April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pesan Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina ke India: 'Ketika kami kehilangan keluarga kami…' | berita Dunia

Pesan Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina ke India: 'Ketika kami kehilangan keluarga kami…' |  berita Dunia

Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina pada hari Minggu mengucapkan terima kasih kepada India atas dukungannya selama perang pembebasan melawan Pakistan pada tahun 1971 dan memberikan “perlindungan” kepada keluarganya pada tahun 1975 ketika banyak anggota keluarganya terbunuh pada tahun 1975.

Seorang petugas pemungutan suara Bangladesh membubuhkan tinta yang tak terhapuskan di jari Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina setelah dia tiba untuk memberikan suaranya di Dhaka pada hari Minggu (AP)

Pesan Syekh Hasina kepada India muncul ketika warga Bangladesh mulai memberikan suaranya dalam pemilihan umum di mana Perdana Menteri diperkirakan akan memenangkan masa jabatan keempat berturut-turut setelah partai oposisi utama menolak untuk berpartisipasi, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang legitimasi pemilihan tersebut.

Tutup tahun lalu dan bersiaplah untuk tahun 2024 dengan HT! klik disini

“Selamat datang. Kami sangat beruntung… India adalah teman terpercaya kami. Selama perang pembebasan tahun 1971, mereka mendukung kami… dan setelah tahun 1975, ketika kami kehilangan seluruh keluarga kami… mereka memberi kami perlindungan. Jadi, semoga sukses kepada rakyat India,” kata Hasina kepada wartawan India. Pembaruan langsung tentang pemilihan umum di Bangladesh

Tutup tahun lalu dan bersiaplah untuk tahun 2024 dengan HT! klik disini

Perang Indo-Pakistan dimulai dengan latar belakang ketegangan antara Pakistan (juga dikenal sebagai Pakistan Barat) dan mayoritas Bengali di Pakistan Timur, yang pada saat itu lebih dekat dengan India. Pada tanggal 25 Maret 1971, Angkatan Darat Pakistan, di bawah komando Letnan Jenderal Tikka Khan, yang kemudian menjadi komandan militer pertama Pakistan, melancarkan Operasi Searchlight untuk menumpas pemberontakan di Pakistan Timur. Tentara Pakistan dilaporkan melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang serius selama operasi ini.

Sementara Angkatan Udara India membalas dengan serangan balasan awal pada malam yang sama, Perdana Menteri Indira Gandhi memerintahkan invasi “skala penuh” ke Pakistan. Maka secara resmi dimulailah Perang Indo-Pakistan tahun 1971. Perang tersebut berakhir dalam waktu kurang dari dua minggu pada tanggal 16 Desember 1971, dengan Komandan Komando Timur Angkatan Darat India, Letnan Jenderal G. S. Aurora, menunjuk Komandan Komando Timur Angkatan Darat India. Tentara India. Letnan Jenderal Angkatan Darat Pakistan AK Niazi menandatangani dokumen penyerahan diri. Pakistan Timur menjadi Bangladesh, dengan pemimpin Liga Awami Sheikh Mujibur Rahman menjadi presiden pertamanya pada bulan Januari 1972, serta perdana menteri kedua pada tahun 1974. Mujib, yang dibunuh pada tahun 1975, adalah ayah Sheikh Hasina.

READ  Zelensky: Serangan balik terjadi di Ukraina

pemilu Bangladesh

Tempat pemungutan suara di Bangladesh dibuka pukul 8 pagi waktu setempat setelah kampanye selama sebulan yang diwarnai dengan protes jalanan setiap hari, pemenjaraan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Muhammad Yunus, dan video viral yang menampilkan para pemimpin partai berkuasa yang mendesak para pemilih untuk memberikan suara mereka atau berisiko kehilangan tunjangan pemerintah.

Dengan sebagian besar saingan Hasina berada di balik jeruji besi, jumlah pemilih diperkirakan akan menurun, namun tidak akan mempengaruhi terpilihnya kembali politisi berusia 76 tahun itu. Hasina telah memimpin salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia dan mengentaskan jutaan orang dari kemiskinan sebagai bagian dari agenda pembangunannya – pencapaian yang sering kali dibayangi oleh peralihannya ke pemerintahan otoritarianisme.

Memboikot

Petugas pemilu dijadwalkan mulai menghitung suara setelah pemungutan suara ditutup pada pukul 4 sore, dan hasilnya dijadwalkan akan diumumkan pada Minggu malam atau Senin pagi. Sekitar 120 juta orang berhak memilih 300 dari 350 kursi di Parlemen.

Dalam beberapa pekan terakhir, para pemimpin terkemuka dari partai Liga Awami pimpinan Hasina muncul dalam video di media sosial yang memberi tahu para pemilih bahwa mereka berisiko kehilangan keuntungan jika tidak berpartisipasi dalam pemilu. Komisi Pemilihan Umum telah mengirimkan pemberitahuan kepada setidaknya satu politisi.

Partai Nasionalis utama Bangladesh memboikot pemilu nasional sebagai tanggapan atas penolakan Hasina untuk mundur dan mengizinkan pemerintahan sementara menyelenggarakan pemilu. Perselisihan tersebut berujung pada bentrokan jalanan antara kelompok oposisi, aparat keamanan, dan pendukung Liga Awami.

(Dengan masukan dari agensi)

Buka dunia manfaat dengan HT! Dari buletin yang berguna hingga peringatan berita real-time dan feed berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan sekali klik! – Masuk sekarang! Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.