Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Harvey Schwartz dari Carlyle: ‘Peluang Alpha yang Luar Biasa’ di Depan

Harvey Schwartz dari Carlyle: ‘Peluang Alpha yang Luar Biasa’ di Depan
  • Para pemimpin Wall Street yang berbicara pada acara tahunan di Riyadh secara luas menyatakan pesimisme dan kewaspadaan terhadap tahun depan.
  • Harvey Schwartz, CEO Carlyle Group, menekankan bahwa peluang alpha tetap ada bahkan ketika menghadapi suku bunga tinggi dan perselisihan geopolitik.

Banyak nama besar Wall Street berkumpul di Riyadh, Arab Saudi, untuk menghadiri Inisiatif Investasi Masa Depan tahunan Kerajaan tersebut, di mana mereka membahas risiko dan peluang bagi investor dan ekonomi global.

Para bankir yang menjadi pembicara dalam diskusi panel secara khusus menekankan tantangan – terutama dalam jangka pendek – yang disebabkan oleh berbagai perang, perlambatan ekonomi, dan kondisi inflasi yang tinggi serta defisit fiskal yang tinggi.

Ketika ditanya tentang prospek risiko, CEO Carlyle Group Harvey Schwartz, mantan kepala Goldman Sachs, menyarankan agar berhati-hati namun tetap positif mengenai peluang alpha. Carlyle Group adalah salah satu perusahaan ekuitas swasta terbesar di dunia.

“Saya pikir periode khusus ini, saat kita keluar dari periode manipulasi kurva imbal hasil – yang menurut saya dilakukan karena alasan yang sangat disengaja – tetapi sekarang kita beralih dari periode tersebut ke rezim yang sama sekali berbeda, saya kiranya ada alasannya. Awas,” ujarnya.

“Tetapi saya pikir tahun depan pasti akan memberikan peluang luar biasa bagi Alpha. Namun secara keseluruhan, saya pikir kita akan menghadapi lebih banyak hambatan daripada hambatan, dan pandangan pribadi saya adalah ketika kita beradaptasi dengan rezim harga ini, saya pikir akan ada akan lebih banyak volatilitas harga.” Tantangan dalam jangka pendek. “Itu tidak berarti tidak akan ada peluang besar bagi Alpha.”

Dalam upaya memerangi kenaikan inflasi yang diakibatkan oleh stimulus ekonomi besar-besaran akibat virus corona di seluruh dunia, bank sentral telah menerapkan kenaikan suku bunga terbesar dalam beberapa dekade. Para pembuat kebijakan moneter telah menaikkan suku bunga “rata-rata sekitar 400 basis poin di negara-negara maju sejak akhir tahun 2021, dan sekitar 650 basis poin di negara-negara berkembang,” menurut Dana Moneter Internasional.

READ  Seorang remaja yang kehilangan sepedanya seharga $12.000 saat bepergian dari Eropa menemukan sepedanya di bandara dengan AirTag, tetapi mengatakan United dan Brussels Airlines tidak akan membantunya mendapatkannya kembali.

Dinamika ini meningkatkan risiko kredit, sehingga menyulitkan individu dan perusahaan untuk meminjam. Schwartz juga menyoroti perlunya menjaga likuiditas di masa perang agar lebih siap menghadapi ketidakpastian.

“Saya pikir ada risiko geopolitik tertentu, terutama perang – lagi-lagi tragedi perang dan hilangnya nyawa – yang menurut saya sangat sulit untuk diperkirakan dalam waktu dekat,” katanya. Dunia.”

“Dan saya pikir Anda harus memasukkannya ke dalam penilaian risiko Anda… Jika selera risiko Anda tinggi, saya pikir Anda dapat memasukkan satu cara, jika selera risiko Anda rendah, menurut saya adalah menjadi lebih likuid dan bersedia mengambil risiko. risiko.” Hasil yang lebih tidak pasti dan risiko non-linier. Anda harus siap menghadapinya.”

Dalam diskusi panel sebelumnya di acara yang sama, Jamie Dimon, CEO JP Morgan, menekankan risiko yang ada saat ini, terutama proliferasi nuklir dan perang, serta fakta bahwa Amerika Serikat merupakan salah satu negara dengan defisit fiskal masa damai terbesar di dunia. sejarah. Sementara itu, Ray Dalio, pendiri Bridgewater Associates, mengatakan dia pesimis terhadap perekonomian global, dengan alasan perang, kesenjangan kekayaan yang semakin lebar, dan perpecahan masyarakat yang semakin besar.

Namun, Schwartz menyatakan optimismenya mengenai jangka panjang, dengan menunjuk pada apa yang disebutnya sebagai pendorong utama aktivitas: kemajuan dalam bidang kesehatan dan umur panjang, teknologi dan kecerdasan buatan, serta transisi energi.

“Saya pikir hal-hal tersebut adalah pendorong yang sangat penting bagi aktivitas ekonomi, inovasi dan pertumbuhan; hal-hal tersebut akan membutuhkan banyak modal, kita akan membutuhkan para pemimpin yang memiliki pemikiran yang hebat, dan kita akan membutuhkan banyak kolaborasi global. Sulit untuk tidak berada di sini hari ini di Kerajaan, terutama pagi ini ketika “Saya mendengar Yasser (Al-Rumayyan, kepala Dana Investasi Publik Saudi) berbicara, dan saya tidak bersemangat dengan peluang ini.”

READ  Bitcoin tiba-tiba melampaui $34,000 seiring meningkatnya kegembiraan di ETF