Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Red Bull sedang ‘ditemukan’ oleh rival Formula 1 saat kesenjangan semakin dekat

Red Bull sedang ‘ditemukan’ oleh rival Formula 1 saat kesenjangan semakin dekat

Verstappen kesulitan sepanjang latihan karena banyaknya rintangan dan gundukan di sekitar sirkuit jalanan sempit Monaco.

Sementara Red Bull mengatasi masalahnya selama pengujian minggu lalu di Imola, tidak banyak yang bisa dilakukan untuk memberi Verstappen dan rekan setimnya Sergio Perez sebuah RB20 yang bisa mengalahkan Ferrari atau McLaren di kualifikasi.

Tendangan voli pertama Verstappen di Q3 bagus untuk posisi ketiga, tetapi setelah membentur tembok di Tikungan 1 di Ste Devote, pembalap Belanda itu tidak mampu melakukan putaran kedua, berakhir di posisi keenam, tiga persepuluh di belakang pembalap Ferrari Charles Leclerc.

Namun terlepas dari itu, Verstappen mengaku tidak termasuk kandidat start dari posisi pertama dengan mobil yang tidak mampu mengatasi benturan.

“Kami mencoba banyak hal pada mobil dan tidak ada yang berhasil membuatnya lebih baik, jadi Anda terjebak,” kata Verstappen saat ditanya Motorsport.com menjelaskan masalah suspensinya.

“Di sektor kedua kami sangat buruk, hanya karena saya tidak bisa menyentuh tepi mana pun karena itu sangat mengganggu mobil. Anda kehilangan banyak waktu putaran dan itu sangat sulit.”

Max Verstappen, Balap Banteng Merah RB20

Fotografi: Eric Junius

“Kami memilih bahan yang lebih lembut, tapi mobilnya seperti go-kart. Ini seperti saya berlari tanpa suspensi, jadi banyak memantul, dan tidak menyerap benturan di tepi jalan, gundukan, atau perubahan camber.

“Di tikungan terakhir, saya rasa berapa kali saya melompat mendekati tembok benar-benar luar biasa.”

Verstappen mengatakan masalah Red Bull di Monaco tidak jauh berbeda dengan masalah penanganan kecepatan rendah pada tata letak bergelombang yang dihadapi selama dua tahun terakhir dengan mekanisme ground effect, sesuatu yang sudah diramalkan oleh akhir pekan yang sulit untuk Grand Prix Singapura 2023.

READ  Apa rencana Falcons di QB setelah pilihan NFL Draft mereka yang paling mengejutkan?

Namun meski Red Bull selalu memiliki mobil yang lebih cepat yang dapat menyembunyikan masalah ini, juara dunia tiga kali itu yakin hal tersebut kini dapat ditemukan di trek bergelombang karena Ferrari dan McLaren hampir memperkecil jarak.

“Ini bukan hal baru, masalah ini sudah kita hadapi sejak tahun 2022,” jelas Verstappen.

“Tentu saja, dalam beberapa tahun terakhir kami memiliki keunggulan dalam hal mobil, jadi keunggulan ini sedikit terlampaui karena kami menang di tikungan di mana trotoar dan gundukan tidak terlalu menjadi batasan.

“Tetapi dengan semua orang mengejar ketertinggalan, tentu saja, ketika Anda tidak memperbaiki kelemahan Anda, Anda akan ketahuan dan itulah yang terjadi akhir pekan ini.”

Baca juga: