Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rocket Lab meraih, lalu booster jatuh mencoba menangkap helikopter

Rocket Lab meraih, lalu booster jatuh mencoba menangkap helikopter

Misi ini, yang disebut “Disana dan Kembali Lagi,” lepas landas pada pukul 18:50 ET.

Konsultan komunikasi perusahaan, Muriel Baker, setelah awalnya menyatakan keberhasilannya, memasuki webcast perusahaan untuk mengakui bahwa pilot helikopter telah menembak jatuh rudal “atas pertimbangannya” setelah pengujiannya. “Karakteristik pemuatan yang berbeda” daripada saat uji coba tangkapan.

“Kami melihat tangkapan yang luar biasa,” katanya.

Sebuah siaran online menunjukkan helikopter mengganggu parasut rudal sekitar 15 menit setelah peluncuran, dan sorakan muncul dari pusat kendali misi, tetapi beberapa saat kemudian terdengar desahan frustrasi dan umpan terputus.

“Mereka melepaskannya setelah melahirkan karena mereka tidak senang dengan cara terbangnya,” tambah Peter Beck, CEO Rocket Lab. Indonesia.

“Ini membutuhkan presisi yang ekstrim,” kata Baker sebelumnya di webcast. “Banyak parameter penting yang harus diselaraskan dengan sempurna untuk memastikan penangkapan yang sukses.”

Electron, Lab Roket kecil yang meluncurkan hampir dua lusin misi sukses sebelum diluncurkan pada hari Senin, telah berhasil menyelesaikan tujuan utamanya: telah mengerahkan 34 muatan bulan ke sejumlah operator komersial, sehingga jumlah total satelit yang diluncurkan secara elektronik ke luar angkasa menjadi 146.

Setelah terlepas dari booster tahap pertama, elektron tahap kedua terus berputar untuk mencapai penyebaran satelit sementara booster kembali ke Bumi dengan kecepatan sekitar 5150 mph. Setelah cukup dekat dengan permukaan bumi, booster mengerahkan parasut untuk memperlambat penurunannya. Saya menunggu helikopter untuk menonaktifkan kanopi penguat dengan kail.

Menangkap roket pendorong di udara adalah bagian besar dari Lab Rocket Tujuan akhir dari rudal yang dapat digunakan kembali.

Perusahaan lain telah menggunakan roket yang dapat digunakan kembali sebagai cara untuk membuat bisnis ruang angkasa lebih hemat biaya. Pada tahun 2015, Blue Origin adalah perusahaan pertama yang mendaratkan roket yang dapat digunakan kembali di landasan pendaratan. perusahaan Dia mengatakan bahwa masa depan pariwisata luar angkasa dan orang-orang yang tinggal di planet lain akan bergantung pada transportasi yang dapat digunakan kembali setelah Kirimkan pendiri Jeff Bezos ke luar angkasa. SpaceX milik Elon Musk menggunakan booster yang dapat digunakan kembali dalam roket Falcon 9 miliknya.
Namun, Rocket Lab mengatakan memiliki alasan lain untuk fokus pada penggunaan kembali daripada hanya keuntungan. “Masalah terbesar kami adalah membuat roket cukup cepat untuk mendukung semua pelanggan kami,” Beck Memberi tahu CNN Business pada 2019. Rocket Lab ingin meluncurkan muatan satelit lebih sering — 50 kali atau lebih dalam setahun. Skala semacam ini membutuhkan penggunaan kembali rudal.

NASA telah mengambil pendorong roket bekas dari Samudra Atlantik setelah peluncuran pesawat ulang-alik. Rocket Lab berencana untuk mengejar teknologi helikopter untuk memulihkan boosternya. Perusahaan mengatakan elektron tidak cukup besar untuk membawa pasokan bahan bakar yang dibutuhkan untuk pendaratan tegak, dan mendarat di air asin dapat menyebabkan korosi dan kerusakan fisik.

READ  Tanah bulan dapat digunakan untuk menghasilkan oksigen dan bahan bakar bagi astronot di bulan

Helikopter kustom Sikorsky S-92, sebuah helikopter besar bermesin ganda yang biasanya digunakan untuk misi pencarian dan penyelamatan serta transportasi minyak dan gas lepas pantai, ditugaskan pada hari Senin. penculikan. Setelah sukses menangkap booster, perusahaan berencana untuk memindahkan mesin ke kapal pemulihan di laut sebelum pindah ke kompleks produksi perusahaan untuk evaluasi. Tetapi pada akhirnya ia dibuang ke laut dan mendapatkan kembali bentuknya di sana. Pendaratan di laut tidak sempurna — air laut dapat menyebabkan erosi, itulah sebabnya Rocket Lab berharap untuk menonaktifkan booster sebelum bertemu dengan air.

Peluncuran ditunda beberapa kali karena kondisi cuaca. “Dalam penangkapan helikopter pertama kami di udara, kami menginginkan kondisi cuaca yang ideal sehingga kami dapat fokus berburu,” Rocket Lab kicauan pada hari Senin. “Sama seperti toleransi cuaca kami meningkat saat peluncuran dari waktu ke waktu, toleransi cuaca kami meningkat di area pemulihan. Namun, untuk fase pertama ini, kami ingin menghilangkan cuaca sebagai pertimbangan sehingga kami dapat fokus hanya pada perburuan dan operasi dukungan.”
Perusahaan yang berbasis di California telah merilis file video Ini menunjukkan pelatihan yang sukses di hari-hari menjelang peluncuran, saat ia menangkap helikopter pendorong tiruan saat jatuh ke tanah.

Rocket Lab sebelumnya telah menangkap booster dari laut pada tiga dari 25 misi Electron sebelumnya. Ini adalah percobaan pertama saya memancing di udara.

Ini bukan pertama kalinya manusia mencoba menangkap benda yang jatuh dari luar angkasa dengan pesawat terbang. Selama tahun 1960-an, Amerika Serikat akan menggunakan pesawat yang dilengkapi dengan kait panjang ambil kaleng film Berisi film satelit mata-mata dari langit. Teknologi era Perang Dingin mirip dengan yang dieksperimen oleh Rocket Lab: sebuah kasus film jatuh ke Bumi dari luar angkasa dan parasut digunakan untuk memperlambat penurunannya sehingga pesawat dapat menangkap informasi. NASA juga mencoba pada tahun 2004 untuk mengambil kapsul di udara yang menyimpan sampel partikel yang telah meledak dari matahari, tetapi upaya untuk memulihkan helikopter Gagal Ketika parasut kapsul gagal terbang, menyebabkannya menabrak gurun Utah.

Sejak didirikan pada tahun 2006, Rocket Lab telah menyebarkan satelit ke orbit untuk klien termasuk NASA, US Space Force, National Reconnaissance Office, dan Canon.

READ  Misi khusus pertama astronot diluncurkan ke stasiun luar angkasa hari ini - cara menonton siaran langsung