Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Protes China membuat Xi Jinping terjepit

Protes China membuat Xi Jinping terjepit

Presiden Xi Jinping menghadapi pilihan sulit antara melonggarkan kebijakan tanpa toleransi Covid-19 China atau menggandakan pembatasan yang telah menutup lingkungan dan mencekik perekonomian negara selama tiga tahun terakhir.

Tidak ada opsi yang merupakan pilihan yang baik untuk sistem yang berfokus pada stabilitas. pasar saham di seluruh dunia Senin jatuh Dengan demikian protes di Cina Meningkatkan kekhawatiran investor tentang masa depan ekonomi terbesar kedua di dunia.

“Kepemimpinan Xi dalam masalah,” kata Yuen Yuen Ang, seorang profesor ilmu politik di University of Michigan yang berfokus pada China. Jika mereka berkompromi dan santai, dikhawatirkan akan mendorong protes massa. Jika mereka menekan lebih banyak, itu akan menciptakan keluhan yang lebih luas dan lebih dalam.”

Para pengunjuk rasa di seluruh China secara langsung menantang otoritas pemimpin China dan Partai Komunis dalam adegan yang tak terbayangkan sebulan lalu, ketika Mr. Dia mendapat masa jabatan ketiga Dalam kekuatan.

Di Shanghai selama akhir pekan, pengunjuk rasa menggunakan seruan dan tanggapan untuk menuntut perubahan politik. Di Beijing, massa meneriakkan “Kebebasan!” Para pengunjuk rasa berbaris di kota-kota besar lainnya Pegang kertas kosongKritik terhadap sensor pemerintah.

Pakar China mengatakan protes itu tidak mungkin diterjemahkan ke dalam perubahan kepemimpinan, setidaknya dalam waktu dekat. Tapi dilema Beijing sulit. Ini dapat mencabut pembatasan dan berisiko menimbulkan gelombang infeksi Covid yang besar dan mematikan yang dapat merusak kredibilitasnya. Atau bisa menindak pengunjuk rasa dan tetap berpegang pada strategi anti-pandemi yang agresif yang jelas-jelas membuat sebagian besar penduduk lelah.

Tiga indeks saham utama AS ditutup turun lebih dari 1% pada hari Senin karena investor khawatir bahwa protes tersebut dapat menyebabkan lebih banyak volatilitas di pasar.

READ  Seorang pekerja mengatakan bahwa awak kapal pesiar super menyiapkan lobster segar untuk pemiliknya yang kaya setiap hari, meskipun dia tidak tahu apakah dia ada di kapal pesiar.

Pencurahan keluhan politik yang meluas dan publik sangat jarang terjadi di negara di mana orang telah lama setuju untuk mematuhi otoritas partai — selama mereka makmur dan warga negara diberi kebebasan relatif dalam kehidupan pribadi mereka.

Orang-orang meneriakkan slogan dan meneriakkan slogan menuntut perubahan politik di jalan Shanghai pada hari Minggu.


gambar:

Gambar Hector Retamal/AFP/Getty

Mobil polisi berhenti di jalan Shanghai pada hari Senin, sehari setelah demonstrasi yang jarang diadakan.


gambar:

Gambar Hector Retamal/AFP/Getty

Protes telah mengurangi erosi kontrak sosial ini, dan telah menunjukkan bahwa meningkatnya biaya ekonomi dan sosial dari kebijakan anti-Covid China – bersama dengan intoleransi rezim otoriter terhadap perbedaan pendapat – telah mendorong banyak orang ke semacam kejatuhan.

Demonstrasi bukanlah hal yang aneh di China, tetapi sebagian besar karena keluhan lokal seperti upah yang tidak dibayar, sengketa tanah atau polusi. Sejak protes Lapangan Tiananmen pada tahun 1989, partai memprioritaskan pencegahan protes nasional yang bersifat politik.

Gelombang kerusuhan saat ini dimulai pekan lalu di wilayah barat laut terpencil Xinjiang setelah 10 orang tewas dalam kebakaran. Penduduk berpendapat bahwa pembatasan Covid sebagian bertanggung jawab atas penundaan penyelamat dan berkontribusi pada jumlah kematian. Para pejabat mengatakan beberapa penghalang harus disingkirkan, tetapi penundaan itu disebabkan oleh parkir di jalan.

