Juni 16, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ruang Relativitas Gagal Dengan Terran 1 – Ars Technica

Ruang Relativitas Gagal Dengan Terran 1 – Ars Technica
Perbesar / Terran 1 menerangi langit malam di Florida pada Rabu malam.

ruang relativistik

Roket putih terang Terran 1 diluncurkan pada upaya ketiga Rabu malam, dari Space Force Station Cape Canaveral di Florida.

Kemudian, roket kecil berbahan bakar metana menghasilkan beberapa pemandangan menakjubkan saat nyala api hijau kebiruan mendorongnya ke angkasa melawan kegelapan malam. Tahap pertama, dengan sembilan mesin, tampaknya berjalan normal saat melayang mulus di atmosfer, menyala selama lebih dari dua menit. Tahap kedua rudal kemudian berhasil dipisahkan.

sesudah ini, sesuatu Itu terjadi. Dari video onboard rudal, tampak bahwa mesin tahap kedua mencoba menyala tetapi tidak dapat mempertahankan penyalaan ini. Sejauh ini, perusahaan belum secara akurat menentukan apa yang salah, apakah itu masalah pada salah satu pompa bahan bakar, injektor, atau sistem pengapian. Terlepas dari itu, tahap kedua – yang tidak membawa muatan karena sifat percobaan penerbangan uji – kembali ke Atlantik.

Setelah penerbangan, Relatif Posting pernyataan di Twitter Dia menggambarkan misi tersebut berhasil karena rudal melewati wilayah dengan tekanan dinamis maksimum selama profil penerbangan.

“Peluncuran hari ini mendemonstrasikan teknologi roket cetak 3D Relativitas yang akan memungkinkan kendaraan kami berikutnya, Terran R,” kata perusahaan itu. “Kami mencapai ini dengan Max-Q, kondisi tekanan tertinggi pada struktur cetakan kami. Ini adalah demonstrasi terbesar dari pendekatan baru kami untuk manufaktur aditif. Hari ini merupakan kemenangan besar, dengan banyak pencapaian bersejarah. Kami juga telah berkembang dari Selama cut-off mesin utama dan pemisahan fase, kami akan menilai data penerbangan dan memberikan pembaruan umum selama beberapa hari mendatang.”

Sangat tepat untuk menggambarkan peluncuran hari Rabu sebagai sukses. Di era baru kendaraan peluncuran kecil yang dikembangkan secara komersial, roket Terran 1 telah berhasil melakukan penerbangan pertamanya lebih dari Astra, Virgin Orbit, Firefly, dan ABL Space Systems. Hanya Rocket Lab, dengan debut roket elektroniknya yang lebih kecil pada tahun 2017, yang memiliki penerbangan pertama yang lebih sukses. Dalam memproduksi roket dengan sekitar 85 persen bahan sintetis ditambahkan, Relativitas menerbangkan proses pembuatan yang sebagian besar baru.

READ  Hampir separuh dealer Buick menerima tawaran pengambilalihan GM

Sejauh mana peluncuran hari Rabu memvalidasi struktur buatan roket Terran 1 harus dinilai dengan data dari penerbangan – apakah itu panggilan dekat, atau apakah strukturnya benar-benar kuat? Informasi ini kemungkinan besar akan membantu menentukan berapa banyak Terran R yang diproduksi dengan teknologi pencetakan 3D.

Terran 1 menghasilkan beberapa api biru yang bagus saat naik.
Perbesar / Terran 1 menghasilkan beberapa api biru yang bagus saat naik.

ruang relativistik

Pertanyaan besar lainnya tentang masa depan Relativitas adalah seberapa cepat perusahaan akan beralih dari Terran 1, dengan kapasitas muatan 1,25 metrik ton, ke orbit rendah Bumi, ke kendaraan Terran R yang jauh lebih besar. Sebelum peluncuran ini, CEO Relativitas Tim Ellis berkomitmen untuk menerbangkan roket Terran 1 lagi. Namun, pernyataan perusahaan — yang berbicara tentang mengaktifkan “mobil kami berikutnya” —menunjukkan bahwa Relativitas mungkin siap untuk segera beralih ke Terran R.

Apa pun yang akhirnya diputuskan oleh Ruang Relativitas, ia akan dapat bergerak maju dengan rencana tersebut dengan penuh keyakinan setelah penerbangan Rabu malam.