Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pembaruan langsung pemilihan presiden Prancis: Macron menghadapi Le Pen di putaran kedua

Pembaruan langsung pemilihan presiden Prancis: Macron menghadapi Le Pen di putaran kedua
kredit…Andrea Mantovani untuk The New York Times

Versailles, Prancis – Orang Prancis dikatakan memilih dengan hati mereka di putaran pertama dan kepala mereka di putaran kedua.

Tetapi para pemilih di berbagai kota di dekat Paris tampaknya menggunakan keduanya saat memberikan suara pada hari Minggu, bukti lebih lanjut bahwa sistem pemungutan suara dua arah Prancis mendorong pemikiran strategis yang luar biasa.

Dua belas kandidat berpartisipasi dalam pemungutan suara. Tetapi dengan jajak pendapat yang menunjukkan putaran kedua kemungkinan akan menjadi pertandingan ulang antara Presiden Emmanuel Macron dan pemimpin sayap kanan Marine Le Pen, para pemilih sudah mempertimbangkan kebuntuan yang dijadwalkan pada 24 April.

Di Versailles, pusat pemungutan suara Katolik Roma konservatif, kandidat kanan tengah, Valerie PecresItu adalah favorit lokal. Tapi itu dalam satu digit di sebagian besar jajak pendapat.

Setelah pemungutan suara di Balai Kota, pasangan yang hanya diberi nama depan — Karl, 50, dan Sophie, 51 — mengatakan bahwa mereka memilih Eric Zemmouranalis TV sayap kanan yang menjalankan kampanye anti-imigran dan anti-Muslim.

“Saya mendukung imigrasi selektif, daripada situasi saat ini di mana kita memiliki imigran yang ingin mengambil keuntungan dari sistem Prancis,” kata Karl, yang bekerja di bidang real estat. Dia menambahkan bahwa dia memilih Macron pada tahun 2017, tetapi kecewa dengan kebijakan imigrasi presiden dan kegagalannya untuk mereformasi sistem pensiun.

Kali ini, dia dan Sophie, penasihat hukum, mengatakan mereka akan mendukung Le Pen dalam putaran kedua karena mereka yakin dia telah mendapatkan kredibilitas.

Untuk Grégoire Pique, 30, seorang insinyur yang tertarik pada lingkungan, pilihannya adalah Yannick Jadot, filter hijau. Tetapi dengan Tuan Gadot tertinggal dalam jajak pendapat, Tuan Pique mendukung pemimpin sayap kiri yang lama, Jean-Luc Melenchonperingkat ketiga di sebagian besar jajak pendapat.

READ  Berita terbaru dari Rusia dan perang di Ukraina

Di putaran kedua, kata Pique, dia berniat untuk memilih Macron dengan enggan untuk memblokir Le Pen.

“Saya tidak suka prinsip itu,” katanya, “tetapi saya akan menyukainya.”

Sekitar 10 mil dari Versailles, di Trappes, sebuah kota kelas pekerja dengan populasi Muslim yang besar, perhitungan serupa dibuat.

kredit…Andrea Mantovani untuk The New York Times

Georgette Savonni, 64, seorang pensiunan pekerja transportasi, mengatakan bahwa dia memilih Ny. Pécresse dari hatinya, meskipun dia tahu dia memiliki sedikit peluang untuk lolos ke putaran kedua. Dua hari dari sekarang, dia mengatakan dia berniat untuk memilih Macron dengan enggan, serta untuk menghentikan Le Pen.

“Saya setuju dengan sebagian besar program ekonomi Macron, dan saya merasa dia telah menangani pandemi dengan sangat baik,” kata Savonni. “Tapi saya merasa dia tidak menghormati orang dan sombong.”

Bilal Ayed, seorang mahasiswa berusia 22 tahun, ingin mendukung kandidat sekunder sayap kiri, tetapi mendukung Mr. Melenchon, kandidat utama dari sayap kiri. Dia mengatakan bahwa di babak kedua, meskipun dia percaya Le Pen, sebagai presiden, akan lebih mengerikan bagi Prancis daripada Macron, dia tidak dapat memaafkan presiden atas apa yang dia katakan sebagai penindasan terhadap kebebasan pribadi, seperti tindakan keras yang kejam. pada gerakan rompi kuning anti pemerintah.

“Saya tidak memilih di putaran kedua,” katanya. “Aku tinggal di rumah.”