Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pengawal Wendy Williams “ketakutan” dengan film dokumenter tersebut

Pengawal Wendy Williams “ketakutan” dengan film dokumenter tersebut

Wali Wendy Williams yang ditunjuk pengadilan mencoba memblokir peluncuran serial dokumenter Lifetime tentang pembawa acara talk show tersebut, mengatakan kepada pengadilan bulan lalu bahwa dia “ngeri” dengan Williams yang digambarkan sebagai “pemabuk” dan “bahan tertawaan.”

Penjaga tersebut, Sabrina Morrissey, memperoleh perintah penahanan sementara untuk merahasiakan serial dua bagian, “Di mana Wendy Williams?”.

Namun A+E Networks, perusahaan induk Lifetime, dan Entertainment One, dengan cepat membatalkan perintah tersebut pada tanggal 23 Februari, dengan hakim banding memutuskan bahwa perintah tersebut merupakan “pengekangan ucapan yang tidak diizinkan” berdasarkan Amandemen Pertama. Acara tersebut ditayangkan pada akhir pekan berikutnya.

Pertarungan antara The Guardian dan jaringan telah dilaporkan sebelumnya. Namun rincian lebih lanjut tersedia pada hari Kamis, ketika hakim New York memerintahkan sebagian besar catatan pengadilan dalam kasus tersebut dibuka segelnya.

Williams mengakhiri 14 tahun karirnya sebagai pembawa acara talk show nasional dua tahun lalu setelah menderita masalah kesehatan. Sekitar waktu itu, Wells Fargo membekukan rekeningnya karena takut dia menderita demensia dan mungkin dieksploitasi secara finansial.

Tindakan ini berujung pada penunjukan seorang wali. Williams akhirnya didiagnosis menderita demensia lobus frontotemporal dan afasia progresif pada Mei 2023.

Pada saat itu, Williams telah menandatangani kontrak untuk memproduksi film dokumenter tersebut. Putranya Kevin Hunter Jr. dan manajer William Selby berpartisipasi sebagai produser. Williams terdaftar sebagai produser eksekutif.

Namun menurut The Guardian, Williams tidak memiliki kapasitas untuk menyetujui kontrak tersebut dan terus melakukannya. Namun, Morrissey mengizinkan produksi untuk dilanjutkan, dengan pemahaman bahwa tidak ada yang akan dirilis tanpa persetujuannya dan persetujuan pengadilan, menurut pengaduannya.

Morrissey telah membatasi pengambilan gambar, memberi tahu Selby bahwa dia tidak akan mengizinkan janji medis Williams untuk difoto. Pada satu titik, wali menolak mengizinkan Williams berpartisipasi dalam wawancara lebih lanjut.

READ  Kate Middleton, Pangeran William merilis kartu Natal pertama sebagai Pangeran, Putri Wales

“Pada bulan-bulan berikutnya, Selby berulang kali bertanya apakah (Williams) dapat berpartisipasi dalam syuting tambahan, menjelaskan bahwa A+E ingin memfilmkan episode tambahan,” demikian isi keluhan tersebut. “Kondisi kesehatan (Williams) menghalangi pengambilan gambar atau wawancara lebih lanjut,” jelas The Guardian.

Keluhan tersebut menyatakan bahwa Morrissey sangat terkejut Cuplikan, yang dirilis pada 2 Februari. Baik dia maupun pengadilan tidak menandatangani peluncuran proyek tersebut.

Dia juga mengklaim bahwa Selby meyakinkannya bahwa ini akan menjadi gambaran positif, “seperti burung phoenix yang bangkit dari abu.”

“Namun, trailer tersebut memperjelas bahwa film dokumenter tersebut sama sekali tidak positif,” kata pengaduan tersebut. “Sebaliknya, film tersebut dengan kejam menggambarkan (Williams) sebagai orang yang sangat bingung dan tidak menentu, namun jelas-jelas tidak mampu karena kondisi medisnya.”

Morrissey “terkejut” melihat kondisi medis Williams dieksploitasi dan disalahartikan sebagai akibat dari penyalahgunaan alkohol, dan melihatnya digambarkan dengan “cara yang merendahkan dan menghina”.

Morrissey khawatir serial tersebut akan “menghancurkan warisannya, merampas sedikit potensi penghasilan yang dia miliki dengan menggambarkannya sebagai seorang pemabuk dan bahan tertawaan.”

Kerabat Williams mengkritik konservatori, dan serial tersebut mencerminkan pandangan ini. Dalam pengaduannya, Morrissey berpendapat bahwa trailer tersebut secara keliru menyiratkan bahwa “kemerosotan kondisi Williams disebabkan atau diperburuk oleh konservatori”.

Adik perempuan Williams dan putranya muncul dalam serial tersebut untuk mengungkapkan keberatan mereka terhadap wali, yang namanya tidak disebutkan, dan pandangan mereka bahwa keluarganya harus merawatnya.

Setelah menayangkan serialnya, beragam Kepala kritikus TV Aramide Tinubu menggambarkan acara tersebut sebagai “tampilan eksploitatif dari penurunan kognitif dan kesejahteraan emosionalnya.” Serial ini mencapai rating yang kuat, dengan 1,2 juta penonton selama siaran awal serta tiga hari berikutnya.

READ  Black Mirror Returns: Serial Baru Sedang Berjalan di Netflix