April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham jatuh setelah Fed menaikkan suku bunga

Saham jatuh setelah Fed menaikkan suku bunga

Saham jatuh di Wall Street Rabu malam karena investor menolak keputusan Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga, sebesar seperempat persentase poin, di tengah krisis perbankan.

S&P 500 awalnya melonjak setelah keputusan diumumkan, sebelum jatuh tajam pada akhir perdagangan, berakhir turun 1,65 persen untuk hari itu. Perdagangan sepi di pagi hari, karena investor menunggu keputusan Fed.

Gejolak di pasar saham pada hari Rabu mencerminkan tantangan yang dihadapi The Fed: untuk tetap tangguh dalam menghadapi inflasi yang membandel yang telah membuat harga rumah tangga naik di seluruh Amerika, sambil mengakui bahwa alatnya untuk menekan inflasi – menaikkan suku bunga – membantu mengarah ke serangan terbaru dari krisis ekonomi Kesehatan yang buruk di antara bank-bank negara.

Tampaknya Bank Sentral pada awalnya berjalan sesuai keinginannya, dan harga saham melonjak setelah mengumumkan keputusannya. Tetapi ketika perdagangan berlanjut, dan Ketua Fed Jerome H. Powell menjawab pertanyaan wartawan, reli mereda, membuat beberapa investor tidak senang bahwa kepala bank sentral telah melakukan cukup banyak untuk menghilangkan kekhawatiran tentang kejatuhan bank baru-baru ini. minggu.

“Ini adalah The Fed membuat kesalahan kebijakan yang sama yang telah dilakukan secara rutin dalam sejarahnya,” kata Don Calcany, kepala investasi di Mercer Wealth Management Advisors. “Saya pikir The Fed lambat menanggapi tekanan signifikan dalam sistem perbankan.”

Di pasar obligasi, imbal hasil Treasury dua tahun, yang sensitif terhadap perubahan suku bunga, turun tajam hingga di bawah 4 persen, karena taruhan meningkat bahwa kenaikan suku bunga Rabu kemungkinan akan menjadi yang terakhir.

The Fed menaikkan suku bunga untuk membatasi ekonomi dan memperlambat inflasi. Sementara ini adalah bagian dari alasan pemberontakan di sektor perbankan, tekanan dalam sistem keuangan ini sekarang dapat memberikan tekanan lebih besar pada ekonomi, meniadakan beberapa kebutuhan Fed untuk terus menaikkan suku bunga.

READ  Saham jatuh dengan Fed, pendapatan, dan data pekerjaan di dek

“Ini terlihat baik dari reli baru-baru ini atau mendekati reli baru-baru ini,” kata George Goncalves, kepala strategi makro AS di MUFG Securities. “Mereka akan sangat agresif terhadap inflasi, tetapi krisis perbankan menghantam mereka.”

Setelah serangkaian krisis bank yang mendorong intervensi regulator di seluruh dunia dan menghasilkan ayunan liar di pasar keuangan, investor, analis, dan ekonom dibiarkan menebak apa yang mungkin dilakukan Fed pada hari Rabu — ketidakpastian yang tercermin dalam perdagangan gergaji kasar sepanjang tahun. dua minggu terakhir.

Biasanya, The Fed suka mengatur ekspektasi investor, mengarahkan mereka ke kemungkinan hasil keputusan suku bunga, sambil membatasi kemungkinan kejatuhan pasar dari pergerakan tiba-tiba. Tetapi komentar publik terbaru Powell datang hanya beberapa hari sebelum regulator mengambil kendali bank Silicon Valley, dengan ketua Fed bersaksi kepada Kongres bahwa dia terbuka untuk menaikkan suku bunga lebih cepat sebagai tanggapan atas data yang menunjukkan inflasi mengakar dalam perekonomian.

Dengan latar belakang ekonomi yang bergeser tajam sejak komentar Powell, investor tidak mengetahui apa yang akan dilakukan bank sentral – tetap berpegang pada rencana sebelumnya, atau beradaptasi dengan keadaan baru.

Setelah serangan gejolak perbankan yang bergema di seluruh dunia, banyak yang mulai percaya bahwa The Fed bisa membiarkan suku bunga tidak berubah.

BuckWest, pemberi pinjaman yang berbasis di Los Angeles yang telah berada di bawah tekanan bersama dengan bank regional lainnya, mengatakan pada hari Rabu pihaknya telah mengambil dana darurat setelah penurunan 20 persen dalam simpanannya sejak awal tahun.

Pengumuman itu menurunkan harga saham PacWest, turun 17 persen untuk hari itu, dan menurunkan harga saham bank regional lainnya juga. Ini menjelaskan gerakan mundur yang bergejolak yang mendahului keputusan Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga.

READ  Starship SpaceX menunggu persetujuan FAA untuk upaya peluncuran orbit

“Saya pikir The Fed tidak bereaksi,” kata Kalkani. “Saya pikir ada lebih banyak tekanan dalam sistem keuangan daripada yang dipikirkan Fed.”