Juni 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jack Burke Jr., yang memenangkan dua gelar golf utama dalam satu musim, meninggal pada usia 100 tahun

Jack Burke Jr., yang memenangkan dua gelar golf utama dalam satu musim, meninggal pada usia 100 tahun

Jack Burke Jr., salah satu pemain top di PGA Tour pada tahun-tahun pascaperang yang memenangkan dua kejuaraan golf besar dalam satu musim dan kemudian menjadi pelatih yang dicari oleh beberapa bintang terhebat dalam olahraga tersebut, meninggal dunia di PGA Tour. usia 100 tahun. Pemenang hidup Masters dan Kejuaraan PGA.

Asosiasi Golf Amerika Serikat Yakin Kematiannya. Associated Press mengatakan dia meninggal pada hari Jumat di Houston.

Tahun terobosan Burke adalah tahun 1956, ketika ia memenangkan gelar Masters dan PGA dan dinobatkan sebagai PGA Golfer of the Year.

Kemenangan Mastersnya mengejutkan hampir semua orang.

Hanya beberapa minggu sebelumnya, karena belum pernah menang sejak Inverness Open 1953 di Ohio, Burke, yang saat itu berusia 33 tahun, mengumumkan bahwa dia sedang mempertimbangkan untuk pensiun. Menjelang babak final di Augusta National Golf Club, dia tertinggal delapan pukulan dari pemimpin Masters Ken Venturi dan tidak menarik banyak perhatian.

Semua mata tertuju pada Venturi, yang pada usia 24 tahun berlomba-lomba menjadi amatir pertama yang memenangkan Masters. Tapi dengan Venturi yang goyah, Burke naik ke papan peringkat, melewati delapan pemain, dan menang dengan satu pukulan.

Dia menerima beberapa bantuan meteorologi.

“Saya melakukan pukulan menuruni bukit di hole ke-17 dengan sangat cepat, dan itu lebih cepat karena angin berkecepatan 40 mph meniupkan pasir ke lapangan,” kata Burke. Dia mengatakan kepada Golf Digest pada tahun 2004. “Saya baru saja menyentuh putt itu, dan saya langsung berpikir, 'Oh, tidak, saya tidak bisa mencapai setengahnya.' Kemudian angin menangkap benda itu dan terus mendorongnya menuruni bukit, hingga ia terjatuh mati di tengah lubang. Itu adalah sebuah keajaiban, terobosan terbaik dalam karir saya.”

Pada bulan Juni itu, Burke memenangkan Kejuaraan PGA, mengalahkan Ted Kroll, di Blue Hill Country Club di Canton, Massachusetts, dalam format match-play, yang didasarkan pada jumlah hole yang dimenangkan dalam kontes head-to-head, bukan pada jumlah hole yang dimenangkan dalam kontes head-to-head. jumlah lubang. Pukulan pada kartu skor.

READ  Peringkat Sepak Bola Fantasi Minggu 17: Tidur, Prospek, Awal, Duduk | DeMarcus Robinson, Marvin Mims dan banyak lagi

Secara keseluruhan, Burke memenangkan 16 turnamen di PGA Tour of America, termasuk empat turnamen dalam empat minggu pada tahun 1952.

Putra seorang pemain klub golf Houston, Burke menjadi profesional pada usia 17 tahun dan bergabung dengan tur pada usia 23 tahun, dipuji sebagai salah satu pegolf paling menjanjikan di generasinya.

Pada tahun 1949, Burke, yang saat itu tinggal di Danau Kiamesha, New York, di Westchester County, mencetak kemenangan profesional pertamanya, di Metropolitan Open, di lapangan rumahnya, Metropolis, di White Plains, mengalahkan veteran Gene Sarrazin. Kemenangan ini terjadi 24 tahun setelah ayah Burke mengalahkan Sarrazin dalam sebuah turnamen, seperti yang ditunjukkan Sarrazin dengan sedih namun baik hati kepada Jack Jr.

Pada tahun 1952, setelah empat kemenangan berturut-turut dan finis kedua di Masters, di belakang Sam Snead, majalah Collier menggambarkan Burke sebagai “pemain golf baru yang hebat”. Dengan tinggi 5 kaki 9 dan berat 170 pon, dia bisa memukul sejauh 265 yard dari tee dan merupakan putter yang sangat baik. Ketampanannya yang kekanak-kanakan semakin menambah daya tariknya.

“Rambut pirang keritingnya, mata birunya, dan terkadang senyumnya yang malu-malu membuatnya disayangi oleh para wanita pecandu link,” tulis majalah itu, menyebut Burke “salah satu bujangan golf yang paling memenuhi syarat.”

Pada tahun 1957, Burke bergabung dengan mentornya Jimmy Demaret, juara Masters tiga kali pertama, dalam mendirikan Turnamen Masters. Klub Golf Juara Di Houston. Demaret telah menjadi asisten profesional di bawah bimbingan ayah Burke sejak Jack Jr. berusia 10 tahun.

