Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Deep 3 dari Caitlin Clark mengubur Sparks dan mengamankan kemenangan pertama Fever

Deep 3 dari Caitlin Clark mengubur Sparks dan mengamankan kemenangan pertama Fever

LOS ANGELES — Selama kurang lebih 38 menit, Caitlin Clark hanya mampu melewatkan peluang.

Bukan itu yang disaksikan oleh penonton yang memecahkan rekor tiket terjual habis di Los Angeles, yang dipenuhi dengan kaus Clark dalam warna-warna demam dan nuansa Iowa.

Clark hanya mencetak lima poin dan menyaksikan dengan frustrasi ketika ketujuh percobaan tiga poinnya gagal. Kemudian, dengan sisa waktu 2:24 dalam permainan dan Indiana Fever yang tidak pernah menang mempertahankan keunggulan 3 poin melawan Los Angeles Sparks, Clark mundur dari jarak yang lebih jauh dari garis 3 poin — tepatnya 33 kaki — dan akhirnya menemukan keunggulannya. bagian bawah jaring.

“Saya tidak tahu apakah itu hal yang baik atau buruk, tapi saya benar-benar yakin setiap tembakan yang saya lakukan akan berhasil,” kata Clark. “Pada beberapa malam Anda benar-benar luar biasa dan pada malam lain Anda sedikit kesulitan untuk menembak, namun saya ingin mengambil gambar itu di akhir pertandingan. Saya pikir itu adalah mentalitas dan kepercayaan diri yang harus Anda miliki terhadap diri Anda sendiri.”

Setelah pertandingan yang penuh dengan kesalahan yang tidak biasa dari dalam, serangan pertama Clarke menunjukkan wajah yang familiar karena memberikan senyuman penuh pengertian kepada penonton lawan.

belum selesai.

Dengan waktu tersisa kurang dari satu menit dan demamnya hanya meningkat dua kali lipat, Clark menarik diri lagi, kali ini dari jarak 28 kaki, sambil berdesir. Pilihan keseluruhan No. 1 kembali ke penonton sambil tersenyum dan menambahkan bahu seperti Michael Jordan. Tembakan itu memastikan kemenangan, 78-73, memberi Clark dan Fever kemenangan pertama mereka musim ini.

READ  David Taylor jatuh ke tangan Aaron Brooks

“Kami sangat dekat,” kata pelatih Demam Christy Sides. “Kami tetap bersiap.”

Dalam pertarungan tingkat tinggi antara Clarke dan pilihan keseluruhan No. 2 Cameron Brink, Clarke akan membutuhkan kepercayaan dirinya. Pertandingan hari Jumat adalah pertandingan terburuknya sebagai seorang profesional sejauh ini, tetapi kekurangannya dalam mencetak gol, Clarke menebusnya di hampir setiap aspek permainannya.

“Dia melakukan beberapa pukulan keras tetapi dia melakukan semua yang kami perlukan,” kata Sides. “Dia benar-benar fokus membantu kami, menjadi lebih baik dalam bertahan, dan saya sangat bangga dengan energinya.”

Sepanjang sebagian besar babak pertama, Clark kewalahan oleh pertahanan Sparks, tidak mampu mendapatkan ritme. Demam memasuki ruang ganti turun 11 poin setelah menembak 39 persen dari lapangan dan 22 persen dari 3.

Namun di babak kedua, Clarke melakukan penyesuaian. Dia terus menembak dan terus meleset, namun dia juga berhasil mencatatkan rekornya dengan mencatatkan 10 rebound, memberikan delapan assist — termasuk beberapa umpan menarik yang menembus jendela sempit — dan melakukan ripping. Tim tinggi dengan empat steal.

Clark mengatakan pasca pertandingan bahwa meskipun start 0-5, dia merasa lebih nyaman dalam beberapa pertandingan terakhirnya. Dia mengatakan akan sangat berguna untuk mengingatkan dirinya sendiri bahwa ini “bukan hanya tentang mencetak gol” tetapi tentang bagaimana memberi dampak pada permainan dengan cara lain.

“Saya pikir saya memainkan permainan yang sangat bagus selain itu [shooting]“Apakah saya melakukan rebound, menemukan rekan satu tim, saya pikir saya benar-benar aktif di pertahanan, jadi saya tidak membiarkan hal itu mengganggu saya dan itu adalah sesuatu yang sangat saya banggakan,” kata Clark.

Jika Clark menemukan cara untuk membuat kehadirannya terasa di malam yang sebagian besar tenang, rekan satu timnyalah yang memikul beban untuk mencetak gol. Aliyah Boston menembakkan 50 persen dari lapangan dan mencetak 17 poin, Kelsey Mitchell mencetak 18 poin, dan Timmy Fagbenle menambahkan 17 poin dari bangku cadangan. Pertahanan Clark, dan upaya Demam lainnya dalam hal itu, membuat Sparks unggul 11 ​​poin pada kuarter ketiga.

READ  Pelacak Agensi Gratis NHL 2023: Penandatanganan, Analisis & Skor

Setelah Fever menghapus keunggulan 11 poin Spark di babak pertama dengan skor 11-0, permainan berjalan bolak-balik saat kedua tim berjuang untuk berlari dan tetap unggul. Ketika waktu semakin berkurang di kuarter keempat dan keunggulan terus meningkat, menjadi jelas bahwa passing, pertahanan, dan rebound Clark tidak akan cukup. Kemenangan akan mengharuskannya melakukan yang terbaik, apa yang dilihat oleh para penggemar: mencetak gol.

Clark mengatakan dia tahu ini hanya masalah waktu sebelum tembakan mulai terjadi.

“Sejujurnya, saya pergi ke bangku cadangan setelah berkata, ‘Itu sudah dijadwalkan, mereka seharusnya masuk,’” kata Clark tentang dua golnya yang terlambat. “Saya kehilangan banyak pemain sepanjang pertandingan. Sudah waktunya bagi mereka untuk masuk.”

Hanya dalam waktu dua menit, permainan brutal Clarke tiba-tiba berubah menjadi sorotan di awal karirnya. Saat dia menyapa penonton Los Angeles yang tetap tinggal setelah bel berbunyi untuk memberinya tepuk tangan meriah, adegan itu mengingatkan bahwa meskipun dia bermain di liga baru dan untuk tim baru, Clark masih bisa tampil.

“Ini merupakan sebuah angin puyuh,” kata Clark, yang kini sudah menjalani enam pertandingan dalam kariernya di WNBA. “Ini adalah pekerjaan saya, ini adalah apa yang saya suka lakukan, tetapi saya tidak pernah ingin kehilangan kegembiraan dalam permainan, dan malam seperti malam ini mengingatkan saya mengapa saya suka bermain bola basket.”