Pada hari-hari berikutnya, kemarahan menyebar ke seluruh China. Pada hari Senin, pihak berwenang bergerak secara besar-besaran untuk mencegah protes baru, termasuk puluhan polisi berseragam dan menyamar yang mengerumuni daerah sekitar jembatan jalan raya di Beijing di mana seorang pengunjuk rasa berada. Dia menggantungkan spanduk yang mencela Tuan Xi pada bulan Oktober. Pada hari Minggu, pengunjuk rasa meneriakkan kalimat dari plakat.

Dalam pertunjukan pembangkangan yang jarang terjadi, kerumunan orang berkumpul di China untuk malam ketiga saat protes terhadap pembatasan Covid menyebar ke Beijing, Shanghai, dan kota-kota lain. Orang-orang memegang kertas putih, melambangkan sensor, dan menuntut agar presiden China mundur. Foto: Kevin Fryer/Getty Images

Gejolak pun menegaskan caranya Kemarahan atas pembatasan covid Ini menyatukan orang-orang dari berbagai latar belakang sosial – dari pekerja migran Perakitan iPhone di China tengah dan penduduk wilayah Xinjiang yang terpencil hingga mahasiswa dan penduduk kota kelas menengah di kota terbesar di negara itu.

“Protes massal mewakili krisis politik terbesar bagi Xi,” kata Minxin Bai, editor jurnal akademik triwulanan China Leadership Monitor. “Ini adalah pertama kalinya dalam beberapa dekade terakhir pengunjuk rasa dari koalisi kelompok sosial yang luas meluncurkan tantangan langsung baik kepada Pemimpin Tertinggi sendiri maupun partai.”

Mahasiswa mengadakan protes kecil hari Minggu di Universitas Tsinghua di Beijing.


gambar:

Kantor berita

Pembukaan kembali secara tiba-tiba dapat menyebabkan jutaan rawat inap intensif di negara dengan kurang dari empat tempat tidur ICU per 100.000 orang, dan di mana banyak lansia tidak divaksinasi sepenuhnya, menurut pakar kesehatan masyarakat dan data resmi. Selain itu, kompromi semacam itu akan mengirimkan sinyal kepada masyarakat umum bahwa protes massa adalah cara yang efektif untuk memenangkan perubahan, daripada sesuatu yang ingin didorong oleh pemerintah.

Di sisi lain, mematuhi kebijakan nol-Covid dapat menyebabkan ketidakpuasan publik yang lebih besar terhadap kepemimpinan, dengan konsekuensi yang sulit diukur.

Ms Ang dari University of Michigan dan yang lainnya mengatakan protes tersebut tidak mungkin mengarah pada perubahan drastis dalam kebijakan. Sebaliknya, salah satu hasil yang mungkin adalah kombinasi pelonggaran kontrol selektif dan pembalasan yang keras terhadap pengunjuk rasa terpilih.

Para pengunjuk rasa dan polisi berdiri di sebuah jalan di Beijing pada hari Senin.


gambar:

Gambar Kevin Fryer/Getty

“Bahayanya adalah jika kepemimpinan merespons dengan represi, hal itu dapat menyebabkan China jatuh ke dalam lingkaran setan kontrol, yang mengarah pada lebih banyak keluhan, lebih banyak kontrol,” kata Ms. Ang.

Perjuangan China atas Covid menyoroti keterbatasan sistem politik di mana kurangnya debat publik membuat sulit untuk menyesuaikan kebijakan seperti yang dimiliki negara lain.

Banyak pakar kesehatan masyarakat mengatakan Beijing telah melewatkan kesempatan untuk memberlakukan rencana keluar secara bertahap dari rencana nol Covid. Selama tiga tahun terakhir, pemerintah telah menghabiskan banyak sumber daya untuk membangun lebih banyak fasilitas karantina dan memperluas kemampuan pengujian massal, sementara China telah membuat kemajuan dalam Kembangkan vaksin yang lebih efektif lambat.

Sebagian berkat keberhasilan awal Beijing dalam membasmi infeksi, populasi China telah mengembangkan sedikit kekebalan alami. Ia hanya memiliki akses ke vaksin lokal yang kurang efektif dibandingkan beberapa alternatif global.

