April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Robert Irwin, seniman cahaya dan ruang angkasa, meninggal pada usia 95 tahun

Robert Irwin, seniman cahaya dan ruang angkasa, meninggal pada usia 95 tahun

Robert Irwin, seorang seniman terkenal California Selatan yang terkait dengan gerakan Cahaya dan Luar Angkasa pada tahun 1960-an, yang sejak awal berhenti membuat lukisan demi menciptakan lingkungan artistik yang fana dan terkadang tidak berwujud, meninggal pada hari Rabu di bagian La Jolla di San Diego. Dia berusia 95 tahun.

Kematiannya di Rumah Sakit Scripps Memorial disebabkan oleh gagal jantung, kata Arne Glimcher, pendiri dan presiden Pace International Gallery, yang telah memamerkan karya Mr. Irwin sejak tahun 1966. Tuan Irwin tinggal di San Diego.

Dalam dunia seni kontemporer, karya Pak Irwin tentang perhatian dan persepsi manusia — yang ia sebut, mengacu pada penelitian ilmiah, sebagai “penyelidikan” terhadap persepsi — sangat berpengaruh; Dia memenangkan Penghargaan “Genius” MacArthur pada tahun 1984.

Namun karya tersebut tidak terlalu terlihat oleh publik. Hingga akhir tahun 1970-an, dia tidak mengizinkan proyeknya difoto. Dia telah lama tertarik pada karya-karya spesifik lokasi yang bersifat sementara, seperti saat dia menggambar persegi di lantai dengan tali di Venice Biennale tahun 1976.

Bahkan dengan karya-karyanya yang lebih bertahan lama, seperti desain taman Getty Center di Los Angeles yang dibuka pada tahun 1997, atau karyanya sebagai perencana utama di balik Diya Bacon Museum di Negara Bagian New York akan dibuka pada tahun 2003 – Hasil karyanya mungkin sulit dikenali. (Misalnya, sulit untuk membedakan dengan tepat apa yang dia sumbangkan pada renovasi Gedung Zia dan apa yang dia temukan di lokasi.)

Namun jenis analisis ini mungkin tidak penting. Pak Irwin mendefinisikan tujuannya – dan tujuan utama seni modern secara umum – sebagai membangkitkan kekuatan observasi dan konsentrasi penonton sehingga mereka menjadi partisipan aktif dalam pengalaman tersebut.

“Karya Irwin bukan tentang media tertentu—jadi dia bisa melukis taman, atau selembar kain, atau seutas tali di tanah,” kata penulis Lawrence Weschler, yang membuat karya Irwin terkadang ambigu. Pendekatan filosofisnya untuk membuat seni dapat diakses oleh semua orang terdapat dalam bukunya “Seeing Forgets the Name of the Thing Seen” (1982).

Weschler melanjutkan, “ada konsistensi sinar laser dalam proyek intinya sepanjang kariernya: mencoba membuat orang menyadari penampilan mereka.”

Robert Walter Irwin lahir pada 12 September 1928 di Long Beach, California, dari pasangan Overton dan Goldie (Underberg) Irwin. Ayahnya menjalankan bisnis kontraktor yang berkembang pada tahun 1920-an tetapi gagal selama masa Depresi, ketika Irwin tumbuh dewasa. Overton kemudian bekerja untuk departemen air dan listrik setempat.

Bob Irwin dibesarkan di kawasan Baldwin Hills di Los Angeles. Pada saat dia lulus dari Dorsey High School, beberapa minat awal, seperti melukis, hot rodding, dan bertaruh pada kuda di arena pacuan kuda Hollywood Park, sudah terlihat jelas. (Ketika penjualan karya seni tidak membayar tagihan, taruhan pada lintasan membantu.)

