Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Punya kecemasan terhadap iklim? Di KTT PBB, ada tempat yang tenang dan spiritual.

Punya kecemasan terhadap iklim?  Di KTT PBB, ada tempat yang tenang dan spiritual.

Di antara pusat ilmuwan iklim, aktivis dan pelobi bahan bakar fosil di KTT iklim PBB, ada tambahan baru tahun ini: tempat untuk berdoa.

Paviliun keagamaan pertama, yang diresmikan oleh Paus Fransiskus dan Syekh Al-Azhar Ahmed Al-Tayeb melalui pesan video pada hari Minggu, menyediakan ruang untuk meditasi, doa harian, dan bahkan sesi nyanyian yang dipimpin oleh seorang mistikus India. Dan Yogi Jaggi Vasudev, yang melewati Sadhguru.

Paviliun ini juga merupakan tempat bagi para pendeta, imam, rabi, dan pemimpin spiritual lainnya untuk bertukar gagasan tentang bagaimana membimbing masyarakat melalui dampak perubahan iklim.

Pendeta James Bhagwan, sekretaris jenderal Konferensi Gereja-Gereja Pasifik, berbicara pada diskusi panel hari Senin di Dubai tentang bagaimana menghibur orang-orang di kepulauan Pasifik yang terpaksa mengungsi dari tanah air leluhur dan spiritual mereka akibat naiknya permukaan laut dan bencana iklim. .

Bapak Bhagwan mengutip Mazmur 137, “Bagaimana saya bisa menyanyikan lagu Tuhan di negeri asing?” dan menekankan pentingnya dukungan iman bagi para pengungsi yang menghadapi tantangan dalam beradaptasi dengan rumah baru mereka. Kenaikan permukaan air laut sudah mulai melanda beberapa negara kepulauan di dataran rendah Pasifik, seperti Tuvalu.

Semua agama didasarkan pada pengakuan bahwa alam adalah tindakan ilahi. Menurut Program Lingkungan Hidup PBB. Dalam Iman Bahá’í, alam mencerminkan ketuhanan dan kesatuan umat manusia. Dalam agama Buddha, karma berarti mengambil tanggung jawab untuk generasi mendatang. Menurut doktrin Shinto di Jepang, roh berhubungan dengan angin, batu dan air, dan hutan adalah suci.

Lebih dari 300 pemimpin agama yang mewakili Islam, Kristen, Yudaisme, Hinduisme, universalisme monoteistik, dan agama asli diperkirakan akan berpartisipasi dalam diskusi di paviliun selama pertemuan puncak iklim yang berlangsung selama dua minggu.

READ  Ukraina diperkirakan akan mendekati pencalonan UE: pembaruan langsung

Paviliun bukan sekedar ruang bagi para pemuka agama untuk bertukar pikiran. Mereka menawarkan layanan konsultasi kepada puluhan ribu peserta dari hampir 200 negara dalam perundingan iklim, yang dikenal sebagai COP28.

Pada beberapa pagi dan sore hari minggu depan, para pemimpin spiritual dari berbagai agama dijadwalkan untuk memimpin sesi dukungan moral.

Sejauh ini, kehadiran pada sesi awal masih sedikit. Namun lebih banyak orang mungkin akan segera berdatangan: Perundingan iklim, yang saat ini sedang berlangsung, menghadapi hambatan mengenai cara menentukan apakah negara-negara memenuhi tujuan bersama untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri, menurut dua Perunding.

Secara lebih luas, kegagalan KTT-KTT sebelumnya dalam mengatasi perubahan iklim dengan cukup cepat telah menimbulkan kebencian dan ketidakpercayaan di antara beberapa peserta. Ketika para pemimpin dunia menjanjikan komitmen mereka untuk mengurangi emisi global, perwakilan perusahaan bahan bakar fosil, yang menghadiri KTT dalam jumlah besar tahun ini, melakukan lobi untuk memajukan kepentingan minyak dan gas.

Bagi para pemimpin dan pengikut agama, Paviliun Iman menyediakan perlindungan dari ketegangan tersebut.

Pesan-pesan paviliun yang didedikasikan untuk spiritualitas kontras dengan suasana pertemuan puncak, di mana negara tuan rumah, Uni Emirat Arab, menyambut baik kepentingan korporasi, khususnya industri bahan bakar fosil.

“Dalam negosiasi iklim, ketika kami datang ke sini untuk menghadiri Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28), yang terpenting adalah uang, uang, keuntungan, keuntungan,” kata Athena Peralta, Direktur Program di Dewan Gereja Dunia. “Tetapi darurat iklim pada dasarnya adalah krisis moral dan krisis spiritual.”

Dibandingkan dengan negara tetangganya, Arab Saudi, terdapat tingkat toleransi yang lebih tinggi di UEA terhadap orang asing yang melakukan ritual keagamaan, dengan jumlah kuil, gereja, dan kuil Hindu yang diizinkan oleh negara terbatas.

READ  Orang Afrika Selatan menuntut agar Inggris mengembalikan berlian yang ada di Permata Mahkota

Pemerintah tetap mempertahankan kontrol ketat terhadap agama resmi, Islam, termasuk isi khotbah Jumat yang disampaikan oleh para imam masjid. Pejabat Emirat mengatakan pembatasan ini diperlukan untuk mencegah ekstremisme.

Eksperimen yang berlangsung di Faith Pavilion ini tidak biasa dilakukan di Emirates dan negara lain yang memiliki kontrol politik yang ketat.

“Tidak ada yang lebih menakutkan bagi pemerintah dan bahkan perusahaan selain kerja sama antaragama,” Mirren Wara, direktur regulasi global untuk GreenFaith, sebuah kelompok lingkungan hidup, mengatakan pada diskusi panel hari Senin. “Ketika mereka melihat komunitas agama bersatu untuk tujuan yang sama, mereka terguncang.”

Ibu Peralta berkata bahwa dia berdoa memohon kekuatan dan harapan, dua kualitas yang sangat dibutuhkan dalam negosiasi perubahan iklim. “Di sinilah kita mendapatkan energi untuk terus maju,” katanya. “Hal ini terutama diperlukan pada konferensi para pihak.” Namun dia menambahkan, “Doa tanpa tindakan tidak akan berhasil.”

Vivian Nerem Dia menyumbangkan pelaporan dari Dubai.