Januari 28, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rencana Rishi Sunak untuk membatasi mahasiswa asing untuk mengontrol imigrasi: lapor

Rishi Sunak Plans Curbs On Foreign Students To Control Migration: Report

Pemerintah Sunak telah berjanji untuk mengurangi imigrasi bersih di Inggris. (file)

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak akan mempertimbangkan “semua opsi”, termasuk mengurangi jumlah pelajar asing, dalam upayanya untuk memangkas pertumbuhan imigrasi bersih di Inggris, menurut laporan tersebut. laporan BBC.

Mengutip juru bicara Downing Street, laporan itu mengatakan Sunak akan mempertimbangkan pembatasan bagi mahasiswa asing yang mencari gelar “berkualitas rendah” dan membawa tanggungan. Namun, juru bicara itu tidak merinci berapa skor “kualitas rendah” itu.

Angka Kantor Statistik Nasional (ONS) terbaru minggu ini memicu kekhawatiran pemerintah Inggris tentang peningkatan imigrasi, yang menunjukkan lonjakan besar dalam jumlah migran. Imigrasi bersih ke Inggris naik dari 173.000 pada 2021 menjadi 504.000 tahun ini – meningkat 331.000.

Pelajar asing, terutama orang India yang pertama kali mengambil alih China untuk menjadi mayoritas visa pelajar, telah menjadi kontributor besar dalam peningkatan ini.

Juru bicara Mr Sunak mengatakan pada hari Jumat: “Kami melihat semua opsi untuk memastikan sistem imigrasi bekerja. Perdana Menteri berkomitmen penuh untuk menurunkan jumlah keseluruhan.”

Namun mengendalikan jumlah imigran dengan membatasi jumlah mahasiswa asing merupakan tugas yang sulit. Laporan itu mengatakan bahwa universitas-universitas Inggris bergantung pada biaya yang lebih tinggi dari mahasiswa internasional untuk mengkompensasi uang tersebut, karena mereka kalah dengan membebankan biaya yang lebih rendah untuk mahasiswa Inggris, dan beberapa universitas bahkan berisiko bangkrut jika pembatasan dikenakan pada apa yang disebut gelar berkualitas rendah.

itu Komunitas India memimpin organisasi mahasiswa Pada hari Jumat dia mendesak pemerintah untuk menghapus siswa internasional dari statistik imigrasi negara. Sanam Arora, Kepala Siswa Nasional India, mengatakan: “Siswa yang sementara berada di Inggris tidak boleh dianggap sebagai imigran. Siswa internasional, yang merupakan kelompok terbesar orang India, menghasilkan keuntungan bersih sebesar £30 miliar dalam ekonomi Inggris.” dan Ikatan Alumni (NISAU) di Inggris.

READ  Awak kapal pesiar super senilai $300 juta menolak berlayar bersama pejabat AS: CBS

Pemerintah Sunak telah berjanji untuk mengurangi imigrasi bersih ke Inggris dengan Menteri Dalam Negeri India Suela Braverman Mereka sebelumnya mengeluh tentang siswa India yang menghabiskan lebih banyak waktu di negara itu. “Saya khawatir memiliki kebijakan imigrasi perbatasan terbuka dengan India karena menurut saya orang-orang tidak memilih Brexit. Lihatlah imigrasi di negara ini – kelompok terbesar orang yang tinggal lebih lama adalah imigran India,” katanya.

Video unggulan hari ini

Rencana Arvind Kejriwal untuk kekacauan sampah di Delhi