Burke dan DeMaret menerapkan kebijakan keanggotaan—yang masih berlaku—di mana pegolf dengan handicap 14 atau kurang diterima. “Saya menyamakan kami dengan Stanford, Yale, atau Harvard,” kata Burke kepada Golf Digest. “Mereka tidak menerima siswa yang memiliki tingkat D secara akademis, dan kami tidak menerima siswa yang memiliki tingkat D dalam golf.”

READ  Nick Saban mengakui bahwa dia salah mengidentifikasi Texas A&M dan negara bagian Jackson

Klub ini menjadi tuan rumah AS Terbuka 1969 dan AS Terbuka Wanita 2020, serta turnamen lainnya.

Burke kemudian mendapatkan penghargaan sebagai pelatih lama Phil Mickelson, Hal Sutton, Steve Elkington dan profesional lainnya. Di usia 70-an, Arnold Palmer datang untuk mengambil pelajaran.

Jack Nicklaus pernah berkata tentang Burke: “Saya tidak bisa memberi tahu Anda berapa kali kami bermain golf dan dia berkata kepada saya, 'Jack, bagaimana Anda akan bermain dari posisi ini?'

John Joseph Burke Jr. lahir pada tanggal 29 Januari 1923, di Fort Worth, anak tertua dari delapan bersaudara, salah satunya meninggal dalam usia muda. Dia dibesarkan di Houston, di mana ayahnya, yang menempati posisi kedua di AS Terbuka 1920, menjadi pemain profesional di River Oaks Country Club.

Jack Jr pertama kali bermain golf pada usia enam tahun. Pada usia 12 tahun, ia mencetak 69 run di lapangan yang sulit dengan tingkat pukulan 71. Dia lolos ke AS Terbuka pada usia enam belas tahun. Namun pada usia tujuh belas tahun, atas desakan ibunya, dia masuk Rice Institute (sekarang Rice University) di Houston. Dia keluar sebelum menyelesaikan tahun pertamanya, menjadi kepala profesional di Galveston Country Club.

Ketika Perang Dunia II pecah, Burke bergabung dengan Korps Marinir dan mengajar pengkondisian tempur, termasuk judo. Dia bergabung dengan PGA Tour setelah perang (resmi menjadi PGA Tour pada tahun 1968), pindah ke Westchester dan juga mengajar golf di klub-klub di New Jersey dan New York City.

Dia pertama kali mendapat perhatian luas pada tahun 1951, ketika dia mencetak dua kemenangan telak di kompetisi Piala Ryder tahun itu. Hal ini menyebabkan dia terpilih untuk empat acara Piala Ryder lagi di tahun 1950-an, di mana dia mengumpulkan rekor pertandingan 7-1 melawan rival Eropanya. Dia adalah kapten Piala Ryder dua kali, kalah pada tahun 1957 dan menang pada tahun 1973.

READ  Laporan: Dokter Pemadam Kebakaran NFLPA Yang Menilai Tua Tagovailoa vs. Tagihan

Pada tahun 1952, ia memenangkan Piala Vardon, yang diberikan kepada pemimpin tur dalam hal skor rata-rata. (Dia berusia 70,54 tahun). Ketika Burke berusia 81 tahun, Hall Suttonkapten Piala Ryder AS 2004, mengangkatnya sebagai asisten kapten.

Burke terpilih menjadi anggota Hall of Fame Golf Dunia pada tahun 2000. Pada tahun 2003, ia terpilih untuk Penghargaan Prestasi Seumur Hidup PGA Tour dan Penghargaan Bob Jones dari Asosiasi Golf Amerika Serikat. Pada tahun 2007, ia menerima Penghargaan Layanan Terhormat PGA.

Burke menikah dengan Eileen Lange pada tahun 1952. Dia meninggal pada pertengahan tahun 1980-an. Dia berusia 60 tahun ketika dia bertemu Robin Moran, pegolf mahasiswa baru di Universitas Texas, pada tahun 1984 di lapangan golf di Champions Golf Club, tempat ayahnya mengirimnya untuk mengambil pelajaran golf, menurut sejarawan PGA. Bob Denny. Pasangan ini menikah pada tahun 1987. Dia menjadi finalis Amatir Wanita AS 1997 dan masuk ke Amatir Wanita AS. Hall of Fame Golf Texas.

Burke memiliki seorang putri dari istri keduanya dan lima anak dari istri pertamanya, termasuk seorang putra, John G. Burke IIIYang meninggal pada tahun 2017. Informasi lengkap mengenai para penyintas belum tersedia.

Burke bergabung dengan perusahaan elit dengan memenangkan dua gelar besar dalam satu musim, tetapi karena pilihannya, dia tidak akan pernah bisa mencapai Grand Slam, seperti yang dipahami saat ini, dengan memenangkan keempat turnamen, baik dalam satu musim atau dalam kariernya. . Dia melewatkan cut pada AS Terbuka 1956, di Oak Hill Country Club, di luar Rochester, dan tidak pernah bermain di British Open.

Frank Litsky, penulis olahraga lama Times, meninggal pada tahun 2018. William McDonald menyumbangkan pelaporan.