Setelah bergabung dengan Angkatan Darat dan menghabiskan waktu di Eropa, Bapak Irwin kembali ke Los Angeles dan mendaftar di serangkaian sekolah seni. Tapi dia merasa bosan dengan tugas kuliahnya. Yang paling signifikan bagi perkembangannya, katanya, adalah pengalaman lain pada pertengahan tahun 1950an: delapan bulan ia menghabiskan waktu sendirian di sebuah kabin di Ibiza – yang pada saat itu hanyalah sebuah pulau terpencil di lepas pantai Spanyol – tanpa berbicara dengan siapa pun. .

Selama masa refleksi dan pengosongan pikiran ini, Pak Irwin menemukan kebosanan yang luar biasa dan ketenangan total. Dan intensitas seperti inilah, begitu dia kembali ke Los Angeles, yang membuat seniman yang relatif belum teruji ini mendapat tempat pada tahun 1958 di Galeri Ferus yang legendaris, yang membantu meluncurkan seniman lokal seperti Ed Ruscha dan Billy Al Bengston, serta seniman-seniman baru. Bintang York Andy Warhol.

Gaya Pak Irwin di akhir tahun 1950-an terdiri dari lukisan Abstrak Ekspresionis generasi kedua berukuran besar yang, diakuinya, terinspirasi oleh Pak Bengston. Hal itu segera berubah: perkembangan Pak Irwin pada tahun 1960-an, yang sering ia gambarkan sebagai pengosongan bidang lukisan seperti Zen, mencapai puncaknya dengan meninggalkan pembuatan gambar sama sekali.

Langkah pertama, sering dikatakannya, adalah lukisan garisnya, sebuah upaya untuk mengurangi “gangguan yang tidak disengaja” dengan membuat semakin sedikit gerakan di kanvas. Kemudian muncullah apa yang disebut lukisan titik, yang subjeknya kurang jelas, di mana titik-titik yang dilukis tersebar di kanvas seperti sesuatu yang bersifat invasif.

Kemudian ia mulai membuat Curved Discs: panel tiga dimensi yang terbuat dari aluminium atau akrilik yang tampak melayang halus di dinding.

READ  Shakira menyadari mantan ditipu oleh toples selai, direferensikan dalam video musik dengan kepala di lemari es: laporan

Pada tahun 1969, Museum Seni Los Angeles County mengundang Bapak Irwin untuk berkontribusi pada Program Seni dan Teknologi, yang mempertemukan seniman dan cendekiawan. tanya Pak Irwin Dr.Edward Wuertz dari Garrett Aerospace Corporation dan James Turrell, sesama seniman cahaya dan luar angkasa, sebagai kolaboratornya. Mereka melakukan eksperimen perampasan sensorik di Universitas California, Los Angeles, dan membuat banyak catatan.

Namun sebelum karya seni apa pun dapat dibuat, Tuan Turrell mengundurkan diri dari proyek tersebut, dan dia serta Tuan Irwin berhenti berbicara satu sama lain selama beberapa dekade. Mereka juga berusaha keras dalam wawancara untuk membedakan karya seseorang dari karya orang lain.

“Perbedaannya antara saya dan Turrell yang membiarkan ruangan kosong adalah Turrell akan menyuruh Anda melepas sepatu, dan itu menjadi ritual baginya,” kata Irwin dalam wawancara tahun 2007.

“Saya pikir itu adil,” kata Turrell dalam sebuah wawancara yang tidak dipublikasikan beberapa tahun kemudian, mengacu pada perjalanannya ke Jepang, di mana “melepaskan sepatu Anda di sana bukanlah masalah besar.”

“Juga, jika Anda memiliki peternakan, dan Anda membersihkan bagian-bagian kotor di ruang depan atau ruang lumpur, Anda benar-benar dapat menjaga kebersihan rumah,” lanjutnya. Ini memiliki konotasi yang berguna, selain sekedar visual.

