Relativitas adalah salah satu dari banyak perusahaan yang membangun roket untuk diluncurkan ke orbit menggunakan oksigen cair dan metana cair sebagai propelan. Dulu, sebagian besar roket mengandalkan hidrogen atau minyak tanah sebagai bahan bakar. Metana – komponen utama gas cair – lebih mudah disimpan daripada hidrogen dan menawarkan kinerja yang lebih baik daripada minyak tanah. Starship, roket generasi berikutnya yang dibuat SpaceX untuk misi ke bulan dan Mars, akan menggunakan bahan bakar serupa.

Carissa Christensen, pendiri dan CEO firma analitik luar angkasa BryceTech, mencatat bahwa dari ratusan startup luar angkasa yang telah dibuat dalam beberapa tahun terakhir, hanya sedikit yang berhasil mencapai landasan peluncuran. Itu saja yang membedakan Ruang Relativitas dari banyak perusahaan swasta lainnya yang berlomba meluncurkan roket. Ini menunjukkan “sesuatu bukti untuk tesis investasi,” kata Christensen dalam sebuah wawancara awal bulan ini.

Dan Christensen merayakan percobaan peluncuran, apakah berhasil atau tidak.

“Ini adalah langkah di jalur sistem teknik yang rumit,” katanya tentang penerbangan Terran 1. “Berhasil atau gagal, mereka akan belajar sesuatu darinya.”