Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Putin jarang melakukan kunjungan ke Uni Emirat Arab dan Arab Saudi untuk membahas hubungan

Putin jarang melakukan kunjungan ke Uni Emirat Arab dan Arab Saudi untuk membahas hubungan
  • Presiden Rusia Vladimir Putin akan melakukan “kunjungan kerja” ke Uni Emirat Arab dan Arab Saudi pada hari Rabu, dalam perjalanan pertamanya ke wilayah tersebut sejak perang di Ukraina dimulai pada Februari 2022.
  • Kedua negara adalah mitra dagang utama Rusia, dan tetap netral dalam konflik Ukraina, menolak untuk menerapkan sanksi yang dipimpin Barat terhadap negara tersebut atas invasi mereka ke Ukraina.

MOSKOW, RUSIA – 9 SEPTEMBER: (RUSSIA OUT) Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan pidato pada konser Hari Kota pada 9 September 2023 di Moskow, Rusia. Putin dan Walikota Moskow Sobyanin, yang diperkirakan akan terpilih kembali minggu ini, berpartisipasi dalam acara perayaan tersebut. (Foto oleh Kontributor/Getty Images)

Kontributor | Berita Getty Images | Gambar Getty

Dubai, Uni Emirat Arab – Media pemerintah Rusia mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin tiba di Abu Dhabi untuk “kunjungan kerja” di Uni Emirat Arab dan Arab Saudi pada hari yang sama.

Ini adalah perjalanan pertamanya ke Timur Tengah sejak dimulainya perang di Ukraina pada Februari 2022.

Kedua negara adalah mitra dagang utama Rusia, dan tetap netral dalam konflik Ukraina, menolak untuk menerapkan sanksi yang dipimpin Barat terhadap negara tersebut atas invasi mereka ke Ukraina. Putin jarang melakukan perjalanan ke luar perbatasan Rusia dalam beberapa bulan terakhir, dan kunjungan ini menyoroti pentingnya negara-negara Teluk Arab yang kaya minyak dalam hubungan internasional Kremlin.

Putin dijadwalkan bertemu di Abu Dhabi dengan Presiden UEA Mohammed bin Zayed Al Nahyan dan “diharapkan untuk meninjau situasi kerja sama bilateral multifaset saat ini dan prospek untuk memperluas hubungan lebih lanjut, serta isu-isu internasional terkini, dengan fokus pada situasi di Uni Emirat Arab. Timur Tengah,” menurut pernyataan Kremlin. .

READ  Pusat Badai Nasional: Badai Tropis Jalur Ian bergeser ke barat, meningkatkan kemungkinan hujan lebat di NC minggu depan | pelacak | NOAA

Pemimpin Rusia itu kemudian akan bertemu dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman di Riyadh “untuk membahas kerja sama bilateral di bidang perdagangan, ekonomi dan investasi” serta “bertukar pandangan mengenai agenda regional dan internasional,” kata pernyataan itu.

Kunjungan ini akan diikuti oleh Putin yang menjamu Presiden Iran Ebrahim Raisi di Moskow pada hari Kamis. Pentingnya aliansi Kremlin dengan Iran telah meningkat secara dramatis, karena Teheran telah menjadi mitra dagang utama dan pemasok senjata yang dikerahkan Rusia di Ukraina.

Energi kemungkinan akan menjadi pusat diskusi antara Putin dan para pemimpin Timur Tengah, terutama setelah pertemuan OPEC+ minggu lalu di mana Rusia, Arab Saudi, dan anggota aliansi produsen minyak lainnya sepakat untuk melakukan pengurangan produksi secara sukarela pada kuartal pertama tahun 2024.

Abu Dhabi dan Moskow semakin dekat sejak invasi Putin ke Ukraina, setidaknya dalam hal perdagangan: total perdagangan antara Rusia dan UEA telah meningkat hampir 68% tahun-ke-tahun hingga mencapai $9 miliar pada tahun 2022, menurut kantor berita negara Rusia TASS. Ekspor Rusia ke UEA mewakili $8,5 juta dari total ini.

Pada bulan Februari 2023, duta besar Rusia untuk Arab Saudi, Sergei Kozlov, berjanji untuk meningkatkan perdagangan bilateral Rusia-Saudi menjadi $5 miliar per tahun, menurut laporan Middle East Briefing. Angka ini mencapai $1,75 miliar pada tahun 2022, namun perdagangan di sektor-sektor seperti pertanian, pupuk, dan barang-barang energi telah meningkat secara signifikan, menurut analis ekonomi Rusia.

Perjalanan Putin ke luar negeri sangat dibatasi karena surat perintah penangkapan yang dikeluarkan oleh Pengadilan Kriminal Internasional terhadapnya atas tuduhan kejahatan perang. Perlu dicatat bahwa Arab Saudi dan Uni Emirat Arab belum meratifikasi undang-undang yang mengatur Pengadilan Kriminal Internasional, yang berarti mereka tidak berkewajiban untuk menangkap pemimpin Rusia di wilayah mereka.

READ  Sepuluh ribu ton sampah menumpuk di Paris karena serikat pekerja menyerukan lebih banyak tindakan menentang reformasi pensiun