Pada akhirnya, kedua artis tersebut melanjutkan pembicaraan. “Apa yang terjadi adalah kesalahan saya,” kata Mr. Turrell. “Ada kecemburuan di diri saya, sebagai seniman yang lebih muda. Dia sudah tampil lebih lama dan sudah punya galeri dan pameran sendiri. Saya merasa ide saya sama bagusnya dengan idenya, tapi saya tidak punya kemudahan dalam menampilkannya. ”

Faktanya, pertunjukan museum – bahkan yang berfokus pada ruangan yang hampir kosong – datang lebih awal kepada Pak Irwin, dan dia tidak pernah kembali melukis.

Pada tahun 1970, ia mengerjakan ulang ruang yang tersisa di Museum of Modern Art di New York dengan beberapa gerakan sederhana, termasuk membenahi perlengkapan pencahayaan dan menggantungkan scrim dari langit-langit.

Pada tahun 1975, di Museum Seni Kontemporer di Chicago, ia mengubah ruangan kosong dengan membuat garis hitam lebar di lantai untuk melengkapi persegi panjang yang dibentuk oleh batas hitam di bagian bawah dinding ruangan lain. Pada tahun 1980, ia mengganti fasad sebuah galeri di Venesia, California, dengan bingkai putih, yang pada dasarnya menampilkan galeri daripada apa pun di dalamnya.

READ  Tiga tanda zodiak dengan horoskop terbaik mulai Kamis, 2 Juni 2022

Meskipun ada beberapa tantangan yang jelas, museum telah berhasil mengumpulkan karya-karya Pak Irwin. Yang paling menonjol, Museum Seni Kontemporer di San Diego, yang mengadakan pameran besar karyanya pada tahun 2007, telah menjadi rumah bagi koleksi 55 karya yang tak tertandingi, termasuk lusinan gambar serta 10 instalasi. Salah satunya dibangun di dinding museum Cabang Museum La Jolla: Disebut 1°2°3°4°, terdiri dari tiga persegi panjang yang dipotong oleh Pak Irwin menjadi jendela warna-warni museum yang menghadap ke Samudra Pasifik, membawa angin laut, aroma, dan cahaya langsung ke museum sebagai bagian dari pengalaman.

Pada tahun 2020, ketika ia berusia 91 tahun, Irwin mengadakan pameran bertajuk “Unlights” di Pace Gallery di Manhattan, sebuah pameran yang ia sebut sebagai “lagu angsa”. Ini mencakup delapan karya pahatan baru, yang terdiri dari lampu neon setinggi enam kaki, dipasang di dinding dalam barisan vertikal dan dibungkus dengan lapisan gel teater. “Hasilnya cukup menarik dan semakin membingungkan,” tulis Weschler di New York Times.

Bapak Irwin juga telah mencoba proyek-proyek publik yang terkenal, seperti merancang bandara, taman, dan monumen kota. Kebanyakan darinya tidak tercapai karena alasan anggaran atau perencanaan, namun ia menyelesaikan beberapa pekerjaan berskala besar.

Setelah 15 tahun dan beberapa kali pengulangan, ia mengubah lokasi rumah sakit militer yang ditinggalkan di pinggiran Marfa, Texas, milik Chinati Foundation, menjadi instalasi kabin yang dibatasi oleh deretan jendela dan serangkaian jendela. Dia.Dia Dibuka pada tahun 2016. Film Dokumenter 2023 “Robert Irwin: Gurun Perasaan Murni Dengan menggunakan video konstruksi time-lapse, ia menyajikan proyek tersebut sebagai puncak eksperimennya dengan cahaya.

Ia meninggalkan istrinya, Adele (Feinstein) Irwin; Putri mereka, Anna Grace Irwin. dan saudara perempuannya, Patricia Keenan.

Taman Pak Irwin di Getty Center kini menjadi objek wisata yang populer, sehingga beberapa penggemar mengatakan taman itu melebihi koleksi seni di dalamnya. Tidak pernah meremehkan taman, Pak Irwin menata tanaman berdasarkan tingkat kerumitannya, sekaligus mempertimbangkan warna. Dia Ia menyebut karyanya sebagai “patung taman yang bercita-cita menjadi seni”.

Kelompok Alex Berkontribusi pada laporan.