Lingkungan di Beijing yang aksesnya dibatasi karena peraturan Covid.


gambar:

Ng Han Guan / Associated Press

Khususnya, negosiasi antara China dan Uni Eropa mengenai impor vaksin mRNA dari blok tersebut terhenti hampir dua tahun lalu, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut, setelah Beijing bersikeras agar Eropa mengakui vaksin China.

Beijing juga memilikinya Tolak persetujuan Setiap adopsi luas dari vaksin mRNA dikembangkan bersama dengan

Pfizer perusahaan

Dan

BioNTech SEDan

Sebuah keputusan ahli kesehatan dan kebijakan luar negeri atribut sebagian untuk Hubungan tegang China dengan Amerika Serikat

Xi dan partainya telah menghadapi kemarahan publik sebelumnya, terutama pada hari-hari awal pandemi ketika sentimen diperbesar oleh kematian virus Li Wenliang, dokter muda Wuhan yang dihukum karena Mencoba menyuarakan peringatan dini. Pada akhirnya, sebagian besar kemarahan bangsa diarahkan pada otoritas lokal.

Sejak itu, Xi telah membiasakan diri dengan strategi nol Covid. Ini sekarang mengubahnya menjadi Sasaran alami kemarahan pengunjuk rasa Itu juga membuat hampir tidak mungkin untuk mengubah arah tanpa mengurangi perawakannya. Khususnya, artikel Harian Rakyat pada hari Minggu terus menekankan pentingnya kepatuhan yang teguh terhadap kebijakan anti-Covid saat ini.

Stasiun pengujian Covid di Shanghai pada hari Senin. Pemerintah telah membangun fasilitas karantina dan memperluas kemampuan pengujian massal, sementara pengembangan vaksin Covid yang lebih efektif berjalan lambat.


gambar:

Berita Bloomberg

Karena penutupan berulang kali membuat bisnis tutup dan pengangguran didorong, beberapa orang berharap akan ada pergeseran dari strategi nol-Covid setelah pertemuan partai di bulan Oktober yang memberi Xi masa jabatan lima tahun lagi berakhir.

Selama panglima merasa cukup aman secara politik, orang-orang ini berpendapat, dia akan ingin menyesuaikan kebijakan untuk membantu perekonomian –Itu masih penting bagi kepemimpinan Meskipun fokusnya meningkat pada ideologi dan kontrol partai.

Pengusaha dan investor sama-sama bersorak ketika Beijing awal bulan ini Dia mengungkap rencana untuk “memperbaiki dan mengubah” kebijakan Covid, termasuk pembatasan karantina singkat. Banyak analis pasar memandang langkah tersebut sebagai awal dari keluarnya secara bertahap dari Zero-Covid.

Namun, dengan kasus Covid yang meningkat lagi dengan musim dingin, pejabat lokal di seluruh negeri telah memberlakukan kembali pembatasan ketat karena takut membahayakan pekerjaan mereka. Menjaga Covid tetap terkendali tetap menjadi prioritas politik menyeluruh untuk daerah yang juga berjuang untuk menghidupkan kembali aktivitas ekonomi.

Kontras antara penguncian Covid yang sedang berlangsung di China dan kemajuan dunia lainnya menjadi lebih jelas selama seminggu terakhir daripada yang dimiliki banyak penggemar sepak bola China. Saya melihat tayangan televisi tentang ribuan penonton yang tidak memakai masker Bersorak di stadion selama Piala Dunia Qatar.

Kemudian datanglah kebakaran mematikan di Urumqi, ibu kota Xinjiang, tempat penduduknya dikurung selama lebih dari 100 hari, mendorong pengunjuk rasa di seluruh negeri untuk berani mengambil risiko menyuarakan perbedaan pendapat untuk mencari perubahan.

Orang-orang menyalakan lilin hari Minggu di Beijing untuk para korban kebakaran mematikan di kota barat laut Urumqi, ibu kota Xinjiang.


gambar:

Berita Bloomberg

Tulis ke Lingling Wei di [email protected]

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. Semua Hak Dilindungi Undang-Undang. semua hak aman. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8