Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hasan Minhaj Mengatakan Artikel Warga New York Membuatnya Terlihat Seperti ‘Psikopat’ – Batas Waktu”.

Hasan Minhaj Mengatakan Artikel Warga New York Membuatnya Terlihat Seperti ‘Psikopat’ – Batas Waktu”.

Beberapa minggu kemudian a Orang New York Artikel Diduga Cemoohan di Stand Up Comedy-nya, Hasan Minhaj Angkat Bicara. Dalam video berdurasi 20 menit yang dia posting di akun Instagram-nya pada hari Kamis, Minhaj membantah tuduhan dalam artikel tersebut, dengan mengatakan: “Itu tidak perlu menyesatkan.” Anda dapat menonton video di bawah ini.

“Dengan segala sesuatu yang terjadi di dunia ini, saya menyadari bahwa membicarakan hal ini sekarang sudah menjadi hal yang sepele,” kata Minhaj dalam video tersebut. “Tetapi menuduh Anda melakukan ‘rasisme palsu’ bukanlah perkara mudah. ​​Ini sangat serius dan memerlukan penjelasan.

Ia melanjutkan, “Untuk semua orang yang membaca artikel ini, saya ingin menjawab pertanyaan terbesar yang mungkin ada di pikiran Anda: Apakah Hasan Minhaj diam-diam seorang psikopat? Di balik semua kemegahan, apakah Hasan Minhaj hanyalah seorang penipu yang menggunakan rasisme palsu dan Islamofobia untuk lebih jauh lagi? karirnya?Karena bagaimanapun… Membaca artikel ini, saya juga berpikir begitu.

Dia melanjutkan: “Saya hanya ingin mengatakan kepada siapa pun yang merasa dikhianati atau terluka oleh pendirian saya, saya minta maaf. Saya membuat pilihan artistik untuk mengekspresikan diri dan menyoroti isu-isu yang lebih besar yang mempengaruhi saya dan komunitas saya, dan saya merasa tidak enak karena telah mengecewakan orang lain.

“Alasan mengapa saya merasa tidak enak adalah karena saya tidak sakit jiwa. Tapi ini Orang New York Artikel itu jelas membuat saya terdengar seperti itu. Hal ini tidak perlu menyesatkan, tidak hanya mengenai posisi saya, tetapi juga tentang saya sebagai pribadi.

Dia mempermasalahkan cara The New Yorker menggambarkan tiga cerita khususnya dalam artikel tersebut — ketakutan akan antraks, yang dia bicarakan dalam acara spesial Netflix tahun 2022. Hasan Minhaj: Pelawak Raja; Kisah seorang informan FBI yang ia bagikan di episode spesial yang sama; dan The Prom Tale dari acara spesialnya di tahun 2017 Hasan Minhaj: Raja Mudik.

“Sebenarnya rasisme, pengawasan FBI, dan ancaman terhadap keluarga saya memang terjadi, dan saya telah mengatakannya secara tertulis,” katanya.

READ  The Killer Review - Film thriller David Fincher elegan namun halus

itu Orang New York Tanggapan Minhaj digaungkan dalam pernyataan di X (Fka Twitter):

“Hasan Minhaj menekankan dalam video ini bahwa dia menyajikan informasi dan secara selektif membumbuinya untuk menegaskan: persis seperti yang kami laporkan. Artikel kami, yang memuat pandangan Minhaj secara panjang lebar, telah diterbitkan dengan cermat dan diperiksa faktanya. Hal ini didasarkan pada wawancara dengan lebih dari dua puluh orang, termasuk yang pertama UU Patriot Dan Pertunjukan harian karyawan. Anggota tim keamanan Minhaj; Dan orang-orang yang menjadi subjek pekerjaan improvisasinya, termasuk mantan informan FBI “Saudara Eric” dan wanita yang menjadi pusat cerita penolakan pesta prom. “Kami mendukung cerita kami.”

Dalam program spesial Minhaj di Netflix Raja mudikIni bercerita tentang seorang gadis kulit putih yang diminta untuk pergi ke pesta prom, hanya untuk membuatnya muncul di rumahnya dan diberitahu oleh ibunya bahwa putrinya tidak akan pergi bersamanya karena mereka takut melihatnya bersama orang berkulit coklat. .

“Ibu Bethany sebenarnya mengatakan itu — itu terjadi beberapa hari sebelum pesta prom,” katanya. “Saya menciptakan adegan di depan pintu untuk membuat penonton merasakan momen itu,” katanya kepada reporter.

Minhaj mengatakan dalam video bahwa dia memutuskan untuk menyampaikan tanggapannya sekarang, di tengah terus berlanjutnya berita yang “menghancurkan dan tidak ada harapan” di Timur Tengah, karena orang-orang bertanya kepadanya apakah dia adalah seorang “pembohong.”

“Mulai sekarang, apakah saya akan lebih memikirkan fakta dalam menceritakan kisah saya? Tentu saja,” katanya. “Saya tidak punya masalah dengan kritik yang jujur ​​dan dengan itikad baik, karena saya selalu berusaha untuk berkembang sebagai seorang pemain.” dan sebagai pribadi. Lihat, pria di artikel ini adalah seorang psikopat. Tapi sekarang aku harap kamu merasa aku tidak nyata.

READ  Penampilan publik terakhir Christine McPhee di Peter Green Tribute Show - Rolling Stone