Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pilot Alaska Airlines yang sedang tidak bertugas, Joseph Emerson, mengatakan dia menelan “jamur ajaib” 48 jam sebelum dia mencoba mematikan mesin, kata jaksa.

Pilot Alaska Airlines yang sedang tidak bertugas, Joseph Emerson, mengatakan dia menelan “jamur ajaib” 48 jam sebelum dia mencoba mematikan mesin, kata jaksa.

Seorang pilot Alaska Airlines yang sedang tidak bertugas mengatakan dia mengonsumsi “jamur ajaib” sekitar 48 jam sebelum pihak berwenang mengatakan dia mencoba mematikan mesin pesawat di tengah penerbangan, menurut dokumen pengadilan yang diajukan Selasa. Menyusul ketakutan pada hari Minggu dalam penerbangan menuju San Francisco, Joseph Emerson mengatakan kepada penyelidik bahwa dia mengira dia sedang bermimpi dan ingin bangun, kata seorang jaksa Oregon dalam pernyataan tertulisnya.

Emerson, 44, telah mengaku tidak bersalah atas 83 dakwaan Percobaan pembunuhan Tuduhan membahayakan secara sembrono diajukan ke pengadilan negara bagian pada Selasa sore. Selain kejahatan tersebut, dia juga mengaku tidak bersalah atas 83 dakwaan membahayakan secara sembrono, sebuah pelanggaran ringan.

Sebelumnya pada Selasa, jaksa federal mengatakan Emerson juga mencoba mengambil pegangan pintu darurat sementara pramugari menahannya. Kantor Kejaksaan AS di Oregon mengumumkan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa pengadilan federal telah mendakwa dia melakukan campur tangan terhadap awak pesawat dan pramugari.

Pramugari mengatakan kepada petugas bahwa Emerson mengatakan dia “mencoba membunuh semua orang,” menurut pernyataan tertulis agen FBI, yang merupakan bagian dari tuntutan pidana yang diajukan Selasa.

“Saya mengacaukan segalanya,” kata Emerson, menurut dokumen pengadilan.

Di lapangan, Emerson mengatakan kepada petugas bahwa dia mengira dia mengalami “gangguan saraf” dan tidak tidur selama 40 jam, menurut pernyataan tertulis agen FBI.

Menurut pernyataan tertulis berbeda yang diajukan oleh wakil jaksa Wilayah Multnomah, Emerson mengatakan kepada petugas bahwa dia telah menderita depresi selama enam tahun dan seorang temannya baru saja meninggal. Dia mengatakan kepada petugas lain bahwa dia telah meminum “jamur ajaib” sekitar 48 jam sebelum kejadian hari Minggu.

READ  Dow futures: Pasar saham dijual karena Fed hawkish melihat harga akhir baru

“Saya tidak mengerti mengapa Anda menunjukkan kebaikan sebesar ini kepada saya, saya jelas-jelas putus asa,” kata Emerson kepada petugas tersebut, menurut pernyataan tertulis.

Petugas tersebut mencatat bahwa Emerson tampaknya tidak berada di bawah pengaruh minuman keras, menurut pernyataan tertulis.

Maskapai Alaska Katanya Selasa Dia “sangat terganggu” dengan pengungkapan hari Selasa dan bahwa Emerson tidak tampak rentan sebelum lepas landas.

“Selama proses check-in atau boarding, agen gerbang atau awak penerbangan kami tidak melihat adanya tanda-tanda kerusakan yang mungkin menyebabkan mereka menolak penerbangan Emerson,” kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan.

Jaksa mengatakan Emerson duduk di kursi lompat di kokpit Alaska Airlines Penerbangan 2059 dari Everett, Washington, pada hari Minggu ketika dia mencoba mengaktifkan sistem pencegah kebakaran darurat pesawat, yang akan memutus bahan bakar ke mesin.

Sebelum kecelakaan terjadi, dia dan pilot pesawat tersebut mengobrol santai di kokpit, kata salah satu pilot kepada penyelidik, menurut pernyataan tertulis agen FBI. Emerson kemudian melemparkan headset ke kokpit dan berkata, “Saya tidak baik-baik saja,” menurut dokumen tersebut.

Emerson kemudian meraih dua pegangan merah yang akan mengaktifkan sistem corong dan menariknya, kata salah satu pilot, menurut dokumen tersebut. Pilot lainnya mengatakan kepada penyelidik bahwa Emerson tidak dapat mendarat dengan pegangannya karena pilot sedang bergulat dengannya.

“Saya menarik tombol pemadam darurat karena saya pikir saya sedang bermimpi dan saya hanya ingin bangun,” kata Emerson kepada petugas di lapangan, menurut dokumen tersebut.

Menurut dokumen tersebut, Emerson dan pilot berjuang di kokpit selama sekitar 25 detik sebelum Emerson stabil. Seluruh kejadian berlangsung sekitar 90 detik sebelum Emerson diminta meninggalkan kokpit, dengan pilot mengamankan pintu di belakangnya.

READ  Pengembang litium Liontown mendukung tawaran Albemarle senilai $4,3 miliar

Kokpit menghubungi pramugari dan memberi tahu mereka bahwa Emerson “kehilangan”, menurut dokumen tersebut. Alaska mengatakan seorang pramugari mengantar Emerson ke bagian belakang pesawat. Emerson berjalan di sana dengan damai, memberi tahu pramugari bahwa dia “baru saja dikeluarkan dari kokpit,” menurut dokumen tersebut.

“Anda harus memborgol saya sekarang atau keadaannya akan buruk,” kata Emerson kepada pramugari, menurut dokumen tersebut.

Pramugari menempatkan Emerson di penahan pergelangan tangan dan mendudukkannya di bagian belakang pesawat. Saat pesawat turun menuju Bandara Portland, Emerson mencoba meraih pegangan pintu darurat, kata jaksa. Pramugari meletakkan tangannya di tangannya untuk menghentikannya.