Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Putin Tunjuk Pemimpin Baru Ukraina

In this pool photo taken on Thursday, March 17, 2016, Russian President Vladimir Putin, left, poses with Col. Gen. Alexander Dvornikov during an awarding ceremony in Moscow's Kremlin, Russia.
Dalam foto ini diambil Kamis, 17 Maret 2016, Presiden Rusia Vladimir Putin, kiri, berpose dengan Kolonel Jenderal Alexander Dvornikov saat upacara penghargaan di Kremlin di Moskow, Rusia. (Alexey Nikolsky/Sputnik/Kremlin Pool/Associated Press)

Presiden Rusia Vladimir Putin telah menunjuk seorang jenderal baru untuk mengarahkan perang di Ukraina ketika militer mengubah rencana setelah gagal merebut Kyiv, menurut seorang pejabat AS dan seorang pejabat Eropa.

Para pejabat mengatakan kepada CNN bahwa Jenderal Alexander Dvornikov, komandan Distrik Militer Selatan Rusia, telah ditunjuk sebagai komandan teater kampanye militer Rusia di Ukraina.

“Ini berbicara tentang pengakuan Rusia bahwa segala sesuatunya berjalan sangat buruk dan mereka perlu melakukan sesuatu yang berbeda,” kata pejabat Eropa itu.

Seorang komandan teater baru dengan pengalaman tempur yang luas dapat membawa tingkat koordinasi ofensif yang sekarang diharapkan untuk fokus pada wilayah Donbass, daripada beberapa front.

Dvornikov, 60, adalah komandan pertama operasi militer Rusia di Suriah, setelah Putin mengirim pasukan ke sana pada September 2015 untuk mendukung pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad. Selama komando Dvornikov di Suriah dari September 2015 hingga Juni 2016, pesawat Rusia mendukung rezim Assad dan sekutunya saat mereka mengepung Aleppo timur yang dikuasai oposisi, membom lingkungan padat penduduk dan menyebabkan banyak korban sipil. Kota itu jatuh ke tangan pasukan pemerintah Suriah pada Desember 2016.

Pasukan Rusia menggunakan pendekatan yang sama kerasnya di beberapa bagian Ukraina, menyerang gedung-gedung apartemen di kota-kota besar dan menghancurkan sebagian besar kota pelabuhan Mariupol di Ukraina.

“Kami akan melihat seberapa efektif itu,” kata pejabat Eropa itu. “Doktrin dan taktik Rusia sebagian besar tetap sama sejak Afghanistan.”
“Mereka melakukan hal-hal dengan cara lama yang sama,” tambah pejabat itu.

Analis militer dan pejabat AS yang akrab dengan penilaian intelijen telah berspekulasi bahwa para jenderal Rusia memiliki tujuan untuk memberi Putin beberapa kemajuan nyata di medan perang sebelum D-Day pada 9 Mei, ketika Rusia mengamati kekalahan Nazi Jerman dan secara tradisional memperingati peristiwa itu dengan peringatan. parade di Moskow. kotak merah.

READ  Banjir Afrika Selatan: berita dan pembaruan langsung

Pejabat Eropa menggambarkan ini sebagai “tenggat waktu yang ditentukan sendiri” yang dapat menyebabkan Rusia membuat kesalahan tambahan.

Tapi itu juga kemungkinan akan menyebabkan pasukan Rusia melakukan lebih banyak kekejaman, seperti yang diduga terjadi di pinggiran kota Kyiv, Bucha selama pendudukan Rusia mereka. “Bau kejahatan perang ini akan menyelimuti angkatan bersenjata Rusia ini selama bertahun-tahun,” kata pejabat itu.

Mantan duta besar Inggris untuk Rusia, Sir Roderick Lane, mengatakan kepada Sky News pada hari Sabtu bahwa Moskow telah menunjuk seorang jenderal baru dengan “rekam jejak yang sangat baik di Suriah dalam mencoba untuk mendapatkan beberapa wilayah di Donetsk yang dapat dihadirkan Putin sebagai kemenangan”.

Penunjukan panglima baru untuk perang Rusia di Ukraina mungkin merupakan upaya untuk menciptakan strategi yang lebih koheren. CNN sebelumnya melaporkan bahwa Rusia tidak memiliki komandan tingkat teater di Ukraina, yang berarti unit dari berbagai wilayah militer Rusia beroperasi tanpa koordinasi dan kadang-kadang untuk tujuan yang berlawanan, menurut pejabat pertahanan AS.

Amerika Serikat sebelumnya menilai bahwa Putin kemungkinan akan menunjuk seorang jenderal yang pasukannya beroperasi di Ukraina selatan karena di sanalah Rusia merebut lebih banyak wilayah, dibandingkan dengan upaya Rusia untuk mengepung Kyiv dan kota-kota di Ukraina utara, sebuah upaya yang baru-baru ini berakhir. dalam penarikan.

Staf Umum Ukraina mengatakan, pada hari Jumat, bahwa pasukan Rusia telah menyelesaikan penarikan mereka dari wilayah Sumy di Ukraina utara, sambil terus memperkuat pasukan di timur negara itu.